SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian Nightmare Omicron COVID memecahkan kode untuk sistem kekebalan kita

Varian Nightmare Omicron COVID memecahkan kode untuk sistem kekebalan kita

Anda mungkin tidak mengetahuinya dengan melihat-lihat semua wajah yang terbuka kedok itu, tetapi masih ada banyak dari mereka virus corona baru Luar negeri. Dan virus itu tampaknya bermutasi lebih cepat dari sebelumnya, terus berproduksi Varian dan sub-variabel menular.

Tren evolusi dengan SARS-CoV-2 mungkin tidak berarti bahwa pasti akan ada peningkatan infeksi, rawat inap, dan kematian yang signifikan. Setidaknya tidak di mana-mana atau untuk waktu yang lama.

Tetapi itu menggarisbawahi fakta yang tidak menyenangkan: bahwa meskipun pembatasan COVID dicabut di sebagian besar negara Ini tidak begitu Cina, Meskipun banyak orang telah bersemangat untuk melewati rasa sakit dan ketidakpastian selama dua tahun terakhir, pandemi ini masih jauh dari selesai. Virus belum selesai bermutasi.

Sub-variabel terbaru adalah yang paling portabel hingga saat ini. BA.4 dan BA.5, keduanya merupakan turunan dari varian Omicron, Ini pertama kali muncul di Afrika Selatan Bulan lalu. BA.2.12 dan BA.2.12.1 terkait Muncul untuk pertama kalinya di New York sekitar waktu yang sama.

BA.4 dan BA.5 adalah 10% lebih menular Dari pendahulunya langsung, BA.2 adalah format Omicron. BA.2.12 dan BA.2.12.1 adalah 25 persen lebih rentan. Yang juga memprihatinkan adalah bahwa BA.4, BA.5, BA.2.12 dan B.2.12.1 dengan cepat menjadi dominan di wilayah masing-masing setelah hanya dua bulan mendominasi BA.2. BA.2 bersaing untuk mendapatkan bagiannya dan menggantikan perusahaan induknya, BA.1, beberapa bulan setelah BA.1 mengambil alih.

Dengan kata lain, sub-variabel baru yang besar tampaknya datang kepada kita lebih cepat dan lebih cepat. Dalam hal ini, virus mungkin terlihat seperti memenangkan permainan keberuntungan genetik. Dihadapkan dengan penghalang antibodi semi-permeabel dari vaksin dan infeksi sebelumnya, patogen menjadi lebih mudah menular.

READ  Ahli Diet Mengatakan Cookie Terburuk Untuk Lemak Perut - Makan Ini Bukan

Edwin Michael, seorang ahli epidemiologi di Pusat Penelitian Penyakit Menular Universitas Florida Selatan di Kesehatan Global, mengatakan kepada The Daily Beast bahwa stres kekebalan akan “meningkatkan tingkat di mana varian tersebut lebih tepat dipilih dan yang sudah beredar dalam populasi.” “Ini akan menghasilkan kaskade varian baru yang muncul dan menyebar di populasi inang lebih sering.”

Tetapi rangkaian variabel ini adalah satu harga yang harus kita bayar untuk kekebalan kita yang diperluas di tingkat populasi. Anda tidak dapat memiliki yang terakhir tanpa mendapatkan beberapa dari yang pertama. Jadi, sementara COVID mungkin tampak sebagai pemenang, pada kenyataannya kemenangan genetiknya mungkin cepat berlalu.

Nima Moshiri, ahli genetika di University of California, San Diego, mendesak The Daily Beast tahun lalu untuk menganggap setiap infeksi COVID sebagai pemain mesin slot. Moshiri menjelaskan bahwa setiap infeksi individu cenderung menyebabkan dua lonjakan setiap dua minggu. Dengan kata lain, virus mendapat dua intensitas pengungkit dua kali sebulan, berharap untuk hadiah genetik yang memberinya beberapa keuntungan baru dibandingkan virus lain — dan cara baru untuk menginfeksi inangnya.

“Bagaimana jika kita memiliki 50 juta orang yang menarik tuas mesin slot pada saat yang bersamaan?” tanya Moshiri. “Kami mengharapkan setidaknya satu orang untuk memenangkan jackpot dengan sangat cepat. Sekarang, ganti mesin slot dengan ‘mutasi SARS-CoV-2 yang bermakna secara klinis’, dan itulah situasi yang kami hadapi.”

Untuk melengkapi metafora, tambahkan rasa urgensi yang tinggi dari pihak virus ketika kekebalan tampak lebih tinggi di sekitarnya. Merasakan ancaman di sekitarnya, virus corona baru memainkan lubang dengan tekad yang lebih gelap dari sebelumnya.

Seorang pria menyesuaikan tenda pengujian COVID di Times Square pada 27 April.

