SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Toyota menarik 460.000 kendaraan karena masalah kontrol stabilitas

(NEXSTAR) – Toyota mengeluarkan penarikan keselamatan untuk mengatasi kesalahan perangkat lunak yang memengaruhi sekitar 460.000 kendaraan Toyota dan Lexus.

Toyota mengatakan masalahnya menyangkut sistem Vehicle Stability Control (VSC), sebuah fitur yang dirancang untuk membantu pengemudi “mempertahankan kendali kendaraan dalam kondisi buruk,” menurut Toyota. situs pembuat mobil. Toyota mengatakan sistem VSC dari kendaraan yang ditarik mungkin mengalami “kesalahan” yang mencegah fitur tersebut diaktifkan secara otomatis dalam situasi tertentu.

Pemberitahuan penarikan sukarela, dikeluarkan Rabu, menyebutkan nama 10 model yang berbeda kendaraan Toyota dan Lexus: model Toyota Venza, Mirai, RAV4 Hybrid, RAV4 Prime, Sienna HV dan Highlander HV, dan model Lexus LS500h, LX600, NX350h dan NX450h +.

“Pemilik kendaraan yang terlibat akan diberitahu pada pertengahan Juni 2022,” kata Toyota.

Perbaikan akan diberikan secara gratis di dealer Toyota dan Lexus, tambah pembuat mobil itu.

Pelanggan dapat memeriksa dengan Toyota dari Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional untuk melihat apakah kendaraan mereka terpengaruh.

Juga pada hari Rabu, Toyota mengeluarkan penarikan kembali 4.000 kendaraan Lexus NX 2022 tambahan (baik HEV dan PHEV) karena berpotensi “Pengelasan yang salah” di lokasi peredam kejut depan dan panel bodi.

“Pengelasan yang salah pada akhirnya dapat menyebabkan peredam kejut terpisah dari area pemasangan, yang mengakibatkan hilangnya stabilitas mengemudi dan meningkatkan risiko kecelakaan,” tulis Toyota.

Pemilik akan diberitahu pada pertengahan Juni setelah perbaikan dikembangkan.

READ  Sepak Bola: Pelatih Anderson mengatakan mata Swedia adalah nomor satu untuk hari libur ekstra