SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Why Donald Trump's new social media venture is doomed to fail

Trump harus menyelidiki SPAC, desak Elizabeth Warren SEC

di sebuah Pesan Kepada Komisi Sekuritas dan Bursa, Warren A. mengutip Sebuah laporan dari New York Times yang menemukan bahwa Trump mulai membahas merger dengan Digital World Acquisition Corp. Jauh sebelum perusahaan white-checking go public dan sebelum percakapan seperti itu diungkapkan kepada investor.

Namun, perusahaan akuisisi tujuan khusus, atau SPAC, tidak seharusnya merencanakan target merger sebelum mereka mengumpulkan dana dari publik. Digital World telah berulang kali mengatakan kepada pemegang saham bahwa mereka belum mengadakan pembicaraan substantif dengan perusahaan target.

“Tampaknya DWAC dan Trump Media and Technology Group telah dengan berani melanggar aturan ini,” tulis Warren dalam surat yang dikirim Rabu kepada Ketua SEC Gary Gensler.

Warren berpendapat bahwa kelalaian yang tampak adalah hasil dari “memperkaya investor besar” dan “menjebak investor ritel dalam gelembung saham” dan mendesak Komisi Sekuritas dan Bursa untuk menyelidiki.

Demokrat Massachusetts menulis, “Saya sering berbicara tentang perlunya meminta pertanggungjawaban pejabat pemerintah atas pelanggaran hukum dan pelanggaran etika. Ini termasuk mantan presiden, yang tidak berada di atas hukum.”

Komisi Sekuritas dan Bursa menolak untuk membahas masalah ini. “Kami tidak mengomentari ada atau tidaknya penyelidikan potensial,” kata juru bicara kementerian.

Baik Digital World maupun Trump Media Corporation tidak menanggapi permintaan komentar.

Saham Dunia Digital melonjak sebanyak 1,657% dalam beberapa hari setelah SPAC mengumumkan akan bergabung dengan Trump Media & Technology Group, sebuah usaha baru yang dipimpin oleh mantan presiden yang bersumpah untuk “melawan tirani Big Tech.”

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang proyek Trump (pengajuan tidak mengatakan berapa banyak pendapatan, jika ada, yang dihasilkan perusahaan), SPAC mencapai status meme-stock hampir dalam semalam.

Bahkan Rep. Georgia Marjorie Taylor Greene membeli saham senilai $50.000.
Namun, ledakan itu terbukti cepat berlalu. Digital World saat ini diperdagangkan di sekitar $56, turun sekitar dua pertiga dari puncak 22 Oktober di $175.

Komisi Sekuritas dan Bursa telah menunjukkan keinginannya untuk menindak potensi penipuan dalam hiruk-pikuk SPAC, dan Warren berharap kesepakatan Trump akan menjadi insentif penting untuk melakukannya. Suratnya termasuk daftar pertanyaan yang harus dijawab Gensler pada 29 November.

READ  Saham Marvel Technology naik secara signifikan karena pendapatan

“Laporan bahwa DWAC mungkin telah melanggar undang-undang sekuritas dan merugikan investor selama akuisisi Trump Media and Technology Group sangat meresahkan,” tulis Warren, “dan memberikan kesempatan kepada Securities and Exchange Commission untuk mengejar komitmennya untuk menyelidiki penyimpangan dan penipuan. di ruang tukang ledeng.”

Warren mengatakan dunia digital “tampaknya telah menyesatkan regulator dan publik dalam beberapa kesempatan” dengan pengajuannya.

Misalnya, dia mengutip Anda dapat menyetor melalui Dunia Digital Perusahaan cek kosong tersebut mengatakan kepada investor bahwa pihaknya belum memiliki mitra merger.

Digital World menulis dalam pengajuan ini: “Kami belum menetapkan tujuan kombinasi bisnis tertentu dan belum memulai, dan tidak ada orang atas nama kami yang memulai diskusi substantif, secara langsung atau tidak langsung, dengan tujuan kombinasi bisnis apa pun.”

Namun, laporan New York Times, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya dan presentasi investor rahasia, mengatakan Trump telah membahas kesepakatan dengan CEO Digital World Patrick Orlando setidaknya sejak Maret.

“Jika laporan ini benar, agensi memiliki tanggung jawab untuk bertindak,” tulis Warren.