SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada misi Starlink dari Cape Canaveral - Spaceflight Now

Tim SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada misi Starlink dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

File: Roket Falcon 9 siap meluncurkan misi Starlink. Gambar: SpaceX

Pembaruan pada 19:52 EDT: SpaceX telah membatalkan upaya peluncuran hari Sabtu.

SpaceX berhenti mencoba meluncurkan Starlink pada Sabtu malam. Roket Falcon 9 yang membawa 23 satelit Starlink kini menargetkan lepas landas pada pukul 19:27 EDT (0027 UTC) pada hari Minggu, 14 Januari, dari Space Launch Complex 40 (SLC-40) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

Perusahaan tersebut meluncurkannya setiap empat hari atau lebih dari Cape menjelang akhir tahun 2023. Namun, laju peluncuran di Pantai Timur agak melambat dengan salah satu dari dua drone yang berbasis di Florida, “baca saja instruksinya.” “,” tetap berada di sela-sela setelah mengalami kerusakan selama proses pemulihan yang ditingkatkan pada akhir Desember.

Spaceflight Now akan memiliki liputan peluncuran langsung mulai satu jam sebelum lepas landas.

Booster tahap pertama yang mendukung peluncuran Sabtu malam, nomor ekor B1073, akan melakukan penerbangan ke-12 pada misi Starlink 6-37. Garis keturunannya mencakup peluncuran pendarat HAKUTO-R Mission 1 ispace, misi Layanan Pasokan Komersial ke-27 (CRS-27) SpaceX, dan tujuh misi Starlink.

Sekitar 8,5 menit setelah lepas landas, B1073 akan mendaratkan drone, “A Shortfall of Gravitas.” Ini akan menjadi pendaratan ke-57 di ASOG dan pendaratan ke-263 kendaraan SpaceX hingga saat ini. SpaceX juga akan berupaya memulihkan aerodinamika muatannya.

Starlink menggerakkan bisnisnya

Misi Starlink telah dan terus menjadi landasan model bisnis SpaceX. Dalam pembicaraan perusahaan yang diposting di media sosial, pendiri SpaceX Elon Musk mengatakan bahwa dari 96 penerbangan Falcon pada tahun 2023, dua pertiganya akan digunakan untuk misi Starlink.

Musk mencatat bahwa keluarga Soyuz Rusia meluncurkan 63 roket dalam satu tahun, sebuah rekor sebelumnya. Hanya dengan menggunakan roket Falcon 9, SpaceX telah meluncurkan 63 misi Starlink hingga tahun 2023. Dia mengejek laju peluncuran yang meningkat pesat, yang didorong oleh satelit Internet broadband.

READ  Ucapkan Halo pada Sorotan Spotted Skunk, "Akrobat di Dunia Skunk"

“Untuk sementara, saya memposting sesuatu, seperti, 'Apakah ini peluncuran yang baru saja terjadi atau yang sedang terjadi sekarang?'” “Ada tiga peluncuran dalam waktu beberapa hari,” kata Musk. “Semuanya [96] Aku membuatnya terlupakan, semuanya hancur. Jadi, hanya andil besar bagi tim Falcon.

Musk mencatat bahwa mereka akan terus menerbangkan Starlink V2 Mini hingga roket Starship dapat mulai meluncurkan satelit Starlink V2 berukuran penuh, yang menurut Musk pada akhirnya akan disebut Starlink V3.

“Secara teknis, tujuan terbesar dan terpenting bagi Starlink adalah untuk mendapatkan latensi rata-rata kurang dari 20 milidetik,” kata Musk, seraya menambahkan bahwa pada akhirnya ia ingin jaringan menjadi lebih cepat daripada sistem terestrial. Beberapa menit kemudian, dia menunjukkan bahwa Starlink tidak dimaksudkan untuk menggantikan Internet terestrial.

“Ini bekerja dengan sangat baik di wilayah berpenduduk jarang, namun tidak akan mampu bersaing di kota-kota padat penduduk,” kata Musk. “Ini adalah situasi dengan kepadatan rendah, dan di situlah kebutuhan sebenarnya.”

Dia juga mengatakan bahwa mereka berupaya untuk mengaktifkan layanan Starlink di lebih dari separuh populasi dunia pada akhir tahun 2024. Musk menambahkan bahwa mereka juga menawarkan apa yang disebutnya terminal pengguna Starlink Mini “yang dapat dimasukkan ke dalam ransel.” “

Selama pembicaraan seluruh perusahaan yang diposting di media sosial, pendiri SpaceX Elon Musk menyebutkan bahwa terminal pengguna mini Starlink akan diluncurkan ke pelanggan sekitar tahun 2024. Gambar: SpaceX

Ambisi besar

SpaceX memperkirakan akan melampaui rekor tahun peluncurannya pada tahun 2023. Musk mengatakan tujuannya adalah mencapai sekitar 150 peluncuran, tidak termasuk peluncuran Starship. Untuk mencapai hal ini, SpaceX perlu meningkatkan tingkat penyelesaian di tiga landasan peluncurannya.

Musk mengatakan mereka berharap dapat mengurangi angka ini menjadi kurang dari 24 jam pada akhir tahun ini. Namun, dia tidak merinci langkah yang akan diambil SpaceX untuk mencapai tujuan tersebut di tingkat infrastruktur platform.

READ  Tengkorak berusia 300.000 tahun yang ditemukan di China tidak seperti tengkorak manusia sebelumnya.

Namun, dilaporkan bahwa mereka berupaya menggandakan kualifikasi peluncuran armada booster Falcon tahap pertama.

“Kami telah memulihkan penerbangan ke-19. Kami sekarang memenuhi syarat Falcon 9 untuk dapat melakukan 40 penerbangan,” kata Musk. “Dan kemudian, jangan lupakan pemulihan yang adil karena sebenarnya banyak orang yang tidak menyadarinya kami juga memulihkan antarmuka.”

Musk mengatakan mereka memulihkan aerodinamis muatannya sebanyak 300 kali. Mereka berharap dapat menambahkan dua pemain lagi setelah bertugas pada Sabtu malam.

Grafik muatan Falcon 9 SpaceX yang dibagikan selama percakapan seluruh perusahaan yang dipandu oleh pendiri Elon Musk pada awal Januari 2024. Gambar: SpaceX