SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim bagus melawan Marseille menjadi kacau karena para penggemar semakin mempermalukan Ligue 1 | Liga Prancis 1

NSAsper Dolberg berjalan ke dalam terowongan, melepas kemejanya dan menggelengkan kepalanya dengan sedih. Reaksi striker Nice itu mencerminkan pikiran hampir semua orang. Masih ada 15 menit tersisa dari perjalanan Marseille ke Nice pada Minggu malam, tetapi pemain internasional Denmark, yang penyelesaian menakjubkannya di puncak permainan beberapa menit yang lalu bersinar, tidak diganti atau cedera. Dia hanya meninggalkan lapangan dengan jijik saat peristiwa berubah menjadi lelucon dan penghinaan terhadap sepak bola Prancis.

Setelah 18 bulan tanpa penggemar di Allianz Riviera, derby Nice dengan rival pantai selatan mereka adalah pertandingan kandang besar pertama mereka di depan para penggemar sejak Maret 2020. Namun, sebagian dari penggemar mempermalukan diri mereka sendiri selama 75 menit permainan, dengan botol-botol yang memalukan. . Dilempar ke pemain Marseille.

Salah satu proyektil tersebut mengenai lantai pemain Marseille Dimitri Payet, yang dengan marah melemparkannya ke Ultra Nice sebelum melakukan hal yang sama dengan botol kedua. Dia segera bergabung dengan bek Alvaro Gonzalez dan pemain pinjaman Arsenal Matteo Guendouzi, yang memprotes dengan keras kepada para penggemar ketika Gonzalez mengembalikan bola ke tribun.

Tandai kehebohan itu. Ultras imut mempertahankan bola, melalui penghalang logam dan di lapangan untuk menghadapi Marseille. Para pemain Nice dengan cepat bergabung dalam keributan, dengan bek tengah Jean-Claire Todibo dan Giresun dari Marseille dipisahkan secara paksa sementara tuan rumah Nice berjuang untuk membendung masuknya penggemar Nice, dengan papan iklan elektronik bengkok dan runtuh. Seorang hacker digambarkan di halaman depan L’Équipe menembakkan tendangan ke Payet.

Fans dan pemain bertarung di sisi lapangan di Allianz Riviera di Nice. Foto: Valerie Hach/AFP/Getty Images

Setelah jeda singkat, gelombang kedua penggemar memasuki lapangan, memicu perkelahian massal lainnya antara pemain dan pelatih dari kedua belah pihak, dengan pelatih Marseille Jorge Sampaoli sebagai pusatnya. Dia diusir dari perkelahian oleh Payet dan staf pelatihnya, kemudian perkelahian lain pecah di mulut terowongan sebelum para pemain berkumpul di luar ruang ganti mereka, dengan kontroversi berlangsung selama beberapa waktu.

Segera, muncul gambar-gambar cedera pada tiga pemain Marseille – bekas cakaran di punggung Payet, yang tampak seperti bekas luka berdarah di leher Louan Perez dan tanda yang diduga mencekik leher Guendouzi. Sementara itu, kapten Nice Dante dan presiden klub Jean-Pierre Riviere terlihat berusaha menenangkan para ultras sementara para pemain dan kru Marseille mundur ke ruang ganti.

Hampir lucu, Sampaoli sekali lagi mengenakan ransel dan siap untuk pergi, meskipun ada pengumuman dari penyiar baru Ligue 1 Amazon Prime bahwa permainan akan berlanjut. Meskipun Sampaoli mungkin memiliki alasan egois untuk pergi – timnya tertinggal 1-0 saat itu – dia sampai pada kesimpulan yang tepat. Setiap upaya untuk melanjutkan dengan ultras Nice dengan kekuatan penuh akan menjadi bodoh, dan mungkin menyebabkan lebih banyak masalah bahkan jika Rivère bersikeras mereka bertindak.

Jorge Sampaoli, direktur Marseille, menjauh dari kekacauan.
Jorge Sampaoli, direktur Marseille, menjauh dari kekacauan. Foto: Valerie Hach/AFP/Getty Images

Pada pukul 23.48 waktu setempat, saat polisi anti huru hara menjaga terowongan, permainan secara teknis dilanjutkan sebentar. Pemain Nice kembali dengan wasit untuk menunggu tendangan sudut yang tidak akan pernah dilakukan, karena wasit Benoit Bastien meledak untuk memulai kembali pertandingan meskipun fakta bahwa Marseille tidak terlihat di mana pun. Bahkan para pemain keren bertepuk tangan dengan canggung untuk tribun setelah pertandingan saat pertandingan mendekati akhir resminya. Anehnya, Federasi Sepak Bola Prancis menegaskan bahwa Nice, untuk saat ini, dianugerahi kemenangan panjang, meskipun Marseille berencana untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Kemudian, Riviere dan rekannya dari Marseille, Pablo Longoria, bergegas menyerang, dengan Marseille menerbitkan video dari Longoria yang menjelaskan situasinya. “Kami perlu membuat preseden untuk sepak bola Prancis,” Longoria menjelaskan. “Wasit bersama kami. Dia meyakinkan kami bahwa keselamatan tidak dijamin. Keputusannya adalah untuk meninggalkan pertandingan, tetapi LFP memutuskan untuk melanjutkan pertandingan. Ini tidak dapat kami terima.”

