SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tujuh perbedaan yang menyelimuti Qatar selama Piala Dunia 2022

(CNN Spanyol) – Pemilihan Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022 telah memicu serangkaian kontroversi sejak awal.

Berikut tampilan tujuh besar.

1- Proses pemilihan Qatar sebagai lokasi

Memilih Qatar untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia Desember 2010 dikelilingi oleh kontroversi. Investigasi 2014 dilakukan pada koran Inggris The Sunday Times Dia membenarkan bahwa negara Arab membayar suap lebih dari $5 juta untuk memastikan dukungan bagi pencalonannya.

Panitia Lelang Qatar 2022 menolak Pada saat tuduhan. “Kami dengan keras menyangkal semua tuduhan melakukan kesalahan. Kami akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk menegakkan integritas kasus Qatar dan pengacara kami sedang menyelidiki masalah ini,” katanya dalam pernyataan tersebut.

Ini adalah pesawat yang akan membawa Argentina ke Piala Dunia 2:05

Pada tahun 2018 The Sunday Times umum Investigasi lain menuduh Qatar kali ini menjalankan operasi untuk menyebarkan publisitas negatif tentang pesaing utamanya dalam penawaran tempat tersebut, Amerika Serikat dan Australia.

Qatar dijawab Dia mengatakan pada saat itu bahwa dia telah menolak “setiap klaim yang dibuat oleh The Sunday Times”.

Sejak itu, keduanya Depkeh Dari Amerika Serikat atas nama penuntutan dari Perancis menyelidiki tuduhan ini.

2- Perubahan cuaca dan tanggal

Tuduhan Sunday Times, berdasarkan email yang merinci dugaan pembayaran, mendapatkan momentum karena Qatar dianggap sebagai tempat “berisiko tinggi” menurut laporan FIFA sendiri, akibat panas yang menyengat, dengan suhu melebihi 50 derajat Celcius.

Situasi tersebut menghasilkan kepahlawanan Pindah ke November secara khusus.

3 – Kondisi pekerja asing

Seperti monarki Teluk lainnya, Qatar telah menggunakan tenaga kerja ekspatriat secara ekstensif dalam beberapa dekade terakhir, terutama untuk membangun stadion sepak bola untuk Piala Dunia.

Negara ini berada di bawah pengawasan global setelah ribuan kematian dilaporkan di antara para pekerja migran, yang sering datang dari beberapa negara termiskin di dunia ke Melakukan tugas berbahaya dalam cuaca yang sangat panas dengan upah rendah.

READ  Kekerasan meningkat di Afghanistan: Lebih dari 1.600 warga sipil tewas sejauh ini pada tahun 2021

Menurut surat kabar Inggris waliAngka tersebut mungkin meningkat menjadi 6.500 pekerja yang tewas sejak 2010, saat Qatar terpilih menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022.

CNN tidak dapat memverifikasi angka ini, dan pemerintah Qatar dengan tegas membantah klaim tersebut.

“Ini adalah sesuatu yang perlu dibuat sangat jelas. Sangat jelas. Jumlah kematian di stadion Piala Dunia terkait pekerjaan adalah tiga. Ada lebih dari 30 kematian yang tidak terkait pekerjaan,” katanya. Dia berkata Nasser Al-Khatil, CEO Komite Penyelenggara Piala Dunia Qatar, mengatakan kepada CNN.

Organisasi Perburuhan Internasional mengkonfirmasi adanya kesenjangan dalam pengumpulan data oleh institusi Qatar, dan menyatakan bahwa pada tahun 2020 saja, 50 pekerja bisa meninggal setelah menderita. Cedera akibat kerja yang fatal. Menurut laporan tersebut, 37.600 pekerja menderita luka ringan hingga sedang pada tahun 2020.

Qatar menanggapi dengan menolak protes Hamel 0:51

Kementerian Tenaga Kerja Qatar mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “angka yang dilaporkan oleh media mengenai kematian pekerja migran sangat menyesatkan.”

Namun, di bawah pengawasan, Qatar dalam beberapa tahun terakhir telah mereformasi sistem tenaga kerja untuk migran: telah mapan Gaji terendah $275 per bulan dan mungkin Karyawan berganti pekerjaan tanpa izin majikan mereka (yang tidak mungkin dilakukan dalam sistem sebelumnya yang dikenal sebagai kafala).

4 – Penangguhan keanggotaan Rusia

Rusia menginvasi Ukraina Pada tanggal 24 Februari, sembilan bulan sebelum dimulainya Piala Dunia, perang yang masih berlangsung dimulai.

Sebagai tanggapan, FIFA dan UEFA mengumumkan Pada 28 Februari, semua tim sepak bola Rusia, baik nasional maupun klub, diskors dari kompetisi oleh kedua organisasi sepak bola tersebut “sampai pemberitahuan lebih lanjut”.

