SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tuan-tuan pengemudi balap mobil sport, mengapa peringkat itu penting

Pembalap pria, amatir yang rajin, penghibur yang kaya, mereka semua mendapatkan tempat mereka di balap mobil sport internasional. Dan selalu punya.

Pewaris wiski Rob Walker, entri Formula 1 masa depan, mengemudi setidaknya dua kali pada tahun 1939 di Le Mans 24 jam pada Sabtu malam dengan mengenakan setelan bergaris-garis. Itu malam itu, Anda tidak pernah tahu. Bahkan jika Anda berlomba dengan Denhai 135S di acara ketahanan terbaik dunia, seorang pria yang makan harus selalu memakainya dengan benar saat makan malam.

Tujuh puluh dua tahun kemudian, suami dan istri David dan Andrea Robertson mengakhiri ulang tahun pernikahan mereka di atas panggung di GTE Am di Le Mans di Ford GT-R. David berpikir tepat untuk memberikan beberapa bunga pada tahun 2011 di hari istimewa istrinya. Dia mengambilnya di pit selama balapan.

Kemudian yang sangat kaya, rasa hormat dari kelahiran dan beberapa percikan cangkok keras atau ide cemerlang. Belum lagi mereka yang menghabiskan keuntungan yang salah dengan bersaing di panggung besar dalam balap mobil sport, dan ada banyak dari mereka pada tahun-tahun itu.

Di suatu tempat di lapangan Le Mans akhir pekan ini ada 40 pembalap di area tersebut yang harus diklasifikasikan sebagai amatir sejati. Tempat mereka sekarang dijamin oleh aturan balap mobil sport internasional. Selama 20 tahun terakhir atau lebih, pengklasifikasi seri telah menetapkan aturan tentang siapa yang boleh dan tidak boleh mengemudi di kelas tertentu.

Ini memuncak dalam sistem klasifikasi pembalap FIA, yang sekarang banyak digunakan di seluruh dunia, termasuk Kejuaraan Ketahanan Dunia.

Grup Suami dan Istri Robertson meminta Podium GTE Am pada tahun 2011 di Le Mans

Foto: gambar motorsport

Asal usul standarisasi

Dalam Lamborghini One-Mac Series, dijalankan oleh GT Racing Prime Mover Stephen Ratle pada akhir 1990-an dan awal 2000-an, gagasan untuk mengklasifikasikan pembalap untuk balap ketahanan dan aturan yang dapat digunakan oleh semua jenis pengemudi untuk berbagi mobil dapat diletakkan turun. Itu adalah sistem ABC sederhana dan kemudian mendapat banyak perhatian di paruh kedua tahun 2000-an dengan munculnya genre GT3.

Ketika FIA memulai kelas di Kejuaraan Eropa GT3 – seri yang ditujukan terutama untuk “tim pribadi dan pengemudi non-profesional”, aturan permainan, yang dikenal sebagai “pengemudi terkenal”, mencegah partisipasi.

Mantan pembalap Formula 1 di bawah usia 55 telah dilarang finis di 10 besar dari seri kursi tunggal internasional utama, termasuk Champ Car, Formula 3000 dan GB2. Hal yang sama berlaku untuk pembalap di enam besar seri, seperti Formula 3 Inggris atau Euro atau Formula Renault 3.5. Ide peringkat pengemudi terbentuk.

READ  Pengunjung luar negeri Indonesia turun 86,6% karena kasus Pemerintah-19 mencapai 1,527 juta

Itu diakui sebagai organisasi kami dalam edisi hari ini dari Seri Euro GT3 2007 dengan memperkenalkan logam mulia, seperti platinum, emas, perak dan perunggu. Komentar ini dengan cepat menarik.

Pada seri Le Mans, sesuatu yang mirip dengan peringkat pembalap datang ke kelas LMP2 pada tahun 2008. Ada kesepakatan semua manusia antara tim yang mengoperasikan Porsche RS Spyder. Itu dinilai oleh bos seri Patrick Peter, yang khawatir bahwa kedatangan mesin yang akan memenangkan balapan di depan mobil LMP1 di seri Le Mans Amerika akan menakuti lawan di kelas.

ALMS juga mengambil ide tersebut. Itu pindah ke sistem ABC pada tahun 2010 untuk kelas LMPC dan GTC. FIA segera mulai bekerja dengan organisasi SRO yang dinamai Rattle pada daftar umum untuk mengambil tongkat dan menggunakannya di seluruh dunia.