Sementara itu, Riviere menegaskan bahwa “hal yang memotivasi adalah reaksi para pemain Marseille”. Pria berusia 63 tahun itu melanjutkan: “Mengecewakan bahwa segalanya berakhir seperti ini. Semuanya sangat jelas. Keamanan Marseille seharusnya tidak datang ke lapangan dan memukul pemain kami. Saya tidak begitu mengerti mengapa Marseille tidak melanjutkan pertandingan. .”

Kebodohan belaka dari peristiwa ini benar-benar membingungkan. Sisi Nice yang mengesankan memimpin pertandingan kompetitif 1-0, tetapi kemenangan yang diperoleh dengan susah payah itu sekarang kemungkinan akan dilucuti, dengan lebih banyak hukuman dijatuhkan. Stadion kemungkinan akan ditutup, seperti denda, sementara poin bahkan dapat dikurangi dan pemain dilarang – klub telah dipanggil ke sidang disiplin pada hari Rabu.

Marseille juga jauh dari kata bersalah, karena sejumlah pemainnya (Payet, Alvaro, Gerson) juga kemungkinan akan terkena larangan bermain. Meskipun lemparan puing-puing berulang kali dari tribun tidak dapat dimaafkan dan dapat dimengerti membuat Payet frustrasi, proyektil ke kerumunan tidak beralasan dan hampir selalu cenderung memicu kerusuhan yang terjadi selanjutnya. Yang memalukan, Sampaoli kehilangan kesabarannya berulang kali dan masih harus ditahan lebih dari satu jam kemudian.

Para penggemar, pemain, dan tuan rumah Allianz Riviera.
Para penggemar, pemain, dan tuan rumah Allianz Riviera. Foto: Valerie Hach/AFP/Getty Images

Insiden tersebut merupakan penghinaan total dan bencana bagi citra sepakbola Prancis di tengah meningkatnya minat di liga menyusul kepindahan Lionel Messi ke Paris Saint-Germain. Ligue 1 berharap langkah itu akan mengarah pada peningkatan signifikan dalam sponsorship, kesepakatan TV asing, dan peningkatan investasi untuk semua 20 klub, tetapi adegan ini akan mempersulit divisi yang sudah tidak stabil secara finansial.

Bahkan lebih memberatkan Ligue 1 dan LFP, insiden seperti itu bukanlah hal baru. Hanya dua minggu yang lalu, penggemar Montpellier melemparkan botol ke pemain Marseille, melukai pemain pengganti Valentin Rongerer. Fans benar-benar absen dari stadion musim lalu, tetapi kelompok ultra masih menjadi berita utama, terutama ketika fans Marseille menyerbu tempat latihan klub untuk memprotes manajemen presiden saat itu Jacques-Henri Ayrault klub.

Dalam beberapa musim terakhir, Marseille, Saint-Etienne, Montpellier, Lyon dan banyak klub lain telah dihukum karena berbagai jenis gangguan penggemar, termasuk invasi stadion, nyanyian anti-gay, dan kembang api di tribun. Pertandingan yang dimainkan secara tertutup sudah diselingi akhir pekan Ligue 1 Prancis jauh sebelum Covid-19 menutup lapangan tahun lalu.

Yang membuat marah, sanksi suam-suam kuku yang dilakukan oleh Partai Buruh Liberal tidak melakukan apa pun untuk mengubah sikap atau mencegah ledakan yang semakin keras dan sering terjadi ini. Meskipun kelompok ultra tidak memiliki akses ke stadion selama lebih dari setahun, masalahnya telah berkembang dengan sangat baik. Jika LFP tidak mengambil tindakan nyata terhadap pembuat onar ini sekarang, sponsor, investor, dan penyiar baru ini, serta pendukung nyata semua klub Prancis, baru dan lama, akan segera mulai meniru Dolberg – bangun, gelengkan kepala mereka dan keluar.

READ  Manny Pacquiao mengejutkan fans dengan kekuatan super: "Disetujui!"