SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UBS mengulangi penjualan saham Peloton, menurunkan target harga lebih dari 50% Oleh Investing.com


Analis UBS Arpine Kocharyan mengulangi peringkat jual di Peloton (NASDAQ 🙂 dan menurunkan target harga menjadi $13,00 per saham dari $30,00.

Harga target penjualan yang lebih rendah mencerminkan penjualan dan EBITDA yang lebih rendah di tahun-tahun di luar negeri, dan profitabilitas yang lebih rendah dari perkiraan pada kuartal keempat. Kocharian terus melihat 3 masalah dengan Peloton.

  1. CAC lebih tinggi di muka ketika PTON perlu mengurangi pengeluaran pemasaran secara signifikan;
  2. Ini masih merupakan bisnis yang cukup padat modal; Dan
  3. Apakah setiap orang membutuhkan sepeda sebanyak mereka membutuhkan telepon?

Secara keseluruhan, analis mengatakan, investor cenderung fokus pada beralih ke uang tunai dan mempertahankan arus kas dalam waktu dekat.

‘PTON menargetkan arus kas positif pada tahun fiskal 23, tanpa indikasi kapan PTON akan mencapai profitabilitas. Arus kas positif ’23’ ini bergantung pada pertumbuhan basis pelanggan pada tahun 2023. Manajemen juga mengharapkan persediaan berubah menjadi sumber kas di ‘ 23 Alih-alih menggunakan uang tunai tahun ini, manajemen menegaskan kembali bahwa terlepas dari hasil ekonomi makro, PTON harus memiliki likuiditas yang cukup, setelah pinjaman 5 tahun senilai $750 juta untuk memulai kembali bisnis ke arus kas bebas yang positif. Kocharian mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien: “Dengan pendapatan internasional turun -3,5% tahun-ke-tahun pada kuartal ketiga, manajemen menyoroti lebih banyak peluang untuk mendorong pertumbuhan secara internasional, tetapi ini mungkin memerlukan tingkat reinvestasi yang lebih tinggi, dan arus kas positif yang saat ini melampaui pertumbuhan.”

Oleh Sinad Karahimtovich

READ  CES 2022: 5 produk paling tidak biasa yang tidak sabar untuk kita lihat