SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trump menciptakan kekacauan hukum yang dia inginkan pada tahun 2024 (Analisis)

Trump menciptakan kekacauan hukum yang dia inginkan pada tahun 2024 (Analisis)

(CNN) — Petisi Donald Trump ke Mahkamah Agung pada hari Rabu mungkin merupakan taktik penundaannya yang paling berani.


Trump mendesak Mahkamah Agung untuk tidak melakukan intervensi saat ini terkait pertanyaan apakah ia kebal dari tuntutan federal atas dugaan kejahatan yang dilakukan selama masa jabatannya, dalam upaya terbarunya untuk menuntut sistem hukum agar tunduk pada kemauan politiknya.

Langkah tersebut sejalan dengan strategi hukum yang diikuti Trump dalam semua kasus kriminalnya hingga saat ini: menunda persidangan, sebaiknya setelah pemilu tahun 2024.

Manuver politik ini terjadi kurang dari sehari setelah keputusan mengejutkan Mahkamah Agung Colorado yang melarang Trump tampil dalam pemilu pendahuluan di negara bagian tersebut, sebuah keputusan yang juga diperkirakan akan diajukan Trump ke Mahkamah Agung AS.

Artinya, pengadilan tertinggi Amerika akan mempertimbangkan tahun depan apakah Trump dapat diadili atas kejahatan yang dilakukan setelah pemilu tahun 2020 dan apakah tindakan yang diambilnya saat menjabat dapat menghalanginya untuk mencalonkan diri lagi pada tahun 2024.

Kekacauan seperti inilah yang dialami Trump, dan ia menemukan cara untuk mengubah keadaan demi keuntungannya.

“Dia memakan ketidakadilan seperti api memakan oksigen. Ini pada akhirnya akan menjadi ketidakadilan yang membantunya,” kata Bill Barr, mantan jaksa agung Trump, yang menentang pencalonan Trump pada tahun 2024, kepada Jake Tapper dari CNN ketika ditanya tentang keputusan Colorado.

Pengacara Trump pada hari Rabu meminta Mahkamah Agung untuk menolak permintaan penasihat khusus Jack Smith untuk melewati pengadilan banding federal dan melanjutkan kasus tersebut untuk memutuskan apakah Trump, sebagai presiden, kebal dari tuduhan terkait upaya subversi pemilu setelah kekalahannya dalam pemilu tahun 2020. Joe Biden, sebuah keputusan yang pada akhirnya dapat menentukan nasib hukum mantan presiden tersebut.

Smith menanggapinya pada hari Kamis dengan mengulangi permintaannya agar Mahkamah Agung segera memutuskan apakah Trump memiliki kekebalan presiden atas dugaan kejahatan yang dilakukannya saat menjabat.

“Kepentingan masyarakat terhadap penyelesaian kasus ini dengan cepat mendukung keputusan yang segera dan final oleh pengadilan ini,” kata Smith kepada para hakim dalam presentasi barunya. “Tuduhan di sini sangat serius.”

READ  Mereka menyelamatkan anak di bawah umur dari rumah yang terkait dengan perdagangan seks

Seberapa cepat Mahkamah Agung menangani kasus ini, yang telah ditangguhkan ketika memutuskan pertanyaan tentang kekebalan, akan menentukan apakah kasus tersebut dimulai pada bulan Maret 2024, tepat sebelum Super Tuesday, seperti yang direncanakan oleh Hakim Tanya Chutkan, atau apakah kasus tersebut dimulai segera setelahnya. mungkin. Atau setelah pemilu November.

Ini bukan pertama kalinya Trump mengajukan tuntutan ke Mahkamah Agung. Setelah kalah dalam pemilu tahun 2020, ia meminta hakim, tiga di antaranya ia tunjuk, untuk membantunya membalikkan kekalahannya, dan secara terbuka menyatakan ketidaksenangannya ketika mereka dengan cepat menolak gugatan yang menantang hasil pemilu.

Kini Trump, kandidat terdepan dalam nominasi Partai Republik, sedang mencari bantuan dari Mahkamah Agung dalam kampanyenya pada tahun 2024, hanya beberapa minggu sebelum pemungutan suara pertama dilakukan pada pemilihan pendahuluan. Gugatan Trump yang terdiri dari dua jalur menempatkan pengadilan – dan negara – dalam posisi kacau dan belum pernah terjadi sebelumnya yang pasti akan mengobarkan semangat para pendukungnya, tidak peduli bagaimana keputusan pengadilan.

Lawan Trump kembali membelanya di pengadilan

Keputusan di Colorado, di mana mayoritas 4-3 menyatakan bahwa Trump berpartisipasi dalam pemberontakan dan tidak memenuhi syarat untuk tampil dalam pemungutan suara utama di negara bagian tersebut karena Amandemen ke-14, sekali lagi mengaburkan berita terkait Partai Republik lainnya. Pemilu pendahuluan, di mana para kandidat menghadapi peluang yang semakin sempit untuk mengalahkan mantan presiden.

Skenario ini sama dengan yang terjadi setelah empat kali pemakzulan Trump, ketika upaya apa pun yang dilakukan oleh saingan Trump untuk mendapatkan ketenaran akan ditanggapi dengan tuntutan pidana yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap mantan presiden tersebut.

Beberapa penentang Trump menggunakan berita tersebut untuk berargumentasi mengenai elektabilitas Trump, namun mereka kembali mendukung pembelaan Trump terhadap sistem peradilan negara tersebut, dan bergabung dengan sekutu Trump dalam mengkritik keputusan Colorado.

