SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uji coba roket bulan besar Artemis I NASA ditunda

Uji coba roket bulan besar Artemis I NASA ditunda

Kesempatan berikutnya badan tersebut untuk mulai memasok tumpukan roket Artemis I setinggi 322 kaki (98 m), termasuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA dan pesawat ruang angkasa Orion, adalah Senin.

“Kami telah memperbaiki dan membentuk kembali apa yang kami lakukan sebelumnya hari ini,” kata direktur peluncuran Artemis Charlie Blackwell Thompson selama konferensi pers hari Minggu. “Tim kami bertemu dan menyusun rencana kami tentang bagaimana kami akan kembali ke tank besok, jadi semuanya sudah diatur.”

Tim masih mengerjakan masalah penggemar dan berharap dapat menemukan solusi malam ini. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, mereka akan melanjutkan peluncuran rudal pada pukul 7 pagi ET pada hari Senin dan memulai hitungan mundur sekitar pukul 14:40 ET.

Audisi, yang dikenal sebagai gladi bersih pakaian basah, dimulai Jumat sore pukul 5 sore ET.

Latihan mensimulasikan setiap tahap peluncuran tanpa rudal benar-benar keluar dari landasan peluncuran. Ini termasuk menyalakan roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion, memuat propelan ultra-dingin ke dalam tangki roket, melakukan hitung mundur simulasi peluncuran penuh, mengatur ulang jam hitung mundur, dan mengeringkan tangki roket.

Operasi dihentikan hari Minggu sebelum propelan dimuat ke tahap inti roket “karena hilangnya kapasitas tekanan pada peluncur bergerak,” menurut pembaruan yang diterbitkan oleh badan tersebut.

Blackwell-Thompson mengatakan bahwa kipas suplai utama dan sering dari operator seluler tidak berfungsi dengan baik dan masing-masing memiliki masalah yang berbeda.

“Propeler diperlukan untuk memberikan tekanan positif pada area tertutup di dalam peluncur bergerak dan mencegah gas berbahaya. Teknisi tidak dapat dengan aman melanjutkan pemuatan propelan ke tahap utama roket dan tahap propulsi kriogenik sementara tanpa kemampuan ini.”

Blackwell-Thompson mengatakan bahwa kipas angin memastikan bahwa gas tidak menumpuk dan menyebabkan kebakaran atau meningkatkan risiko.

READ  Ada 616 kasus baru COVID-19 yang dilaporkan, dan 9 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts

Sebelum angka itu pada hari Minggu sore, Artemis I selamat dari badai petir yang kuat di Kennedy Space Center pada hari Sabtu.

Empat sambaran petir menyambar menara petir di sekitar Launchpad 39B. Sementara tiga serangan pertama intensitasnya rendah untuk menara kedua, pukulan keempat lebih kuat dan mengenai menara pertama.

Ketika serangan ini terjadi, pesawat ruang angkasa Orion dan panggung roket SLS dihidupkan. Tahap propulsi kriogenik sementara roket dan booster tidak.

Serangan keempat agak jarang, karena itu adalah awan bermuatan positif dari serangan darat dan jauh lebih kuat daripada serangan lainnya, menurut pakar cuaca NASA.

Sambaran petir keempat adalah “yang terkuat yang pernah kami lihat sejak kami memasang sistem proteksi petir baru,” tweet Jeremy Parsons, wakil direktur Program Sistem Eksplorasi Bumi di NASA’s Kennedy Space Center, yang Pembaruan rutin disediakan sepanjang akhir pekan. “Itu menabrak catenary yang berjalan di antara tiga menara. Sistem bekerja dengan sangat baik dan menjaga SLS dan Orion tetap aman. Kami senang kami telah meningkatkan perlindungan sejak pesawat ulang-alik!”

Masing-masing menara diatasi oleh tiang fiberglass dan serangkaian kabel dan konduktor di atas kepala atau rantai yang membantu mengalihkan sambaran petir menjauh dari rudal, Parsons menjelaskan. Sistem baru ini menyediakan lebih banyak armor daripada yang digunakan selama program Shuttle. Ia juga memiliki serangkaian sensor yang dapat menentukan keadaan rudal setelah sambaran petir, mencegah penundaan berhari-hari yang terjadi ketika tim harus menilai rudal.