“Menyusul keputusan awal oleh Dewan FIFA dan Komite Eksekutif UEFA, yang menetapkan adopsi langkah-langkah tambahan, FIFA dan UEFA hari ini bersama-sama memutuskan bahwa semua tim Rusia, baik tim nasional atau klub, akan ditangguhkan dari partisipasi mereka dalam turnamen FIFA. , ”kata mereka dalam sebuah pernyataan. dan UEFA hingga pemberitahuan lebih lanjut. Melepaskan.

READ  Beginilah mimpi Valentina Orellana Peralta berakhir dengan peluru polisi

Rusia kemudian mengajukan banding atas keputusan ini, tetapi Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) Menyimpan Penangguhan, meninggalkan negara itu dari Piala Dunia 2022.

Cristiano Ronaldo mematahkan wajahnya untuk Portugal 0:30

Saat keputusan dibuat, itu masih Rusia Tidak lolos ke Piala Dunia Dan dia harus memainkan pertandingan kualifikasi melawan Polandia, tapi akhirnya dibatalkan.

Ini adalah tindakan yang sangat tidak biasa untuk FIFA dan yang menimbulkan kontroversi: organisasi tersebut tidak menangguhkan Amerika Serikat setelah invasi ke Irak pada tahun 2003, atau Arab Saudi setelah memulai operasi militernya di Yaman pada tahun 2015, untuk beberapa nama. Contoh.

5 – Status komunitas LGBTQ

Qatar adalah salah satu dari 70 negara di dunia di mana mereka berada pidana Hubungan seksual antara sesama jenis, menurut Amnesty International.

Di negara itu, hukuman berjumlah Tujuh tahun penjara karena melanggar pasal 285 Dan 296 KUHP mengacu pada hubungan tersebut.

berdasarkan Lembaga Hak Asasi Manusia, Ada laporan anggota komunitas LGBTQ ditangkap karena aktivisme online mereka, dan pemerintah secara teratur menyensor konten yang berkaitan dengan identitas gender dan orientasi seksual.

Siapa pemain utama yang absen dari Piala Dunia? 2:25

Dalam persiapan Piala Dunia, pemerintah Qatar mengatakan demikian akan menerima dengan “toleransi” l Turis LGBTQ yang tidak akan membatasi ekspresinya. Tetapi ada pertanyaan tentang bagaimana warga negara Qatar akan diperlakukan pada saat yang sama.

6- Hak perempuan

Perempuan di Qatar, seperti di negara Teluk lainnya di mana Islam adalah agama resmi, menghadapi banyak bentuk diskriminasi berdasarkan hukum dan praktek, untuk saya Amnesti Internasional.

Di bawah sistem perwalian laki-laki, perempuan tetap berada di bawah wali mereka (ayah, suami, saudara laki-laki, dll.) Dan harus meminta izin mereka untuk mengambil keputusan penting seperti menikah, belajar, atau bekerja.

READ  Penghakiman Bersejarah di Amerika Serikat: Nyatakan Kuda Nil Pablo Escobar sebagai 'Orang Hukum'

juga untuk Mendapatkan perawatan kesehatan reproduksi dan pemeriksaan ginekologi dasar seperti Pap smear.

juga berakhir Sulit Perempuan harus bercerai, terlebih lagi untuk mendapatkan hak asuh anak setelah perceraian.

Sebaliknya, sistem perwalian laki-laki bertentangan dengan konstitusi Qatar. untuk saya Human Rights Watch, tetapi terus mengontrol hubungan antar pasangan di negara tersebut.

5 hal menuju Qatar 2022: Belanda bersiap untuk Piala Dunia 3:44

7- Tuduhan terhadap Qatar mendukung terorisme

Pada 2017, sekelompok negara Teluk Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi, menghancurkan Hubungan diplomatik dengan Negara Qatar dituduh mendukung terorisme.

Qatar mengindikasikan pada saat itu bahwa tuduhan itu adalah “tidak dibenarkanDan itu memainkan peran yang jelas dalam perang melawan terorisme, tetapi krisis tersebut menimbulkan ketegangan di wilayah tersebut.

Tiga setengah tahun kemudian, pada Januari 2021, Qatar dan negara-negara Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi – daftarnya dilengkapi dengan Bahrain, Uni Emirat Arab, Yaman, dan Mesir – sepakat Kembalikan hubungan diplomatik. Sedikit yang diketahui tentang isi perjanjian tersebut.

Terlepas dari pemulihan hubungan, ini bukan pertama kalinya Qatar dituduh menjaga hubungan dengan kelompok teroris, tetapi ini adalah krisis terpenting yang disebabkan oleh fakta ini.

Kritik terhadap Qatar bahkan sebelum krisis diplomatik menunjukkan negara itu disponsori Otoritas Nasional Palestina dan disimpan Hubungan dengan gerakan bersenjata Hamas, kaum revolusioner Libya yang bangkit melawan mereka Muammar Gaddafi 2011, Dibayar Sanksi terhadap pemerintah Suriah dalam konteks perang sipil, dan mempertahankan a dialog terbukaBerbeda dengan tetangganya dengan Iran.