SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

United dan Delta membatalkan lusinan penerbangan pada Malam Natal saat Covid menyerang kru

Seorang penumpang yang mengenakan masker pelindung menunggu untuk naik ke pesawat United Airlines di Bandara Internasional San Francisco, 15 Oktober 2020.

David Paul Morris | Bloomberg | Gambar Getty

United Airlines dan Delta Air Lines membatalkan lusinan penerbangan pada Malam Natal ketika Covid melanda awak mereka.

“Lonjakan kasus Omicron minggu ini secara nasional telah berdampak langsung pada awak penerbangan kami dan orang-orang yang menjalankan operasi kami,” kata United dalam sebuah pernyataan, Kamis. “Akibatnya, sayangnya kami harus membatalkan beberapa penerbangan dan memberi tahu pelanggan yang terkena dampak sebelumnya bahwa mereka telah datang ke bandara.”

United mengatakan sedang mencoba untuk memesan ulang wisatawan sebanyak mungkin.

Eksekutif American Airlines minggu ini meminta pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk melonggarkan pedoman karantina bagi individu yang divaksinasi penuh yang telah dites positif Covid selama lima dari 10 hari saat ini, dengan alasan potensi kekurangan staf dan gangguan penerbangan. CDC melonggarkan panduannya untuk petugas kesehatan pada hari Kamis.

United membatalkan lebih dari 131 penerbangan utama yang dijadwalkan pada hari Jumat, sekitar 7% dari jadwalnya, menurut situs web pelacakan penerbangan FlightAware.

Delta membatalkan lebih dari 90 penerbangan, atau 4% dari jadwal Jumat, dengan alasan cuaca buruk di Salt Lake City dan wilayah Seattle, dua hubnya, dan dampak dari variabel omicron yang menyebar dengan cepat. Lebih dari 80 penerbangan Delta dibatalkan pada hari Sabtu.

“Tim Delta telah kehabisan semua opsi dan sumber daya – termasuk mengubah rute dan mengganti pesawat dan awak untuk menutupi penerbangan terjadwal – sebelum membatalkan sekitar 90 penerbangan untuk Jumat,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan. “Kami meminta maaf kepada pelanggan kami atas keterlambatan rencana perjalanan liburan mereka. Staf Delta bekerja keras untuk membawa mereka ke tempat yang mereka butuhkan secepat dan seaman mungkin pada penerbangan berikutnya yang tersedia.”

READ  Saham IBM pada kecepatan untuk hari terbaik sejak April 2020 karena perkiraan naik

Maskapai mengatakan lebih dari 90% karyawan Delta dan lebih dari 96% karyawan AS divaksinasi.

Namun, gangguan penerbangan di Delta dan United kurang dari pembatalan massal yang dihadapi beberapa pelanggan maskapai musim panas dan gugur ini karena maskapai termasuk Amerika dan Southwest menghadapi kekurangan staf. Kedua perusahaan ini menawarkan kompensasi kepada karyawan untuk bekerja di puncak perjalanan liburan dan memenuhi target kehadiran.

Para eksekutif maskapai mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa mereka memperkirakan beberapa hari tersibuk sejak pandemi dimulai selama liburan akhir tahun, meskipun ada peningkatan kasus Covid di seluruh negeri.