SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timberwolves berlayar lebih awal, bertahan terlambat untuk mengalahkan Rockets

HOUSTON – Saat Chris Finch masuk ke ruang ganti yang sempit untuk konferensi pers sebelum pertandingan di Toyota Center, sebuah TV di atasnya menayangkan kuarter ketiga pertandingan Lakers-Nuggets.

Pertandingan paling signifikan bagi Wolves pada hari Minggu mungkin bukan kemenangan 139-132 mereka sendiri atas Houston, melainkan apa yang terjadi di Los Angeles. Garis Finch yang biasa adalah dia tidak suka menonton tim di depan Wolves di klasemen atau itu akan “menghancurkan malamnya.”

Bagaimana dengan Minggu sorenya?

“Tiga meleset [Lakers] layup sudah melakukan itu,” pas Finch.

Timnya hampir menghancurkannya bahkan lebih untuknya dengan mengembalikan sebagian besar keunggulan 27 poinnya di kuarter keempat, tetapi Wolves bertahan dan melakukan bagian mereka pada hari Minggu dalam pengejaran menit terakhir mereka untuk memastikan tempat playoff di No. 6 biji.

Sial bagi mereka, Nuggets mengalahkan Lakers dan tetap unggul dua pertandingan dengan tiga pertandingan untuk masing-masing tim. Serigala memiliki tiebreak atas Denver.

Setelah pertandingan yang sulit, Wolves mendapatkan pertandingan yang relatif mudah dalam pertandingan tandang terakhir mereka musim ini melawan Rockets yang sedang membangun kembali. Anthony Edwards memiliki 33 poin sementara Karl-Anthony Towns menambahkan 28. Serigala menyelesaikan malam dengan menembak 59% dan melaju meskipun memungkinkan Houston untuk menembak 57%. Mereka Wolves melaju untuk menang – mungkin sedikit terlalu banyak – saat Houston memotongnya menjadi delapan terlambat, tetapi tidak mendekat.

Minggu sebagian besar cakewalk di ujung ofensif. Wolves membukukan beberapa angka ofensif yang mengesankan di babak pertama – tembakan 66% dan 9-untuk-21 dari jarak tiga poin.

Setelah awal yang tidak tertarik, Wolves pertama-tama membuat jarak di papan skor pada hari Minggu di kuarter pertama saat mereka masuk ke bangku cadangan. Edwards mengumpulkan 23 poin di babak pertama dengan sembilan di antaranya datang dari belakang garis tiga angka, sisanya sepertinya datang dari atas ring.

READ  Pelatih Villarreal Emery: Kami harus mengalahkan Rayo untuk menjaga harapan Eropa

Wolves benar-benar unggul di akhir kuarter pertama, ketika mereka membukukan 42 poin. Lima pemain bangku cadangan mereka, termasuk Josh Okogie yang menggantikan Patrick Beverley yang cedera (nyeri pergelangan kaki), merupakan kombinasi 11-untuk-15. Mereka membantu mengubah permainan 26-26 menjadi keunggulan 42-32 Wolves pada akhir set pertama, ketika Jordan McLaughlin mencetak tiga gol saat bel berbunyi.

Serigala terus mendapatkan apa pun yang mereka serang secara ofensif di kuarter kedua. Edwards memberi mereka ketakutan sesaat setelah dia tampak melukai kaki kanannya. Dia tertatih-tatih kembali ke bangku dan jatuh ke lantai kesakitan. Staf pelatihan atletik memeriksa kakinya tetapi beberapa saat kemudian Edwards kembali ke lantai dan tidak melewatkan satu detik pun waktu permainan.

Beberapa menit setelah itu dia terbang ke ring untuk melakukan dunk keras lainnya.

Wolves meluncur melalui kuarter ketiga sambil tetap menembak 66% dan membukukan 116 poin pada akhir kuarter untuk memimpin 116-92.

Mereka Wolves mencoba yang terbaik untuk memberikan permainan di kuarter keempat dengan bola basket yang ceroboh dan tidak banyak usaha untuk bertahan di kuarter keempat. Houston memotong keunggulan menjadi 134-126 dengan waktu tersisa 1:48. Namun, Wolves datang dengan cukup banyak stop dan dunk Towns untuk menunda permainan.

Meskipun tergelincir, Wolves melakukan apa yang harus mereka lakukan dalam permainan yang harus mereka lakukan jika mereka ingin menghindari turnamen play-in. Satu-satunya masalah saat mereka memasuki minggu terakhir musim ini adalah mereka membutuhkan banyak bantuan dari orang lain, tidak peduli seberapa baik mereka bermain.