SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin Covid-19: Waktu antara dosis Pfizer dan Moderna Covid-19 dapat mencapai 8 minggu untuk beberapa orang, menurut pedoman CDC yang diperbarui.

Vaksin Covid-19: Waktu antara dosis Pfizer dan Moderna Covid-19 dapat mencapai 8 minggu untuk beberapa orang, menurut pedoman CDC yang diperbarui.

Panduan sebelumnya menunjukkan bahwa dosis kedua harus diberikan tiga minggu setelah suntikan pertama Pfizer atau empat minggu setelah suntikan pertama Moderna.

Vaksin tetap aman dan efektif pada periode aslinya, kata CDC, tetapi memperpanjang interval dapat mengurangi risiko pengembangan miokarditis, sejenis peradangan jantung, pada beberapa populasi. Kasus miokarditis yang langka telah dilaporkan terutama setelah dosis kedua vaksin mRNA Covid-19, dengan laki-laki berusia 12-29 tahun pada risiko yang lebih tinggi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan: “Sementara risiko absolut tetap kecil, risiko relatif terkena miokarditis lebih tinggi untuk pria antara usia 12 dan 39, dan risiko ini dapat dikurangi dengan memperpanjang interval. Antara dosis pertama dan kedua,” katanya, mencatat bahwa beberapa penelitian pada orang di atas 12 tahun menunjukkan “risiko yang dapat diabaikan untuk mengembangkan miokarditis yang terkait dengan vaksin mRNA COVID-19 dapat dikurangi dan respons antibodi maksimum serta kemanjuran vaksin dapat ditingkatkan dengan periode yang lebih lama dari 4 minggu.” .

“Interval 8 minggu mungkin optimal untuk beberapa orang berusia 12 tahun ke atas, dan terutama untuk pria berusia 12 hingga 39 tahun,” kata panduan baru tersebut.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan periode tiga atau empat minggu masih direkomendasikan untuk orang-orang dengan orang dengan gangguan kekebalan sedang atau berat, orang dewasa 65 dan lebih tua “dan orang lain yang membutuhkan perlindungan cepat karena meningkatnya kekhawatiran tentang penularan atau risiko komunitas. dari penyakit serius.” Tidak ada data tentang anak-anak di bawah 11 tahun, sehingga kelompok ini masih direkomendasikan untuk vaksin Pfizer kedua tiga minggu setelah dosis pertama.

Dosis penguat terus direkomendasikan untuk kebanyakan orang lima bulan setelah seri dua dosis awal vaksin mRNA atau dua bulan setelah dosis vaksin dosis tunggal awal dari Johnson & Johnson.

READ  Studi baru membawa varian BA.2 ke fokus yang lebih tajam

Pada pertemuan Komite Penasihat Independen Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tentang Praktik Imunisasi bulan ini, pejabat lembaga menyarankan bahwa pedoman tersebut dapat diperbarui untuk merekomendasikan interval yang lebih lama antara dosis pertama dan kedua vaksin mRNA.

Dr Sarah Oliver dari CDC, petugas intelijen epidemiologi untuk Divisi Penyakit Viral, mengatakan kepada komite bahwa tingkat miokarditis lebih rendah dengan interval yang diperpanjang antara dosis pertama dan kedua. Namun, manfaat menerima vaksin Pfizer atau Moderna masih terbukti, terlepas dari waktu antar suntikan, katanya.

“Manfaat dari dua vaksin mRNA jauh lebih besar daripada risiko mengembangkan miokarditis dibandingkan tanpa vaksin,” kata Oliver.

Pelajaran dari jadwal vaksin yang lebih panjang

Kanada memilih untuk menunda dosis kedua menjadi interval delapan minggu untuk memvaksinasi lebih banyak orang ketika pasokannya sedikit. Beberapa penelitian menemukan bahwa penundaan mengurangi risiko yang sudah jarang terjadi mengembangkan miokarditis atau perikarditis setelah vaksinasi, dan ada manfaat tambahan.

Matthew Tunis, Sekretaris Eksekutif Komite Penasihat Nasional Kanada tentang Imunisasiuntuk CNN.
Tunisia dan rekan dari Badan Kesehatan Masyarakat Kanada Disajikan Pernyataan mereka tentang jadwal dosis tertunda dikirim ke penasihat vaksin CDC pada awal Februari, ketika badan tersebut mempertimbangkan untuk memperpanjang interval antara dosis.
Dr Ralph Doerr, Asisten Profesor di Departemen Mikrobiologi di NYU Langone Health, Penulis bersama Studi efek dosis tertunda telah menemukan bahwa suntikan dapat ditunda lebih lama dan masih memberikan perlindungan yang kuat.

“Dengan dosis suntikan kedua, kami benar-benar mendapat respons kekebalan yang lebih baik, dan itu lebih baik dari segi kuantitas dan kualitas,” kata Dorr.

Penelitian juga menunjukkan bahwa penundaan dalam mendapatkan dosis kedua tidak akan membuat orang tidak terlindungi di antara suntikan.

“Ada semacam kemarahan di antara orang-orang pada awalnya yang bertanya-tanya apakah mereka akan mendapatkan perlindungan dengan penundaan itu. Apakah akan sebagus uji klinis?” Dia berkata Rebecca Payneseorang ahli imunologi Universitas Newcastle yang ikut menulis studi komprehensif tentang efek dosis tertunda di Inggris.

Dengan jadwal pemberian dosis yang lebih lama, tingkat antibodi sedikit berkurang antara dosis pertama dan kedua, tetapi sel T—yang meningkatkan perlindungan antibodi dan dapat membunuh sel yang terinfeksi—terpelihara dengan baik di antara dosis.

READ  Massachusetts melaporkan 657 kasus baru COVID-19, dan 5 kematian tambahan

Setelah dosis kedua pada jadwal yang lebih lama, tingkat antibodi melebihi yang ditetapkan dengan jadwal yang lebih pendek.

“Jadi kami dapat yakin bahwa orang-orang terlindungi selama periode yang lebih lama itu, dan kemudian kami menemukan bahwa sebenarnya, setelah dosis kedua dalam periode yang lebih lama itu, setelah vaksin kedua, apa yang kami lihat adalah antibodi bekerja jauh lebih baik, terutama ketika kami mengujinya terhadap Dua varian, termasuk delta,” kata Payne.

Studinya juga menemukan bahwa setelah dosis tertunda, proporsi sel T yang lebih tinggi adalah sel T helper, yang merupakan kunci memori kekebalan jangka panjang dengan jadwal pemberian dosis yang lebih lama.

“Itu berarti mereka mendapatkan respons kekebalan yang sedikit lebih baik,” kata Payne.

Yang terpenting, katanya, Studi telah menunjukkan Jadwal dosis pendek dan panjang menghasilkan perlindungan dunia nyata yang kuat.