SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Upacara pernikahan sesama jenis di gereja Katolik memicu skandal di Spanyol

Upacara pernikahan sesama jenis di gereja Katolik memicu skandal di Spanyol

Alvaro dan Diego, pasangan yang melangsungkan pernikahan sipil di salah satu istana ibu kota Spanyol, Madrid, ingin merayakan pernikahan mereka dengan cara yang spesial. Mereka memilih Peternakan El Campillo untuk tujuan ini. Perayaan berpindah ke tempat pertapaan. Keputusan diluncurkan a Skandal besar Dan Pendeta yang sangat konservatif Mereka menggambarkannya sebagai “Tindakan mengagungkan sodomi.”

Video tersebut menunjukkan pernikahan di El Campillo, sebuah ruangan yang direnovasi dan telah digunakan untuk acara pribadi sejak tahun 1986. Dipekerjakan oleh Alvaro dan Diego. Pernikahan tidak dilangsungkan di sana, dan tidak ada pendeta yang merayakannya; Itu bukan A Upacara pernikahanMenurut mereka yang hadir. Itu hanya satu Pesta pasca pernikahan. Salah satu video klip memperlihatkan pasangan tersebut meninggalkan tempat itu sambil membawakan lagu tersebut Aku milikmu, Oleh Jason Mraz dan diposting di atas lagu Hakuna.

Reaksinya cepat. “Mereka memberikan saya klip ini, yang kemudian dipublikasikan di Instagram. Tindakan memuliakan Lot terjadi di sebuah pertapaan pernikahan pribadi di Madrid. Jika Anda beragama Katolik dan mengundang penghinaan seperti itu, jangan terlibat dalam hal ini.” Kesalahan fatal. “Mari kita berdoa untuk pertobatannya,” tulis Pastor Juan Manuel Gongora dalam akun X-nya.

Baca juga: Vatikan menerima pemberkatan kaum gay tanpa mempertimbangkan pernikahan mereka

Dalam menghadapi tekanan, Keuskupan Agung Madrid Bertransformasi. “Uskup Agung Madrid belum diberitahu “Tidak ada konsultasi mengenai kemungkinan diadakannya perayaan tersebut di atas, karena merupakan tindakan sepihak dari pihak pewaris yang akan mempunyai implikasi hukum dalam hal ini,” bunyi pernyataan tersebut di situs resminya.

Ia menekankan bahwa “dalam keadaan apa pun tidak diperbolehkan melakukan perkawinan sipil di tempat keagamaan,” dan menambahkan bahwa “ritual keluarga hanya dapat digunakan untuk tujuan yang diberikan oleh gereja.” Mereka tidak mungkin menjadi sebuah tempat Perayaan keagamaan umum, kecuali secara tegas diizinkan oleh keuskupan. Gedung-gedung tersebut tidak boleh digunakan untuk tujuan komersial atau sebagai tempat upacara sipil dalam bentuk apa pun.

READ  Karakter De Bogota mengungkapkan keseimbangan dari 60 hari yang dibutuhkan untuk pemogokan nasionalإضرا .

Baca juga: Bishop mengatur pesta pora gay di keuskupannya; Dia akhirnya mengajukan pengunduran dirinya ke Vatikan

“Pada saat itu, mereka dirancang hanya untuk keperluan ibadah pribadi oleh pemilik keluarga dan sama sekali tidak dapat ditawarkan sebagai layanan opsional yang menguntungkan bagi perusahaan yang berdedikasi untuk menyelenggarakan acara sosial,” katanya.

Mereka yang menghadiri perayaan tersebut membenarkan bahwa tidak ada pernikahan atau upacara keagamaan apa pun di pertapaan tersebut. “Satu-satunya yang terjadi adalah teman-teman dari pasangan tersebut diundang untuk mendoakan mereka,” kata mereka, seraya menambahkan bahwa doa tersebut diadakan karena “mereka berdua beragama.” Mereka mengakui bahwa pada perayaan tersebut terdapat tiga orang pendeta dan seorang biksu yang merupakan sahabat keluarga, yang hadir secara eksklusif sebagai tamu. Bahkan menurut beberapa hadirin, diputuskan untuk menutupi altar utama dengan lukisan berwarna hijau, untuk menghindari kesalahpahaman.

*Grup Surat Kabar Amerika (GDA), yang merupakan bagian dari EL UNIVERSAL, adalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991, berupaya untuk mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas bagi audiens kami.




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

sp