Tim Porsche Essex memenangkan Le Mans LMP2 kedua berturut-turut pada tahun 2009 dengan pemain Prancis Ace Emmanuel Collard bersama Danes Caspar Elcord dan Christian Boulsen.

Tim Porsche Essex memenangkan Le Mans LMP2 kedua berturut-turut pada tahun 2009 dengan pemain Prancis Ace Emmanuel Collard bersama Danes Caspar Elcord dan Christian Boulsen.

Foto: gambar motorsport

Seberapa brilian saya sebagai pengemudi?

FIA memuat serangkaian aturan dan regulasi terkait peringkat pembalap. Ini tidak sederhana atau ringkas, tetapi seringkali logis.

Anda harus memenuhi dua kriteria dari daftar panjang untuk diklasifikasikan sebagai platinum. Mereka termasuk keunggulan yang Anda butuhkan untuk bersaing di Formula 1 setiap saat dalam karir Anda dan kesuksesan Le Mans di salah satu kelas profesional.

Ada juga lima besar kualifikasi kejuaraan di WEC, Indigo Series, Formula E, Formula 2 (dan sebelum Formula 3000 dan GB2). Tito menyelesaikan tiga tahun pertama final di Formula 3 (lama dan baru), Formula Renault 3.5, dan Super Formula. Jika Anda seorang pengemudi pabrik pada waktu tertentu, itu memberi Anda salah satu dari dua pengumpan yang akan membuat Anda mendapatkan platinum.

Ada daftar serupa untuk tingkat emas, namun pengemudi hanya perlu memenuhi satu kriteria.

Tiga tempat pertama pada poin yang dianggap oleh FIA sebagai “seri kursi tunggal internasional tingkat kedua” sudah cukup untuk mengamankan emas. Formula Renault disebutkan dengan Indy Lights. Jika Anda telah berkompetisi di F2, GB2, FIA F3, GB3 atau Super Formula sejak 2012 dan selesai di panggung tiga kali atau lebih dalam satu musim, Anda memiliki emas. Misalnya, jika Anda memenangkan British Touring Car Championship.

READ  Sparks memulai perjalanan dengan kemenangan 86-83 di New York — Rekor Orange County

Aturan FIA penuh dengan bintang, dan semua klausa yang berbicara tentang kinerja harus ditunjukkan. FIA berhak membuat panggilan terakhir dalam daftar pembalap. Dering aneh menyelinap melalui web, tetapi tujuan dari badan pengatur adalah untuk mencegahnya.

Tidak ada pembalap di bawah usia 30 yang memenuhi kriteria apa pun di dua peringkat teratas, secara otomatis perak dengan beberapa pengecualian. Jika Anda berkompetisi dalam kompetisi yang disebut “Karting Tingkat Tinggi”, Anda akan mendapatkan peringkat ini juga. Perunggu kurang lebih adalah orang lain.

Array GTE Am menggabungkan perunggu, perak dan emas atau platinum

Array GTE Am menggabungkan perunggu, perak dan emas atau platinum

Foto: Mark Fleury

Manfaat usia

Usia pengemudi memengaruhi peringkatnya. Misalnya, begitu Anda mencapai usia 60, apa pun yang Anda lakukan dalam hidup Anda secara otomatis adalah perunggu. Bahkan akan pergi ke Louis Hamilton pada tahun 2045. Terlepas dari pengecualian, Anda harus menurunkan standar pada ulang tahun ke-50 dan ke-55 Anda.

Aturan-aturan ini telah menyebabkan fenomena baru dalam balap motor: pengemudi lebih cenderung melebih-lebihkan usia mereka dan memasuki beberapa tahun. Pembalap Inggris yang pernah terkenal, yang pernah menjadi bintang PCC, belum berterus terang tentang usianya selama bertahun-tahun. Ketika peringkat pengemudi datang, kebohongan putih kecilnya dialihkan ke arah lain. Dia berusia lebih dari 10 tahun dengan pena!

Menyebutnya mungkin salah, tapi dia belum memakai helm. Anda perlu melihat paspornya untuk mengetahui usianya.

Ada juga pengecualian untuk tidak aktif. Ben Honley, pernah menjadi anggota program mengemudi muda tim Renault F1, menggunakannya untuk melanjutkan karir balap mobilnya setelah jeda lima tahun. Ketika dia kembali ke mobil sport dengan Dragonspeed pada tahun 2016 dia membutuhkan perak, tetapi dengan cepat diangkat menjadi emas.