Bahkan mantan Gubernur New Jersey Chris Christie, yang membela tuduhan penasihat khusus terhadap Trump, mengatakan nasib pemilu Trump tidak boleh diputuskan oleh pengadilan, tetapi oleh pemilih.

READ  Saksi-Saksi Yehuwa. Seorang wanita menangis saat mengingat mantannya

Biden tidak berkomentar secara spesifik mengenai keputusan Colorado pada hari Rabu, namun dia menggunakan kesempatan itu untuk menuduh Trump ikut serta dalam pemberontakan tersebut.

Komentar presiden tersebut merupakan pengingat bahwa tahun 2020 akan menjadi bagian penting dari setiap pertarungan ulang Trump-Biden, bahkan jika tim kampanyenya sendiri ingin fokus pada isu-isu lain.

“Saya pikir sudah jelas” bahwa Trump adalah seorang pemberontak, kata Biden kepada wartawan setibanya di Milwaukee pada hari Rabu.

“Jika Amandemen ke-14 berlaku, saya akan membiarkan pengadilan mengambil keputusan itu,” kata Biden. “Tapi dia jelas mendukung pemberontakan itu. Tidak ada keraguan tentang itu. Tidak ada. Nol.”

Menunda setelah bulan November adalah tujuan akhir

Jika Trump kalah dalam kasus kekebalan presiden di Mahkamah Agung, hal ini akan membuka jalan bagi persidangan penasihat khusus tersebut untuk dimulai pada 6 Januari 2021, pada musim semi.

Itu sebabnya Smith meminta Mahkamah Agung untuk menangani kasus ini bahkan sebelum pengadilan banding federal di Washington menangani masalah tersebut. Menunggu pengadilan banding untuk memutuskan suatu masalah yang hampir pasti akan diajukan banding ke Mahkamah Agung dapat menunda persidangan federal melampaui tanggal yang dijadwalkan pada 4 Maret 2024, yang kini telah ditangguhkan.

Pengacara Trump tidak merahasiakan fakta bahwa mereka ingin menunda persidangan federal (dan kasus kriminal lainnya) hingga setelah pemilu tahun 2024, ketika Trump dapat memaafkan dirinya sendiri jika menang.

“Tidak mengherankan jika penentangan terhadap mantan Presiden Trump berfokus pada waktu peninjauan kembali pengadilan, dibandingkan pada keputusan pengadilan yang tidak dapat dihindari apakah ia pada akhirnya kebal dari tuntutan pidana,” kata Steve Vladeck, seorang analis Mahkamah Agung CNN dan profesor universitas. . . Sekolah Tinggi Hukum Texas.

Dalam pengajuan mereka yang menentang permintaan Smith, para pengacara Trump melontarkan kemarahan mereka terhadap keinginan Smith untuk mempercepat tenggat waktu, dengan menyatakan bahwa penasihat khusus tersebut mencari keputusan pengadilan dengan “pengabaian yang sembrono.”

“Penasihat Khusus mendesak Pengadilan ini untuk mengabaikan prosedur normal tersebut, termasuk preferensi yang sudah lama ada untuk dipertimbangkan terlebih dahulu oleh setidaknya satu pengadilan banding, dan terburu-buru memutuskan kasus dengan kelalaian,” kata pengacara Trump.

READ  Toronto telah menutup sekolah karena lonjakan kasus COVID-19

Pengacara Trump menambahkan: “Fakta bahwa kasus ini muncul di tengah konflik politik memerlukan kehati-hatian, bukan tergesa-gesa.”

Peran penting Mahkamah Agung pada tahun 2024

Di Colorado, Trump memiliki waktu hingga 4 Januari untuk mengajukan banding atas keputusan Mahkamah Agung negara bagian tersebut ke Mahkamah Agung AS.

Pengacara Trump tidak berencana mengajukan banding ke Mahkamah Agung minggu ini, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Namun begitu pengacara Trump mengajukan banding, kasus tersebut akan berada di tangan Mahkamah Agung. Masih belum diketahui apakah hal ini akan terjadi sebelum atau setelah Mahkamah Agung mempertimbangkan masalah kekebalan presiden.

Kedua kasus tersebut membuat Mahkamah Agung, suka atau tidak, akan memainkan peran kunci dalam pemilu 2024.

Pengadilan dapat memutuskan bahwa Trump kebal dari tuntutan selama masa kepresidenannya, membebaskannya dari beberapa tuntutan pidana yang dihadapinya dan memberinya kebebasan untuk bertindak sesuka hatinya pada kemungkinan masa jabatan kedua.

Atau Mahkamah Agung dapat memutuskan bahwa Trump dapat dicopot dari pemungutan suara seperti yang dilakukan Mahkamah Agung Colorado, sehingga mengundang negara bagian lain untuk melakukan hal yang sama dan berpotensi menolak kemungkinan Trump untuk menduduki Gedung Putih.

Mungkin juga, bahkan mungkin, Pengadilan akan berada di antara kedua kutub ini. Namun setiap tindakan yang diambil Mahkamah Agung, sekecil apa pun atau proseduralnya, akan diawasi secara ketat.

Tindakan Trump pada hari Rabu menunjukkan bahwa ia akan mencoba mempengaruhi Mahkamah Agung seperti ia telah menghancurkan sistem hukum selama beberapa dekade di New York dan Washington, melampaui batas dan menghapuskan batasan sebagai pengembang real estate dan kemudian sebagai presiden.

—Devan Cole dari CNN, Marshall Cohen, dan Aliana Train berkontribusi pada laporan ini.