SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Undang-undang penciptaan lapangan kerja di Indonesia merupakan pukulan bagi tenaga kerja

Penulis: Terry Caraway, Kota Kembar Universitas Minnesota

Indonesia Omnibus Law untuk Penciptaan Pekerjaan Mengubah lebih dari 70 undang-undang berbeda pada November 2020. Undang-undang, yang mengatakan bahwa manajemen Jokowi sangat penting untuk memperbaiki lingkungan investasi Indonesia dan meningkatkan lapangan kerja, disebarkan di tengah epidemi Pemerintah-19 meskipun mendapat tentangan dari para aktor masyarakat sipil.

Perjalanannya merupakan kegagalan besar bagi serikat pekerja, dan menandai puncak dari upaya bertahun-tahun untuk memotong sayap para pekerja. Sebelum pemilihan Presiden Joko Widodo pada tahun 2014, serikat pekerja telah menikmati kesuksesan di tingkat lokal dan nasional, dan muncul sebagai salah satu aktor terorganisir yang paling kuat dalam demokrasi Indonesia. Kemenangan Partai Buruh – sering kali dimenangkan secara politik daripada posisi tawar di tempat kerja – membuktikan bahwa aktor kelas bawah dapat memperoleh keuntungan melalui politik demokratis.

Tetapi strategi mengejar kepentingannya melalui demonstrasi jalanan dan tawar-menawar elektoral hanya berhasil sampai ia menghadapi para pemimpin politik yang bekerja, yang tidak memusuhi jika mereka tidak ramah buruh. Dengan terpilihnya Djokovic, bahaya kemenangan buruh segera terlihat. Modal sekarang siap bermain keras.

Tanda pertama bahwa gelombang telah berbalik melawan para pekerja Peraturan Pemerintah No. 78/2015 tentang gaji (Hal.78), diterbitkan pada Desember 2015. Pada tahun-tahun sebelum Djokovic merilis PP78, serikat pekerja dimenangkan di pusat-pusat industri dan metropolitan. Kenaikan upah minimum yang signifikan. Mereka melakukan demonstrasi jalanan – sering kali secara strategis di sekitar siklus pemilihan – untuk membujuk para eksekutif lokal yang ingin memenangkan suara pekerja selama negosiasi upah.

Dengan bermain politik, serikat pekerja Indonesia menerima kenaikan upah yang lebih besar daripada yang mereka terima dengan menegosiasikan kesepakatan bersama di tempat kerja. Bergairah Majikan memukuli Djokovic untuk mempertahankannya di dewan penggajian lokal, yang berpuncak pada penerbitan PP78. Mengikat tangan papan gaji Dan eksekutif lokal harus menetapkan upah minimum dengan formula – inflasi dan pertumbuhan PDB – bukan melalui negosiasi.

READ  Megan McCain bertarung di Woopie Goldberg

Tujuan selanjutnya Undang-Undang Sumber Daya Manusia, 2003, Undang-undang yang ramah buruh disahkan di bawah mantan Presiden Megawati. Pengusaha telah lama memperdebatkan pencabutan ketentuan pro-ketenagakerjaannya. Tetapi berurusan dengan hukum HAM itu menantang karena Djokovic membutuhkan persetujuan legislatif. Pendahulunya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, melakukan tiga upaya untuk mengamandemen undang-undang tersebut (pada tahun 2006, 2010 dan 2011), tetapi setiap kali digagalkan oleh demonstrasi buruh dan mitra koalisi pemberontak.

Mungkin karena alasan inilah, Djokovic menunggu hingga masa jabatan keduanya dan memasukkan amandemen UU Sumber Daya Manusia ke dalam UU Omnibus Massa. Itu Kelompok kerja Tidak ada perwakilan tenaga kerja dalam menyusun rancangan undang-undang tersebut, tetapi RUU itu meledak di kalangan pengusaha. Bertentangan dengan draf UU SDM, selama ini Pimpinan legislatif memberikan tempat kepada serikat pekerja dan pengusaha, Tenaga Kerja Peran omnibus tidak berarti dalam penyusunan hukum.

Rentetan kekalahan ini menandai masa depan yang buruk bagi serikat pekerja selama Djokovic masih menjabat. Meski berulang kali memprotes PP78, Komisi Pemberantasan Korupsi, dan undang-undang yang melemahkan Omnibus Act, Djokovic tetap bertahan. Saat ditantang, pemerintahnya telah mengerahkan pasukan keamanan Mengancam Dan Penangkapan Pengunjuk rasa dan kritikus yang ditolak Berita palsu. Komitmen Djokovic kepada mitra aliansinya sering kali membuatnya mengesampingkan yang tidak tertandingi.

Protes jalanan lebih lanjut dapat menyebabkan represi yang parah dan upaya pekerja untuk menggugat Omnibus law di Mahkamah Konstitusi (seperti yang mereka lakukan dengan PP78). Mungkin, ada Djokovic Mengambil tindakan Untuk memastikan bahwa para hakim akan bersamanya.

Lapisan peraknya adalah bahwa tenaga kerja tidak sendirian dalam kekecewaan Djokovic. Taktik kasar juga digunakan untuk melawan musuh Hapus undang-undang kontroversial oleh badan legislatif dengan sedikit konsultasi publik, Telah menciptakan peluang untuk membangun aliansi. Mahasiswa yang turun ke jalan untuk menolak amandemen UU Anti Korupsi juga bergabung dengan buruh Menentang Omnibus Act. Kaum Islamis telah lama memusuhi Djokovic. Itu juga melanggar hukum Dan Beberapa aktivis buruh Menggoda mereka.

READ  Rekap Golf AS Terbuka: Longhorn Scotty Scheffler finis ke-72 di final AS Terbuka

Selain meningkatkan kemampuan menghadapi modal di tempat kerja, gerakan buruh harus menyatukan barisannya untuk membentuk aliansi politik yang lebih luas sebelum pemilu 2024. Serikat pekerja telah belajar dari cara yang sulit bahwa partai politik yang ada berada di kamar tidur sementara terbaik. Prabovo Subianto Menandatangani perjanjian politik dengan serikat pekerja Selama pemilihan presiden 2019. Tetapi setelah kekalahan itu dia bergabung dengan kabinet Djokovic, melemparkan dukungan partainya ke balik Omnibus Act dan mengatakan itu adalah serikat pekerja. Menentang hukum tidak membacanya.

Ada federasi yang sangat besar Membagi iman mereka Dalam pemilihan presiden terakhir dan dalam upaya sebelumnya untuk menciptakan partai pro-buruh yang kuat didirikan pada posisi divisi kelembagaan. Jika buruh berharap untuk membalikkan kerugiannya, ia harus menggabungkan elemen-elemen oposisi yang tidak terorganisir yang tersebar dengan front populer yang akan menantang pemungutan suara dan geografi di kotak suara.

Teri Caraway adalah profesor ilmu politik di University of Minnesota di Twin Cities.