Honley melanjutkan karirnya pada tahun 2016 setelah Spell Racing Cards sebagai Silver yang glamor

Honley melanjutkan karirnya pada tahun 2016 setelah Spell Racing Cards sebagai Silver yang glamor

Foto: JEP / gambar motorsport

Siapa yang bisa melakukan apa?

Seri yang berbeda memiliki aturan yang berbeda, tetapi dalam kasus WEC ada dua kelas, yang secara luas dapat disebut pro-am. LMP2 ada, Anda dapat menebaknya, GTE Am.

LMP2 secara tradisional menuntut driver perak per baris, meskipun tahun ini baik di WEC dan seri saudara Eropa Le Mans Anda dapat menyebutnya subkelas Pro / Ya. Di sini Anda harus memiliki pengemudi perunggu, namun ia dapat mengemudi dengan dua anggota tim dari peringkat apa pun, termasuk platinum.

READ  Walikota Rochester Lovely Warren - 'Investigasi Kriminal' di Gro 7 News Seattle's Home

Tingkat GTE Am Platinum atau Emas hanya diperbolehkan oleh seorang profesional dan memaksa perunggu. Dekorasi barisan yang biasa di kelas ini adalah emas-perak-perunggu.

# 29 Tim balap bersaing memperebutkan perunggu dengan pemilik jaringan supermarket Fritz van Eerd di kategori ORECA LMP2 Pro / Am Belanda

# 29 Tim balap bersaing memperebutkan perunggu dengan pemilik jaringan supermarket Fritz van Eerd di kategori ORECA LMP2 Pro / Am Belanda

Foto: Mark Fleury

Mengapa itu penting?

Sebuah tim dapat menemukan 100 platinum dan emas, yang semuanya akan berada dalam sepersepuluh satu sama lain. Keuntungan yang tidak masuk akal ditemukan dalam pemilihan perak. Semua orang di LMP2 mencari sesuatu yang disebut ‘Super-Silver’, meskipun perak yang setara dengan berat emas (atau dia) mungkin merupakan ilustrasi yang lebih baik.

Tim WRT Belgia, yang memasuki arena LMP2 penuh waktu tahun ini, mencari pembalap seperti itu. Itu diselesaikan oleh orang Prancis Charles Miles. Seorang pemenang balap di Formula Renault Eurocup pada tahun 2018, pengalamannya mencakup satu tahun di F3 Jepang dan beberapa Super Formula, tetapi hasilnya tidak cukup untuk mengklasifikasikannya sebagai emas.

Ada beberapa “Jumat yang luar biasa” selama bertahun-tahun. Tom Tillman adalah pemenang balapan di GP2 pada 2012, tetapi hasilnya tidak membawanya ke emas. Dia tidak finis di lima besar di kejuaraan atau mengelola tiga tahap dalam satu musim. Tim Signatech Alpine LMP2 memanggilnya perak untuk dua balapan terakhir WEC 2016, yang membantu tim menang di Shanghai.

Perunggu yang layak memiliki mata uang yang rendah, setidaknya di WEC. Bronze Driver biasanya membiayai program pada LMP2 Pro/Am dan GTE Am.

Kecepatan perak dan perunggu penting karena ada aturan dan peraturan yang mengatur waktu yang harus dihabiskan pengemudi di belakang kemudi selama balapan menggunakan sistem klasifikasi mengemudi. Perak dan perunggu di Le Mans telah menghabiskan enam jam balapan.

Almarhum ‘John Winter’, seorang pedagang kayu kaya yang meninggal pada tahun 1984, yang nama aslinya adalah Louis Greiges, berbagi Jost Porsche 956 dengan Klaus Ludwig dan Paulo Barilla pada tahun 1985, tetapi ia mengemudi kurang dari satu jam – dan sebagian besar itu di belakang safety car. Hari-hari menyaksikan anggota tim bergaji tinggi mencoba memenangkan trofi dari pit baginya adalah sesuatu dari masa lalu.

'Musim Dingin' mengarahkan putaran minimum untuk menang bersama rekan setimnya Ludwig dan Barilla pada tahun 1985 di Jost 956.

‘Musim Dingin’ mengarahkan putaran minimum untuk menang bersama rekan setimnya Ludwig dan Barilla pada tahun 1985 di Jost 956.

Foto: gambar motorsport