“Kami tidak percaya bahwa (masalah penggemar) terkait dengan badai atau peristiwa kilat,” kata Blackwell Thompson. “Itu terus beroperasi secara normal selama aktivitas badai. Kemudian pagi ini bangun dan berjalan selama beberapa jam sebelum ada masalah.”

READ  Konfirmasi dua kasus lagi infeksi manusia dengan virus West Nile; Menaikkan tingkat risiko

Meski sempat mengalami hambatan dan penundaan, tim siap melanjutkan latihan pada Minggu hingga menghadapi masalah tank.

Parsons berbagi pengingat bahwa itulah inti dari latihan pakaian basah—mengerjakan sistem baru sebelum hari peluncuran.

“Hal yang menyenangkan tentang ini menjadi tes, tidak meluncurkannya hari ini, adalah bahwa kami memiliki fleksibilitas dengan jendela pengujian untuk menangani masalah pertama kali,” tweet Parsons.

“Kami memiliki banyak pengalaman baru di mana kami telah mendirikan misi Artemis I secara khusus,” kata Mike Sarafin, direktur misi Artemis, selama konferensi pers. “Salah satu pengalaman baru adalah menyaksikan roket 32 ​​lantai duduk di sana dengan petir di sekitarnya menggunakan sistem proteksi petir. Itu melakukan pekerjaan yang sempurna untuk melindungi mobil.”

“Tim sudah siap untuk itu, yang kami butuhkan hanyalah menyelesaikan beberapa masalah teknis,” tambah Sarafin. “Mereka telah menunjukkan disiplin dan ketangguhan yang luar biasa, dan saya yakin kami akan segera sampai di sana.”

Hasil pelatihan pakaian basah akan menentukan kapan Artemis I akan memulai misi di luar Bulan dan kembali ke Bumi. Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang diharapkan dapat mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.

Apa yang Anda harapkan selanjutnya?

Saat latihan dilanjutkan, itu akan melibatkan pemuatan roket dengan lebih dari 700.000 galon (3,2 juta liter) bahan bakar superdingin — “basah” saat latihan — setelah itu tim akan menjalani semua langkah menuju peluncuran.

“Beberapa ventilasi mungkin terlihat selama ventilasi,” menurut agensi, tetapi ini terkait dengan apa yang terlihat di landasan peluncuran.

Tumpukan roket Artemis I dapat dilihat saat matahari terbit pada 23 Maret di Kennedy Space Center di Florida.

Anggota tim akan menghitung mundur 1 menit 30 detik sebelum peluncuran dan jeda untuk memastikan mereka dapat terus berlari selama tiga menit, melanjutkan menjalankan jam dan membiarkannya turun menjadi 33 detik, lalu menjeda hitungan mundur.

READ  Gambar Teleskop Hubble yang Menakjubkan menunjukkan 'pedang' luar angkasa menembus 'jantung' angkasa yang besar

Kemudian, mereka akan mengatur ulang jam ke 10 menit sebelum diluncurkan, menghitung mundur lagi dan selesai dalam 9,3 detik, tepat sebelum penyalaan dan pemicuan terjadi. Ini mensimulasikan apa yang disebut pemurnian peluncuran, atau upaya peluncuran yang dibatalkan, jika cuaca atau masalah teknis akan mencegah lepas landas yang aman.

Di akhir tes, tim akan menguras propelan roket, seperti yang akan dilakukan selama pembersihan nyata.

Tergantung pada hasil latihan, misi tak berawak bisa dimulai pada bulan Juni atau Juli.

Selama penerbangan, pesawat ruang angkasa Orion tak berawak akan meledak di atas roket SLS untuk mencapai bulan dan melakukan perjalanan ribuan mil di belakangnya — lebih jauh dari yang pernah dilalui pesawat ruang angkasa yang dimaksudkan untuk membawa manusia. Misi ini diperkirakan akan berlangsung beberapa minggu dan akan berakhir dengan semprotan Orion di Samudera Pasifik.

Artemis I akan menjadi tempat pengujian terakhir Orion sebelum pesawat ruang angkasa membawa astronot ke Bulan, 1.000 kali lebih terikat ke Bumi daripada situs Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Setelah penerbangan Artemis I tanpa awak, Artemis II akan menjadi penerbangan bulan, dan Artemis III akan mengembalikan astronot ke permukaan bulan. Jadwal peluncuran misi selanjutnya bergantung pada hasil misi Artemis I.