SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin Covid-19 dan Pandemi: Berita Dunia Terkini

Vaksin Covid-19 dan Pandemi: Berita Dunia Terkini

Tony Carumba / AFP / Getty Images

Staf medis di National Vaccine Depot di Nairobi memeriksa batch pertama vaksin Covid-19 di Kenya pada 4 Maret.

Vaksin untuk virus Covid-19 akan habis di Kenya “kapan saja antara akhir Mei dan minggu pertama Juni,” menurut kepala Satuan Tugas Vaksin Kenya.

“Kami mengonsumsi 91% dosis kami,” kata Dr. Willis, paman saya.

Kampanye vaksin diluncurkan pada awal Maret, dengan prioritas diberikan kepada petugas kesehatan penting di garis depan, guru, orang-orang yang berusia di atas 58 tahun, dan personel keamanan. Tetapi kurang dari 2% dari populasi Kenya yang berjumlah lebih dari 52 juta mendapatkan suntikan pertama, menurut Our World in Data.

Negara Afrika Timur itu menerima lebih dari satu juta dosis dari 3,6 juta dosis AstraZeneca yang dijanjikan oleh Global Vaccine Sharing Alliance COVAX pada Mei, yang kurang dari setengah dari vaksin yang diharapkan pejabat Kenya. Kementerian Kesehatan awalnya merencanakan untuk memberikan dosis kedua delapan minggu kemudian. Tapi di bulan April, mereka menundanya menjadi 12 minggu.

COVAX – inisiatif untuk memberikan dosis yang dikurangi atau gratis ke negara-negara berpenghasilan rendah – sebagian besar bergantung pada produsen vaksin di India. Tapi, saat India menghadapi krisisnya sendiri, ia telah menghentikan semua ekspor vaksin.

Pada hari Senin, Direktur Eksekutif UNICEF – yang mendistribusikan vaksin COVAX – mendesak negara-negara Uni Eropa dan G7 untuk membagikan dosis mereka.

“Negara-negara G7 dan kelompok negara anggota Uni Eropa dapat menyumbangkan sekitar 153 juta dosis vaksin jika mereka hanya berbagi 20 persen dari persediaan yang tersedia selama bulan Juni, Juli dan Agustus,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore dalam sebuah pernyataan.

READ  SpaceX meluncurkan grup satelit Starlink lainnya saat mendekati jangkauan global

Dia menambahkan, “Pembagian overdosis segera tersedia adalah tindakan minimum yang diperlukan dan tindakan darurat untuk menjembatani kesenjangan, dan diperlukan sekarang.”

Seruan itu digaungkan oleh Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, yang mengatakan pekan lalu bahwa negara-negara kaya harus mempertimbangkan kembali rencana mereka untuk memvaksinasi anak-anak terhadap COVID-19 dan sebagai gantinya menyumbangkan dosis mereka ke negara-negara miskin.

Negara-negara berpenghasilan tinggi dan menengah menyumbang 53% dari populasi dunia, tetapi mereka menerima 83% vaksin, sementara negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah – yang menyumbang 47% dari populasi dunia – hanya menerima 17 % dari vaksin, menurut data Organisasi Kesehatan Dunia yang baru.

“Ya, vaksin mengurangi penyakit parah dan kematian di negara-negara yang cukup beruntung memiliki mereka dalam jumlah yang memadai,” kata Adhanom Gebresus pekan lalu. “Hasil awal menunjukkan bahwa vaksin juga dapat mengurangi penularan.” “Tapi perbedaan global yang mengejutkan dalam akses ke vaksin tetap menjadi salah satu risiko terbesar untuk mengakhiri epidemi.”

Para pemimpin G7 akan bertemu di Inggris bulan depan. Pada saat itu, COVAX akan mendapati dirinya 190 juta dosis di bawah target yang direncanakan, menurut UNICEF.

Para dokter di Kenya mengatakan kekurangan vaksin akan merenggut nyawa. Warga Kenya yang antusias vaksinasi diusir dari pusat vaksinasi pada minggu lalu setelah sejumlah rumah sakit dan fasilitas kehabisan dosis. Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa negara itu mencatat lebih dari 3.000 kematian selama epidemi.

Sebagai akibat dari kekurangan ini, pemerintah bekerja untuk mengamankan 30 juta dosis Johnson dan Johnson pada bulan Agustus.

Meskipun negara-negara Afrika pertama mulai memvaksinasi populasi mereka pada awal Maret, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kurang dari 1% vaksinasi global telah dilakukan di benua itu dan setidaknya delapan negara Afrika telah kehabisan pasokan COVAX mereka.

READ  Roket di platform, China siap mengirim kru pertama ke stasiun luar angkasa

Minggu lalu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika mengatakan itu adalah varian dari Covid-19 Diidentifikasi untuk pertama kalinya di India Sekarang menyebar ke enam negara Afrika. Angola, Republik Demokratik Kongo, Maroko, Kenya, Afrika Selatan dan Uganda telah melaporkan strain B.1.617 yang memberi makan gelombang kedua di India dan yang studi pendahuluan menunjukkan penyebaran lebih mudah.