SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tyson Clarke, Mitra Umum GV, telah meninggal – TechCrunch

Tyson Clark, mitra umum dengan lengan Alphabet, GV, meninggal secara tak terduga. CEO GV David Krane baru saja merilis pernyataan tentang kehilangan tim, menulis, “Dengan sangat sedih kami berbagi berita bahwa Tyson Clarke, teman dan mitra umum kami di GV, meninggal kemarin karena komplikasi mendadak dari masalah kesehatan. Kami tercengang dan hancur oleh kehilangan ini. Kemajuan Tim GV Simpati terdalam kami adalah dengan keluarga dan orang-orang terkasih Tyson. Kami beruntung mengetahui kehangatan, kecerdasan, integritas, bimbingan, dan selera humornya. Kami akan sangat merindukannya.”

Ayah tiga anak, Clark bergabung dengan GV enam tahun lalu untuk fokus pada teknologi perusahaan, termasuk startup di aplikasi SaaS dan ruang infrastruktur pusat data.

Dia bergabung dengan unit investasi yang kuat setelah bekerja sebentar di Andreessen Horowitz dalam pengembangan perusahaan, dan sebelumnya, bekerja dalam pengembangan perusahaan di Oracle dan sebagai bankir investasi untuk Morgan Stanley.

Clark adalah salah satu dari sekelompok kecil, meskipun berkembang, investor kulit hitam di posisi senior di industri investasi ventura. Terlebih lagi, Clark sama langkanya, jika tidak lebih, karena dia mengabdi pada negaranya. Bahkan, ia menghabiskan enam tahun di Angkatan Laut AS, di mana ia menjabat sebagai perwira kapal selam propulsi nuklir. (Baru-baru ini obrolan dihosting Pada “Menarik Lebih Banyak Dokter Hewan ke Teknologi” dengan sesama veteran dan pengusaha AJ Altman, yang, melayang-layang, membuat model properti 3D yang didukung oleh GV.)

Clark — yang belajar teknik industri di Stanford dan meraih gelar MBA dari Harvard Business School — berbicara dengan TechCrunch pada bulan Oktober tentang investasi terbarunya, Vareto.

Dia juga aktif berinvestasi selama puncak pandemi, termasuk bertemu dan mendanai para pendiri dari jarak jauh. Pada bulan Desember tahun lalu, misalnya, dia mengemudi Seri A putaran untuk PostHog, platform analitik sumber terbuka yang pendirinya belum pernah bertemu langsung dengan pendirinya.

READ  Mobil Tesla self-driving penuh tertipu oleh bulan, matahari, papan reklame, burger king

Clarke berbicara tahun lalu dengan Sonal Chokshi, pemimpin redaksi Andreessen Horowitz, untuk pertemuan puncak virtual, bersama dengan panelis Kara Nortman dari Upfront Ventures dan Connie Chan dari Andreessen Horowitz. Diskusi berpusat pada jalur karir investor, dan terbukti sangat jujur.

Ketika ditanya oleh Chokshi tentang “keterampilan inti” yang membuatnya menjadi investor, Tyson tidak berbicara tentang kepribadiannya, kecerdasannya, atau kemampuannya untuk menyinkronkan informasi, seperti yang dilakukan beberapa VC. Sebaliknya, dia berkata, “Anda dapat mengajarkan cara berinvestasi. Anda dapat mengajarkan cara berinteraksi di papan tulis. Tetapi Anda tidak dapat mengajarkan jaringan. Anda muncul dengan jaringan Anda.”

Dia juga memiliki saran yang berguna dan tidak masuk akal untuk diberikan ketika Chokshi bertanya kepadanya tentang sumber dan atribusi dalam perusahaan investasi dan betapa pentingnya bagi siapa untuk mendapatkan kredit untuk investasi tertentu. “Secara internal, saya memainkannya dengan baik,” katanya. “Ini bukan tentang atribusi secara internal.” Secara eksternal, dia menambahkan, “Ini semua tentang atribusi. Anda ingin memastikan orang tahu kesepakatan apa yang telah Anda lakukan, di mana Anda telah berpengaruh. Tapi secara internal, bisa sangat politis di mana Anda mengklaim kredit untuk sebuah kesepakatan. Anda memiliki untuk menavigasi struktur politik dalam perusahaan Anda.”

Clark secara terpisah Bicaralah dengan sangat jujur Tahun lalu kepada Bloomberg tentang dia menjadi salah satu investor kulit hitam paling menonjol di Silicon Valley.

Selama minat baru dalam gerakan Black Lives Matter pada musim semi 2020, dia mempertanyakan apakah dia telah melakukan cukup banyak untuk mendukung para pendiri kulit hitam dan khawatir bahwa dia mungkin tidak berdaya. “Apakah saya begitu terlibat sehingga saya menukar kesuksesan dengan tidak membuat perbedaan?” Clark mengatakan kepada outlet. “Dengan segala kerendahan hati, ada sekelompok orang di posisi saya yang ingin melakukan sesuatu, tetapi merasa bahwa kita belum memiliki kekuatan yang cukup untuk berpengaruh dalam hal ini. Sangat menyakitkan bagi kita semua untuk merasakan ketidakberdayaan ini. ”

READ  Hari Keripik Coklat Nasional: kue terbaik Charleston

Tidak ada keraguan bahwa Clark akan sangat dirindukan olehnya, termasuk para pendiri dan anggota tim lainnya yang menyentuh kehidupan mereka. Di antara lusinan perusahaan tempat dia bekerja selama bertahun-tahun adalah Evident.io diperoleh Oleh Palo Alto Networks pada tahun 2018; Obsidian Security, startup perlindungan identitas; dan perusahaan asuransi jiwa digital bernama Ethos.