SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada yang namanya 'COVID jangka panjang': 'Ketakutan yang tidak perlu', klaim badan kesehatan tersebut dengan nada terkejut

Tidak ada yang namanya 'COVID jangka panjang': 'Ketakutan yang tidak perlu', klaim badan kesehatan tersebut dengan nada terkejut

kesehatan

Ikuti benderanya – langsung keluar dari pintu.

Istilah “long Covid” harus dikesampingkan seperti tumpukan masker N95 yang sudah kadaluarsa, menurut para ahli kesehatan di sebuah negara, yang menemukan bahwa gejala-gejala yang dikatakan mereka yang menderita setelah satu tahun tidak berbeda dengan virus pada umumnya, seperti influensa.

Peneliti medis yang didukung pemerintah di Australia mengatakan sudah waktunya untuk berhenti menggunakan ungkapan yang menyebarkan rasa takut, yang menjadi populer setelah sejumlah besar orang dites positif mengidap virus corona (COVID-19) yang menyebabkan peningkatan “kelelahan akibat virus” yang tidak terlalu parah. Gejala umum yang biasanya luput dari perhatian, lapor Southwest News Service.

Sebuah studi yang dilakukan oleh lembaga pemerintah Australia menemukan bahwa gejala yang disebut “long Covid” tidak berbeda dengan gejala yang sedang berjuang untuk pulih dari penyakit virus lainnya. Pembuat Hadiah – Stock.adobe.com

“Kami pikir ini saatnya untuk berhenti menggunakan istilah-istilah seperti 'COVID Panjang',” kata Kepala Pejabat Kesehatan Queensland, Dr John Gerrard, yang mengawasi penelitian yang baru dirilis ini.

“Mereka secara keliru menyindir bahwa ada sesuatu yang unik dan luar biasa tentang gejala jangka panjang yang terkait dengan virus ini,” jelasnya.

Girard memperingatkan bahwa istilah ini dapat menimbulkan ketakutan yang tidak perlu dan, dalam beberapa kasus, kewaspadaan berlebihan terhadap gejala jangka panjang yang dapat menghambat pemulihan.

Para peneliti di Queensland Health mensurvei 5.112 orang dengan gejala berusia 18 tahun ke atas untuk mencapai kesimpulan mereka.

Gejala yang dilaporkan termasuk kelelahan, kabut otak, batuk, sesak napas, perubahan bau dan rasa, pusing, dan detak jantung cepat atau tidak teratur.

Para peneliti mengambil subjeknya dari sekelompok warga Australia yang sakit dan telah menjalani tes COVID-19 – baik positif maupun negatif – pada akhir musim semi tahun 2022, dan setahun kemudian menanyai mereka tentang gejala dan kualitas hidup mereka.

READ  Peran utama lipidasi asam lemak omega-3 dalam penuaan non-vegetatif
Para peneliti di Queensland Health bekerja dengan ribuan pasien untuk mengumpulkan temuan mereka. bizoo_n – Stock.adobe.com

16% peserta mengatakan mereka mengalami gejala pada musim semi tahun 2023, sementara 3,6% melaporkan “gangguan fungsional sedang hingga berat” dalam kehidupan sehari-hari.

Tidak ada bukti yang ditemukan bahwa orang dewasa yang dites positif pada tahun 2022 mengalami peningkatan tingkat kelemahan ini pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan mereka yang dites negatif, atau mereka yang hanya menderita flu.

Studi tersebut menunjukkan bahwa tingkat diagnosis “Covid jangka panjang” lebih rendah dibandingkan di negara lain, karena pembatasan ketat yang diberlakukan oleh pemerintah Australia selama pandemi.

Dokumen akhir dijadwalkan akan dipresentasikan bulan depan di Kongres Mikrobiologi Klinis dan Penyakit Menular Eropa 2024 di Barcelona.

“Dalam sistem kesehatan dengan populasi yang mendapat imunisasi tinggi, long Covid mungkin tampak sebagai penyakit yang parah dan parah karena banyaknya kasus Covid-19 selama pandemi,” kata Gerard.

Para ahli mengatakan istilah ini mulai digunakan setelah banyak orang berjuang untuk pulih dari Covid-19, dan mengatakan bahwa semakin lama masa pemulihan yang dialami beberapa orang setelah penyakit virus biasanya tidak diperhatikan. Nicholas Felix/peopleimages.com – Stock.adobe.com

“Namun, kami menemukan bahwa tingkat gejala yang menetap dan gangguan fungsi tidak dapat dibedakan dengan penyakit pasca-virus lainnya,” lanjutnya.

“Temuan ini menggarisbawahi pentingnya membandingkan hasil pasca-COVID-19 dengan hasil setelah infeksi pernapasan lainnya, dan melakukan penelitian lebih lanjut mengenai sindrom pasca-virus.”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/14/lifestyle/no-such-thing-as-long-covid-health-agency-says-in-shock-claim-unnecessary-fear/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site %20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi