SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim rahasia menghapus habitat orangutan di Indonesia: Laporan

  • Nusandra Fiber Group telah mengidentifikasi laporan baru tentang paling rahasia deforestasi oleh Departemen Kehutanan Industri di Indonesia selama lima tahun terakhir.
  • Enam anak perusahaan grup telah menebangi total 26.000 hektar (64.200 hektar) hutan di Kalimantan, Indonesia dari 2016 hingga 2020 dan menanam anakan, pancang dan pohon bio, menurut badan amal lingkungan Aiden Environment.
  • Tidak banyak yang diketahui tentang grup tersebut, tetapi catatan sejarah menunjukkan kemungkinan hubungan dengan pohon pulp dan Royal Golden Eagle, sebuah usaha patungan di Palmyra; Yang terakhir membantah kontak tersebut.
  • Lingkungan Aiden menyerukan diakhirinya deforestasi di habitat orangutan Kalimantan yang terancam punah, untuk transparansi yang lebih besar dalam struktur perizinan kedua kelompok, dan untuk penggunaan kebijakan nol-deforestasi.

JAKARTA – Perusahaan kehutanan Indonesia Royal Golden Eagle, yang memiliki hubungan potensial dengan pohon pulp dan pembangkit tenaga minyak sawit, telah membuka hutan seluas 500.000 lapangan basket sejak 2016, beberapa di antaranya adalah rumah bagi orangutan berbahaya. Laporan baru.

Nusandra Fiber mengendalikan 242.000 hektar (598.000 acre) hutan tanaman industri melalui enam anak perusahaan di provinsi Kalimantan di Kalimantan bagian barat, tengah dan timur. Pohon industri termasuk akasia dan kayu putih, yang digunakan dalam produksi kertas dan serat tekstil; Pohon berkayu; Dan pohon ditanam untuk produksi biofuel.

Analisis spasial oleh konsultan riset Eidenvontral mengatakan Nusandra Fiber Group menerima sebagian besar izinnya dari 2009-2011 dan mulai menebangi hutan pada 2016 untuk mengembangkan perkebunannya. Analisis menggunakan citra satelit, peta hutan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, dan peta pemantauan hutan global deforestasi.

Dari tahun 2016 hingga 2020 grup ini membuka 26.000 hektar (64.200 hektar) hutan, analisis menunjukkan bahwa selama periode ini Indonesia adalah yang pertama di antara semua grup perusahaan dengan konsesi kayu industri dalam deforestasi.

Baru-baru ini, kelompok tersebut menebangi 6.500 hektar (16.000 acre) hutan pada tahun 2020. Aiden Environment mengakui dalam laporannya bahwa kawasan ini telah ditetapkan sebagai lahan terdegradasi dan tindakan perbaikannya telah disetujui oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. “Faktanya, pemerintah Indonesia belum melarang semua deforestasi,” katanya.

Tapi hutan yang hilang masih berharga, kata badan amal itu. Bt., Salah satu dari enam anak perusahaan Nusandra Fiber, berlokasi di Kabupaten Kabuwas, Provinsi Kalimantan Tengah. Ini mengutip sebuah konsesi yang dikelola oleh Industrial Forest Service (IFP). Berdasarkan penilaian habitat orangutan di Indonesia tahun 2016, hutan di dalam konsesi IFP hampir seluruhnya selaras dengan habitat yang diketahui dari subspesies barat daya orangutan Kalimantan. Bongo Bigmeas Vorpi, Hewan langka yang berbahaya.

READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.7 Gempa

Penilaian tahun 2014 yang dilakukan oleh IFP mengidentifikasi keberadaan orangutan dalam kisaran penawaran, serta 29 spesies burung, 22 spesies mamalia, enam spesies reptil, dan 15 spesies flora dan fauna yang dilindungi, termasuk spesies tumbuhan dan tumbuhan.

Terlepas dari perkiraan ini, IFP menghancurkan 10.700 hektar (26.400 hektar) hutan antara tahun 2016 dan akhir Oktober 2020. Sebagian besar deforestasi terjadi pada 2019 dan 2020, dengan masing-masing 3.200 hektar (7.900 hektar) dan 5.800 hektar (14.300 hektar) terdeforestasi.

