SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

USDA Membuat Perubahan Kecil pada Acre, Mencapai Batas Jagung

USDA Membuat Perubahan Kecil pada Acre, Mencapai Batas Jagung

Menurut USDA, petani Amerika telah menanam lebih sedikit hektar jagung dan kedelai daripada yang diperkirakan perdagangan.

Akibatnya, pasar jagung grup CME melonjak 40, batas harian naik, kedelai naik 85, dan gandum naik 22.

Pada penutupan, jagung berjangka Juli ditutup 25 1/2 lebih tinggi pada $7,20. Tanaman berjangka baru September ditutup pada batas hariannya naik 40 pada $5,99 1/4. Jagung berjangka Desember ditutup pada batas hariannya di atas 40 di $5,88.

Kedelai berjangka untuk Juli ditutup naik 90 1/4 pada $14,50.

Kedelai berjangka Agustus ditutup 90¢ lebih tinggi pada $14,30. Kedelai berjangka November untuk tanaman baru ditutup naik 86 1/2 di $13,99.

Gandum berjangka September ditutup naik 33 1/4 pada $6,79 1/4.

Kontrak berjangka Agustus ditutup naik $27,10 per ton di $377,50.

Minyak kedelai berjangka Agustus ditutup $1,26 lebih tinggi pada 63,42 per pon.

Di pasar luar negeri, pasar minyak mentah NYSE naik +0,63 (+0,86%) pada $73,61. Dolar AS naik, dan Dow Jones Industrial Average naik 184 poin (+0,54%) pada 34476 poin.

Sejumlah besar areal dibangun di pasar, tetapi USDA tidak mendorong jumlah besar ini.

Lebih dari 180,3 juta hektar memecahkan rekor total luas pada tahun 2017.

Baca lebih lanjut: Analis mengatakan cuaca bisa mengalahkan data USDA

Dalam laporan pertanian Juni yang sangat diantisipasi pada hari Rabu, USDA mematok areal jagung AS 2021 di 92,7 juta, dibandingkan dengan perkiraan perdagangan 93,7 juta dan perkiraan USDA sebelumnya dari Maret 91,14.

Untuk kedelai, USDA memperkirakan 2021 acre di 87,6 juta acre versus perkiraan perdagangan 89,0 juta dan perkiraan USDA Maret 87,6 juta.

Gandum musim semi adalah 11,58 juta terhadap perkiraan perdagangan 11,4 juta dan perkiraan USDA untuk Maret 11,74 juta.

READ  Peloton menginvestasikan $ 400 juta di fasilitas produksi Amerika pertama di Ohio

1 Juni stok biji-bijian

USDA memperkirakan jumlah stok biji-bijian di dalam dan di luar pertanian pada 1 Juni.

Dalam laporannya, USDA mematok stok jagung AS pada 1 Juni 2021 di 4,112 miliar gantang versus perkiraan perdagangan 4,2 miliar gantang.

Untuk kedelai, total stok 1 Juni adalah 766 juta gantang versus perkiraan perdagangan 787 juta gantang.

Baca lebih lanjut: Analis mengatakan rata-rata hasil jagung dan kedelai bisa menjadi cerita untuk tahun 2021

USDA memperkirakan stok gandum AS, pada 1 Juni, menjadi 843 juta gantang versus perkiraan perdagangan 859 juta gantang.

Reaksi perdagangan

Laporan USDA hari ini mengatakan satu hal, kata Peter J.Meyer, S&P Global Platts, kepala analisis biji-bijian dan biji minyak.

“Polos dan sederhana, tidak ada cukup hektar kedelai. Berhenti total,” kata Meyer.

Sal Gilbert, Teucrium Trading, setuju pemerintah memberikan kejutan.

“Jumlah kacang yang paling mengejutkan, dengan luas tanam di bawah semua perkiraan perdagangan yang disurvei, tetapi harga jagung naik karena perubahan dramatis yang diharapkan dalam neraca jagung dan kurang dari perkiraan ideal Juli untuk tanaman jagung matang,” kata Gilberti. waktu dan peluang peningkatan hasil yang lebih baik daripada jagung, itulah sebabnya jagung menjadi fokus hari ini.”

Jason Rose, Komoditas AS, mengatakan untuk bersiap menghadapi volatilitas lanjutan di pasar biji-bijian.

Volatilitas akan menjadi kata untuk pasar biji-bijian pada tahun 2021, dengan ketidakpastian cuaca dan pasokan biji-bijian sudah langka. Laporan stok dan acre tahun ini akan memberikan indikasi persediaan di masa depan. Dengan areal jagung naik 2% dan areal kacang naik 5%, baik di bawah perkiraan perdagangan dan di daerah kekeringan, stok jagung dan kacang berada di bawah perkiraan perdagangan yang positif untuk perdagangan.

“Semua mata akan tertuju pada cuaca karena hasil yang baik akan dibutuhkan untuk menghindari kelebihan pasokan,” tambah Rose.