SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tsingshan China memicu reli nikel karena memotong sumber eksposur yang mahal

Tsingshan China memicu reli nikel karena memotong sumber eksposur yang mahal

LONDON –

Tsingshan Holding Group China membeli nikel dalam jumlah besar untuk mengurangi taruhan pendeknya pada logam dan eksposurnya terhadap margin call yang mahal, meningkatkan rekor reli yang dipicu oleh konflik di Ukraina, tiga sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Salah satu produsen nikel dan baja nirkarat terbesar di dunia, Tsingshan mulai membangun posisi short — taruhan bahwa harga akan turun — di pasar nikel tahun lalu.

Invasi Moskow ke Ukraina dan langkah barat untuk memberikan sanksi kepada Rusia, pemasok utama utama, telah menggemparkan pasar nikel yang sudah bullish. Harga CMNI3 naik dua kali lipat ke rekor di atas US$100.000 per ton dalam hitungan jam pada hari Selasa, mendorong London Metal Exchange (LME) untuk menghentikan perdagangan. Ini naik hampir 400% sepanjang tahun ini.

Pergerakan harga memperburuk tekanan pada pemegang posisi short besar, yang sudah menghadapi panggilan untuk menyetor dana ekstra dengan broker, sebuah praktik yang dikenal di pasar keuangan sebagai margin call.

Tsingshan, sebuah perusahaan swasta, dan ‘short’ lainnya menghadapi margin call yang lebih besar pada taruhan pendek mereka setelah LME menaikkan jumlah uang yang harus disetor perusahaan untuk menutupi eksposur mereka terhadap penurunan harga nikel, kata tiga sumber.

Tsingshan dan LME menolak berkomentar.

Salah satu sumber mengatakan taruhan Tsingshan pada harga nikel yang lebih rendah berjumlah sekitar 300.000 ton dengan harga rata-rata antara $ 18.000 dan $ 19.000 per ton. Harga logam tersebut, yang digunakan dalam baja tahan karat dan baterai kendaraan listrik, terakhir berada di kisaran tersebut pada bulan Desember.

Reuters tidak dapat menentukan seberapa besar posisi short Tsingshan saat ini setelah memotong eksposurnya.

READ  Sorotan pasar dan 5 ASX huruf kecil untuk ditonton pada hari Kamis

LME mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka menaikkan persyaratan margin untuk kontrak nikel sebesar 12,5% menjadi $2.250 per ton. Biaya tambahan dimulai pada penutupan bisnis pada hari Selasa.

Dengan $2.250 per ton, modal yang dibutuhkan untuk 300.000 ton nikel akan menjadi $675 juta, menurut perhitungan Reuters.

Senin malam, LME juga mengizinkan para pedagang untuk menunda kewajiban pengiriman pada semua kontrak utamanya – termasuk nikel – sebuah langkah yang tidak biasa yang menggarisbawahi tekanan pada komoditas secara umum dari langkah untuk mengisolasi Rusia secara ekonomi.

Harga minyak, gas, gandum dan berbagai logam, termasuk aluminium dan paladium, telah melonjak sejak invasi, meningkatkan biaya bagi perusahaan dan konsumen dan mengancam pemulihan yang baru lahir dari pandemi virus corona.

Jika harga nikel tetap tinggi, itu bisa memperumit transisi energi dengan baterai kendaraan listrik yang lebih mahal untuk diproduksi.


(Laporan tambahan oleh Eric Onstad di London, oleh ruang berita Beijing dan Min Zhang di Beijing; diedit oleh Carmel Crimmins)


Berhubungan


Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.