SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Upaya Baru Morales untuk Mendapatkan Kekuasaan di Bolivia – DW – 26/09/2023

Upaya Baru Morales untuk Mendapatkan Kekuasaan di Bolivia – DW – 26/09/2023

Evo kembali naik ring. Di tengah pertarungan sengit di tubuh Gerakan Menuju Sosialisme (MAS) sendiri, Evo Morales yang sebelumnya memerintah Bolivia selama tiga periode berturut-turut (2006 hingga 2019), mengumumkan akan menjadi kandidat presiden. kepresidenan negaranya pada pemilihan presiden mendatang. pemilu tahun 2025.

“Mereka meyakinkan saya bahwa saya akan menjadi kandidat, mereka memaksa saya, tentu saja, masyarakat menginginkannya, tetapi mereka memaksa saya, mereka berdua menentang Evo; semua orang menentang Evo, sayap kanan, pemerintah, kekaisaran,” kata mantan presiden itu dalam programnya di Radio Kaosachon Koka.

Pengumuman ini, menurut Jan Sovereign, perwakilan Friedrich-Ebert-Stiftung (FES) yang dekat dengan Partai Sosial Demokrat Jerman di Bolivia, tidak mengejutkan masyarakat Bolivia, karena sudah menjadi rahasia umum di negara tersebut.

Yang mengejutkan adalah ia mengumumkan hal ini pada malam konferensi Gerakan Menuju Sosialisme yang akan diadakan pada tanggal 3 Oktober. “Di kongres itu, mereka bisa mengumumkannya dengan lebih legitimasi. Tapi sepertinya ada kemungkinan untuk mengesampingkan pencalonannya, dan dia ingin mengumumkan pencalonannya sebelum hal itu terjadi,” jelas Suffrin kepada DW dari La Paz.

Sofía Cordero, seorang profesor ilmu politik dan anggota Observatorium Reformasi Politik di Amerika Latin, juga tidak terkejut dengan pengumuman ini, namun ia percaya bahwa pidato Morales akan mencerminkan, pertama dan terutama, ketidakmampuan untuk mengakui kepemimpinan dalam sebuah negara. demokrasi mempunyai ciri khas tersendiri. “Ini adalah pidato yang tidak bernada dan bodoh. Jauh dari kudeta yang menyakitkan, Morales tidak mengakui kesalahannya atau mengevaluasi apa yang terjadi.”

Luis Arce, Presiden Bolivia saat ini.Foto: Luis Gandarilas/AA/gambar Aliansi/DPA

Bertarunglah di MAS, batu pertama di jalan

Kedua ahli tersebut menyatakan bahwa tidak ada hambatan hukum yang menghalangi Morales untuk mencalonkan diri lagi sebagai presiden Bolivia, karena pemilihan ulang terus menerus dilarang setelah hanya dua periode masa jabatan. Memang benar, kendala terbesar pertama yang mungkin dihadapi mantan presiden tersebut adalah oposisi di dalam partainya, yang selama beberapa bulan telah terperosok dalam konflik antara “penonton” dan “arcestas.”

READ  Seorang guru di Amerika Serikat melepas masker di tengah kelas dan menginfeksi murid-muridnya - El Financiero

Menurut Morales, ada kampanye “kotor” terhadapnya, setelah oposisi sayap kanan dan pemerintahan Arce menuduhnya diduga terkait dengan perdagangan narkoba. Morales juga mengkritik bahwa Arce, yang merupakan menteri perekonomian di pemerintahannya, telah mengambil alih kekuasaan. Hal ini tidak termasuk dalam agenda yang dirancang oleh keduanya untuk memperingati dua abad negara tersebut, yang akan dirayakan pada tahun 2025.

“Masalah terbesar terletak pada gerakan menuju sosialisme, yang merupakan alat politik serikat pekerja dan organisasi di seluruh negeri. Oleh karena itu, kita harus melihat apa yang dimaksud dengan Federasi Serikat Tani, yang menjadi dasar ekspresi, dan apa yang juga muncul. menjadi, memang begitu.” “Mereka dibagi menjadi dua bagian,” kata analis Cordero, seraya menambahkan bahwa mengingat hal ini, konferensi minggu depan tampaknya sangat rumit dan dua konferensi dapat diadakan secara paralel: satu “evista” dan yang lainnya “arcista”.

Sementara “Arquistas” ingin memperbarui para pemimpin Gerakan Menuju Sosialisme di Kongres, dimulai dengan Morales, “Avesta” memperingatkan bahwa pada pertemuan tersebut mereka akan memutuskan untuk memecat Arce dan wakilnya Choquehuanca, yang mereka gambarkan sebagai “pengkhianat”. Sabtu lalu, pimpinan Gerakan Menuju Sosialisme, yang dekat dengan Morales, menuduh pemerintahan Arce memberikan tekanan pada Mahkamah Agung Pemilihan Umum untuk membatalkan kongres partai tersebut.

“Jika keadaan terus berlanjut seperti sebelumnya, gerakan menuju sosialisme akan terpecah menjadi dua bagian,” kata ilmuwan politik Cordero, “dan jika kita lebih fatalistis, gerakan ini mungkin akan terpecah menjadi lebih banyak bagian. Alasan sebenarnya dari perpecahan ini adalah karena mereka berdua ingin menjadi satu-satunya kandidat.” Untuk MAS.”, jelasnya.

Dari kiri ke kanan, David Choquehuanca, Luis Arce dan Evo Morales pada pertemuan MAS tahun 2021.
Dari kiri ke kanan, David Choquehuanca, Luis Arce dan Evo Morales pada pertemuan MAS tahun 2021.Foto: Jorge Abrego / Agensi EFE / Gambar Imago

“Ini bukan kepentingan Bolivia.”

Para ahli percaya bahwa perselisihan internal ini pada akhirnya dapat berdampak pada partai yang berkuasa. “Ini tidak terlalu populer di kalangan pemilih, dan pada akhirnya membuat masyarakat semakin mendekati oposisi,” kata seorang perwakilan dari Friedrich-Ebert-Stiftung. “Tetapi masalah terbesarnya adalah oposisi masih sangat lemah saat ini.”

READ  Apa yang Anda perhatikan pertama kali dalam tes kepribadian akan mengungkapkan apa yang membuat orang lain tertarik pada Anda Meksiko

Mengingat situasi ini, tokoh-tokoh sayap kiri lainnya mungkin akan muncul kembali, seperti Andrónico Rodríguez, presiden Senat, atau Eva Cuba, yang tidak lagi menjadi anggota partai. “Dalam gerakan menuju sosialisme, ada tokoh-tokoh menarik yang dapat mewakili pembaruan generasi. Andrónico Rodríguez dekat dengan Morales, tetapi dia memiliki cara pandang yang lebih demokratis dan kurang seperti pemimpin dalam memandang politik. Ini adalah masalah yang ada dalam gerakan menuju sosialisme. mereka tidak membiarkan munculnya pemimpin-pemimpin baru,” kritiknya.

Dalam hal ini, ilmuwan politik Cordero berpendapat, “Pencalonan Morales yang baru tidak menguntungkan Bolivia”: “Ini adalah pencalonan yang tidak dipertimbangkan dengan baik dan tidak sesuai dengan kebutuhan negara saat ini. Kepemimpinan Morales telah dirusak, dipertanyakan, dan, lebih dari itu, semuanya sudah ketinggalan jaman.” Ia menegaskan bahwa generasi baru sedang menunggu sesuatu yang lain.

(setiap)