SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Toyota menugaskan Yamaha untuk mengembangkan 5.0L V8 berbahan bakar hidrogen;  lanjutan dari pengumuman November 2021

Toyota menugaskan Yamaha untuk mengembangkan 5.0L V8 berbahan bakar hidrogen; lanjutan dari pengumuman November 2021

Toyota Motor Corporation memiliki ditugaskan Yamaha Motor akan mengembangkan mesin V8 5.0 liter untuk mobil yang seluruhnya berbahan bakar hidrogen. Di Jepang, Toyota dan perusahaan terkait otomotif lainnya akan memulai upaya kolaboratif untuk memperluas jangkauan pilihan bahan bakar untuk mesin pembakaran internal.

Kami bekerja untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050. Pada saat yang sama, ‘Motor’ adalah nama perusahaan kami dan karenanya kami memiliki hasrat yang kuat untuk dan tingkat komitmen terhadap mesin pembakaran internal.

—Presiden Yamaha Motor Yoshihiro Hidaka

Pada November 2021, lima perusahaan Kawasaki Heavy Industries, Subaru Corporation, Toyota Motor Corporation, Mazda Corporation, dan Yamaha Motor bersama-sama mengumumkan bahwa mereka akan memulai diskusi untuk penelitian kolaboratif tentang kemungkinan jalan untuk memperluas jangkauan pilihan bahan bakar untuk mesin pembakaran internal di pencarian netralitas karbon. (Posting sebelumnya.)

Prototipe mesin hidrogen November 2021.


Di tempat pengumuman, mesin hidrogen V8 yang ditunjukkan di atas, yang dikembangkan oleh Yamaha untuk Toyota, diluncurkan ke publik. Unit ini didasarkan pada mesin 5.0 liter di coupe sport mewah Lexus RC F, dengan modifikasi yang dilakukan pada injektor, kepala silinder, intake manifold, dan banyak lagi, dan menghasilkan hingga 450 hp pada 6.800 rpm dan maksimum 540 N·m torsi pada 3.600 rpm.
FEB36F6A-2CAF-409B-99EC-70A301F45B6D

Mesin hidrogen memiliki potensi untuk menjadi netral karbon sekaligus menjaga semangat kami untuk mesin pembakaran internal tetap hidup pada saat yang bersamaan. Bekerja sama dengan perusahaan dengan budaya perusahaan dan bidang keahlian yang berbeda serta meningkatkan jumlah mitra yang kami miliki adalah cara kami ingin memimpin di masa depan.

—Presiden Yamaha Hidaka di venue Nov 2021

Hidrogen: bukan pengganti bensin. Yamaha mulai mengembangkan mesin hidrogen untuk mobil sekitar lima tahun lalu. Takeshi Yamada dari Bagian Pengembangan Otomotif Pusat Penelitian & Pengembangan Teknis adalah anggota tim pengembangan mesin hidrogen dan dia mulai merasakan kedalaman potensi pembangkit listrik saat proyek berlangsung.

Saya mulai melihat bahwa mesin yang hanya menggunakan hidrogen untuk bahan bakar sebenarnya memiliki karakteristik kinerja yang sangat menyenangkan dan mudah digunakan. Mesin hidrogen memiliki nuansa ramah bawaan yang membuatnya mudah digunakan bahkan tanpa menggunakan alat bantu mengemudi elektronik. Setiap orang yang datang untuk menguji coba mobil prototipe akan memulai dengan agak skeptis, tetapi muncul dari mobil dengan senyum lebar di wajah mereka di akhir. Saat saya melihat ini, saya mulai percaya bahwa sebenarnya ada potensi besar dalam karakteristik unik mesin hidrogen daripada hanya memperlakukannya sebagai pengganti bensin.

—Takeshi Yamada

Hal lain yang Yamada dan tim nilai dalam proses pengembangan adalah Kanno Seino, yang berarti kinerja sensual atau menggembirakan. Salah satu contohnya adalah nada buang frekuensi tinggi harmonik yang dihasilkan oleh manifold buang 8-ke-1 mesin.

Ini adalah tantangan yang dapat kami pertaruhkan sebagai insinyur dan saya pribadi ingin mengejar tidak hanya kinerja tetapi juga daya pikat baru untuk mesin pembakaran internal yang belum pernah dilihat dunia.

—Takeshi Yamada

Awal bulan ini, Yamaha mengumumkan akan meningkatkan fasilitas penelitian dan pengembangan untuk teknologi powertrain yang bertujuan mencapai netralitas karbon, seperti motor listrik dan mesin hidrogen, selama Rencana Manajemen Jangka Menengah yang baru (2022-2024).

READ  Regulator China mengatakan kebijakan pemerintah tidak selalu terkait dengan IPO di luar negeri

Perluasan ini akan dipasang di berbagai tahap peralatan baru, termasuk bangku uji motor listrik, peralatan pemasok hidrogen, dan tangki penyimpanan bahan bakar netral karbon di Gedung No. 32, yang selesai di kantor pusat perusahaan tahun lalu. Setelah selesai, fasilitas tersebut akan memainkan peran utama dalam menerapkan langkah-langkah teknologi hijau untuk produk Yamaha secara menyeluruh.

Pada bulan Juli 2021, Perusahaan meninjau Rencana Lingkungan Yamaha Motor Group 2050 yang awalnya dirumuskan pada tahun 2018 dan menetapkan tujuan baru untuk mencapai netralitas karbon di seluruh aktivitas bisnisnya—termasuk di seluruh siklus hidup produknya—pada tahun 2050.

Di antara perubahan ini, Yamaha Motor menetapkan tujuan untuk mengurangi Scope 3 CO2 Emisi (emisi yang dihasilkan dari rantai nilai perusahaan, misalnya penggunaan produk yang dijual) sebesar 90% pada tahun 2050 dibandingkan tahun 2010. Perluasan fasilitas R&D ini akan semakin memperkuat pengembangan sistem energi baru serta mempercepat implementasinya.