“Orangutan yang dilahirkan sangat berbahaya, jadi gangguan apapun terhadap habitat mereka sangat besar,” kata Chris Wicks, direktur proyek Eidon Environment Asia, kepada Mongabo.

Meskipun diklasifikasikan sebagai hutan sekunder atau rusak, IFP tidak mengetahui seberapa berharganya area yang rusak. Saat ini, sekitar 50.000 hektar (124.000 hektar) hutan berada di bawah konsesi Nusandra Fiber. Mereka juga berisiko menghilang karena pemegang hak istimewa memiliki lisensi untuk menghancurkan mereka.

“Jika dihancurkan, bisa berdampak buruk pada orangutan dan keanekaragaman hayati yang luas di daerah ini.” Kata Vix. “Nusandra Fiber harus segera menghentikan pembukaan hutan di konsesinya.”

Eisen Environment meminta Nusantara Fiber untuk mempublikasikan perkiraan kawasan dengan nilai keamanan tinggi (HCV) dan berbagi karbon tinggi (HCS) di dalam konsesi. Audit dari beberapa anak perusahaan Nusantara Fiber menunjukkan peringkat NKT Muncul Seharusnya dilakukan, tetapi tak satu pun dari perkiraan ini tersedia untuk umum. Tidak ada informasi bahwa penilaian HCS mungkin telah dilakukan.

Aktivitas pulp dan kertas di Indonesia. Gambar Merah A. Butler / Mongabe.

Siapa di balik Nusandra Fiber?

Meskipun deforestasi kayu industri terbaik, Grup Serat Nusandra dirahasiakan, dan identitas pemiliknya disembunyikan berkat yurisdiksi rahasia maritim Samoa. Green Meadows Holdings Limited, perusahaan induk dari Nusandra Fiber, terdaftar.

Meskipun pendaftaran di yurisdiksi asing tidak ilegal, ini sering dilakukan untuk melindungi pemilik manfaat perusahaan dari kewajiban, kewajiban, dan kewajiban di wilayah tempat perusahaan beroperasi.

“Membangun kontak antar perusahaan selalu sulit, dan sulit ketika perusahaan menggunakan yurisdiksi rahasia seperti British Virgin Islands,” kata Vix.

READ  Tidak ada strain COVID-19 baru yang ditemukan di Indonesia

Dalam kasus Nusandra Fiber, Eidenvoran menemukan catatan sejarah dan dokumen konsolidasi yang dapat menghubungkan grup tersebut dengan Royal Golden Eagle (RGE), sebuah perusahaan minyak sawit dan pulp dan kertas. Green Meadows Fiber Products Limited yang berbasis di Hong Kong adalah anak perusahaan dari Green Meadows Holdings Limited. Perusahaan juga merupakan pemilik mayoritas dari anak perusahaan perkebunan Nusandra Fiber.

Dua dari tiga direktur pertama Green Meadows Fiber Products Ltd. sebelumnya bekerja di RGE, tempat lingkungan Aiden ditemukan. “Sepasang direktur pertama terlibat atau terlibat dalam berbagai bisnis kelapa sawit dengan 27 pabrik minyak sawit dan / atau penghancur inti, dan RGE adalah pelanggan dari 27 perusahaan,” kata laporan itu. “Catatan kepemilikan historis perusahaan-perusahaan Grup Nusandra Fiber mengungkapkan kendali masa lalu atas perusahaan-perusahaan yang merupakan bagian dari RGE atau berafiliasi sebelum perusahaan-perusahaan tersebut dipindahkan ke yurisdiksi rahasia.”

Catatan ini, kata Vix, “dengan jelas menghubungkan grup dengan Royal Golden Eagle,” dan seruan RGE untuk diakhirinya deforestasi oleh perkebunan industri Nusantara Fiber.

“Perusahaan RGE Group perlu bekerja sama dengan Nusandra Fiber Group dan menggunakan potensinya untuk segera menghentikan deforestasi saat ini dan masa depan,” kata Aiden Environment. “Resolusi valas ini harus mencakup bisnis minyak sawit yang dilakukan oleh RGE dengan direktur Grup Nusandra Fiber sebelumnya atau saat ini.”

Bagan ukuran perdagangan Royal Golden Eagle dan deforestasi di Kalimantan Tengah, Indonesia.

RGE adalah penyulingan minyak sawit terbesar keempat di Indonesia, memimpin dunia dalam produksi minyak sawit. Seperti pesaing utamanya, deforestasi RGE tidak tumbuh di Beetland, dan tidak ada kebijakan untuk mengeksploitasi apa yang disebut pekerja NDPE dan masyarakat lokal. Ini mencakup kewajiban untuk melindungi kawasan HCV dan HCS dan The Beatlands, tetapi terbatas pada bisnis minyak sawitnya.

Untuk bisnis pulp dan kertasnya yang ditawarkan oleh Industrial Tree Plantations, RGE mengadopsi Kerangka Stabilitas Kehutanan, Serat, Pulp dan Kertas di seluruh Grup. Meskipun serupa dengan kebijakan NTPE yang digunakan dalam bisnis kelapa sawitnya, struktur keberlanjutan ini memungkinkan tumbuhnya bit selama tidak ada hutan, kata Aiden Environment.

Mereka meminta RGE untuk menerapkan kebijakan NDPE ke semua bisnisnya, tidak hanya Palmyra.

“Setiap kali pemurni minyak sawit mematuhi kebijakan NTPE produk silang, mereka dapat menghentikan deforestasi lebih lanjut,” kata Aiden Environment.

READ  Urutan pemicu hak anti-rock Indonesia

Namun, kebijakan ini hanya berlaku untuk perusahaan dan pemasok mereka yang mengakui bahwa RGE adalah bagian dari RGE Group. Dalam kasus Nusandra Fiber dan anak perusahaannya, RGE telah menyangkal keterlibatan apa pun.

“Kami bisa memastikan apakah RGE atau tidak [pulp and paper unit] Rantai pasokan Grup April tidak ada hubungannya dengan enam perusahaan grup serat Nusantara yang disebutkan dalam laporan April 2021 Februari, ”kata juru bicara RGE Ignatius Ari Joko kepada Pornomo Mongabe.

Dia menambahkan bahwa dua direktur Nusandra Fiber Group bukan karyawan RGE. “Kami beroperasi dalam pasar kerja yang bebas dan terbuka di mana karyawan dapat memilih untuk bergabung atau meninggalkan perusahaan sesuai pilihan mereka,” kata Ignatius.

Menanggapi kepemilikan 27 pabrik kelapa sawit terkait serat Nusantara dari sumber RGE, Ignatius mengatakan bahwa kelompok tersebut tidak tahu apa-apa tentang dugaan tautan hak yang tercantum dalam laporan tersebut.

“Tidak ada pelanggaran standar industri di Palmyra atau kebijakan keberlanjutan Abigail oleh para pemasok yang disebutkan dalam laporan tersebut,” katanya, mengacu pada lengan Palmoil RGE, Abigail. “Abigail bukan satu-satunya pembeli minyak sawit dari pemasok ini.”

Vix mengatakan RGE seharusnya menyediakan datanya sendiri untuk mendukung penolakannya dan sepenuhnya transparan.

“Kami menyambut baik setiap pilihan dari Nusandra Fiber dan Royal Golden Eagle untuk mengklarifikasi informasi yang salah dalam laporan kami,” katanya. “Departemen pertanian harus sepenuhnya transparan tentang struktur kepemilikan, afiliasi perusahaan, dan operasi mereka.”

Sebaliknya, katanya, RGE dapat menyangkal hubungan apa pun dengan Nusandra Fiber karena kedua perusahaan tersebut menggunakan struktur organisasi yang buram dan kompleks.

“Kayu industri dan bisnis kelapa sawit harus menghindari penggunaan struktur perusahaan yang buram karena ini mencegah tanggung jawab mereka terhadap praktik berkelanjutan,” kata Aiden Environment.

Gambar spanduk: Hutan bit dibuka untuk Acacia Plantaton di Sumatra, Indonesia. Gambar Merah A. Butler / Mongabe.

Orangutan Kalimantan, Transgender Lingkungan Perusahaan, Pelanggaran Lingkungan Perusahaan, Deforestasi, Makhluk Berbahaya, Ekologi, Hutan, Kelapa Sawit, Orangutan, Palmyra, Kebun, Kawasan Lindung, Pulp dan Kertas, Hutan Hujan, Hutan Hujan, Hutan Hujan