SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vale mengumumkan dividen sebesar R$40,2 miliar per kinerja pada tahun 2021 – 16/09/2021

Vale Corporation mengumumkan pada Kamis (16) bahwa dewan direksinya setuju untuk membayarkan dividen sebesar 40,2 miliar riyal Brasil kepada para pemegang sahamnya, untuk mengantisipasi kinerja perusahaan selama tahun 2021.

Pada paruh pertama tahun ini, perusahaan memperoleh keuntungan sebesar R$70,6 miliar, yang diuntungkan dari reli yang melihat harga minyak mentah mencapai $200 ($1052 R$1.052 dengan kurs saat ini) per barel pada awal tahun, dalam menanggapi permintaan Cina yang tinggi.

Nilai yang dinyatakan oleh Vale sesuai dengan R$8,11 per saham. Ini adalah harga satuan tertinggi yang telah dibayar perusahaan dalam beberapa tahun terakhir – dan tertinggi kedua adalah R$3,42 per saham yang dibayarkan pada bulan Maret, sebagai bagian dari penghargaan untuk hasil tahun 2020.

Ketika Vale mengumumkan neraca kuartal kedua, ia memberi tahu pasar bahwa ia dapat mendistribusikan setidaknya R$27 miliar kepada pemegang sahamnya pada akhir tahun, tetapi jumlah perkiraannya jauh lebih tinggi dari yang diharapkan.

Pada konferensi dengan para analis setelah hasilnya diumumkan, pada bulan Juli, manajemen perusahaan membuka kemungkinan untuk mempercepat distribusi dividen untuk memenuhi strategi hutang baru dan menghindari kemungkinan pajak berganda atas laba setelah reformasi pajak yang sedang dibahas di Kongres.

Chief Financial Officer Vale, Luciano Siani, mengatakan pada saat itu bahwa manajemen sudah memiliki niat untuk membayar dividen yang luar biasa untuk memenuhi rencana untuk meningkatkan leverage, sebuah indikator yang menghubungkan ukuran utang untuk menghasilkan kas perusahaan.

Dengan demikian, sebagian dari kas harus dialokasikan untuk meningkatkan pengembalian kepada pemegang saham melalui pembagian dividen yang luar biasa dan melalui program pembelian kembali saham baru, yang meningkatkan nilai sekuritas yang tersedia di pasar.

READ  Facebook menghadapi penyelidikan bersama antara Inggris dan Komisi Eropa | Digital

Dalam dua tahun pasca tragedi Brumadinho (MG), Vale sudah mengumumkan dividen sebesar 34,2 miliar Rls.

Dividen ditangguhkan tak lama setelah tragedi yang menewaskan 272 orang dan kehancuran beruntun pada Januari 2019, tetapi telah dilanjutkan pada 2020, serta pembayaran bonus kepada para eksekutifnya.

Pada bulan Agustus, Vale dan BHP Biliton menjadi target permintaan dari Kementerian Umum Minas Gerais untuk menahan R$50,7 miliar, setara dengan kredit yang dicatatkan oleh Samarco, yang dikendalikan oleh kedua perusahaan, dalam proses pemulihan peradilan.

Dalam permohonannya, yang ditolak oleh pengadilan, kejaksaan agung menuduh perusahaan melakukan “manuver penipuan” untuk melindungi diri dari tanggung jawab atas kerusakan yang disebabkan oleh tragedi Mariana (MG), yang menewaskan 19 orang pada tahun 2015.

Nilai utang tersebut diperselisihkan antara para penambang dan kreditur Samarco lainnya, yang juga menuduh pengendali melakukan manuver yang akan mengurangi jumlah yang diperoleh kembali dari dana investasi pemegang obligasi perusahaan.