Spencer Platt/Getty Images

sepanjang Gelombang virus dan kehancuran Dalam 30 bulan terakhir, ada tidak kurang dari beberapa juta kasus virus corona. Selama lonjakan terburuk pada awal 2021 dan awal 2022, ada puluhan juta infeksi bersamaan. Mengingat tingginya tingkat mutasi SARS-CoV-2, tidak mengherankan jika virus tersebut telah menghasilkan serangkaian varian baru yang penting – ‘garis keturunan’ menjadi istilah ilmiah.

Ada Delta, jenis paling ganas yang menyebabkan gelombang infeksi terburuk pada tahun 2021 sementara sebagian besar dunia baru mulai memiliki akses ke perawatan dan vaksin yang efektif. Pada akhir 2022, para ilmuwan di Botswana dan Afrika Selatan menemukan kasus pertama dari galur baru, Omicron.

Mutasi di sepanjang protein lonjakan, yang merupakan bagian dari virus yang membantunya menangkap dan menginfeksi sel kita, membuat omicron lebih menular daripada delta. Pada hari terburuk gelombang Omicron pada 19 Januari, para pejabat menghitung setidaknya 4 juta infeksi baru hanya dalam 24 jam. Ini empat kali lebih banyak dari jumlah kasus yang dihitung pada hari-hari terburuk gelombang delta berturut-turut pada Januari dan April 2021.

Penyerapan vaksin global yang kuat, dikombinasikan dengan antibodi persisten pada puluhan juta orang karena infeksi sebelumnya, mengurangi hasil terburuk Omicron. Ketika Omicron pertama kali muncul, sekitar setengah dari 8 miliar orang di dunia menerima setidaknya satu dosis vaksin. Saat ini, lebih dari dua pertiga dari mereka menjadi sasaran setidaknya penusukan sebagian.

Tambahkan antibodi alami dari ratusan juta infeksi sebelumnya, dan dinding kekebalan ras manusia akan terlihat mengesankan. Infeksi tembus adalah umum, tetapi semua antibodi ini sangat bagus untuk mencegah virus menyebabkan penyakit serius yang dapat berakhir dengan kematian.

Jadi kasus meroket dengan Omicron menjadi dominan, tetapi kematian tidak. Pada hari paling mematikan dari letusan Omicron pada 9 Februari, 13.000 orang meninggal secara global – 5.000 lebih sedikit dari mereka yang meninggal pada hari terburuk delta pada 20 Januari 2021.

Lebih banyak kasus tetapi lebih sedikit kematian, sebuah fenomena yang oleh para ahli epidemiologi disebut “decoupling”, telah mendefinisikan evolusi COVID saat kita tersandung melalui tahun ketiga pandemi. Ada tanda-tanda bahwa kelas mungkin menjadi lebih ekstrim. Bagaimanapun, kekebalan yang mengarah pada perpisahan juga Ini merangsang virus untuk bermutasi lebih cepat menjadi strain yang lebih menular.

Mutasi dirangsang oleh kekebalan, yang dapat meningkatkan kekebalan dengan menyebarkan antibodi dari infeksi ringan. Ini adalah putaran umpan balik positif yang dipercepat yang produknya adalah antibodi dan galur virus.

Kesenjangan yang semakin besar antara infeksi dan kematian sebenarnya bisa menjadi skenario kasus terbaik, dengan virus corona baru secara ajaib absen dari “kepunahan sendiri” dengan jatuh ke sudut genetik. Banyak ahli sangat percaya bahwa jalan buntu evolusioner adalah angan-angan ketika datang ke virus pernapasan. “Saya pikir kepunahan diri sama sekali tidak mungkin,” Jesse Bloom, seorang penyelidik di Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson di negara bagian Washington, mengatakan kepada The Daily Beast.

Berita buruknya adalah kita mungkin perlu belajar menangani varian dan subvarian SARS-CoV-2 yang lebih menular yang muncul semakin cepat. Kabar baiknya adalah kita tahu caranya untuk kembar. BA.4, BA.5, BA.2.12, dan BA.2.12.1 memiliki beberapa kemampuan untuk menghindari antibodi alami yang diinduksi vaksin — “kekebalan keluar”, sebagaimana para ahli menyebutnya.

Seorang pelancong di Bandara Internasional Los Angeles mengenakan penutup wajah pada 18 April setelah seorang hakim federal di Florida membatalkan mandat untuk masker nasional yang menutupi pesawat dan transportasi umum lainnya.

MediaNews Group / Long Beach Press-Telegram via Getty

Beberapa pelarian kekebalan tidak berarti pelarian kekebalan sepenuhnya. Antibodi dan vaksin alami masih bekerja. Mereka adalah penyebab memisahkan kasus dan kematian dari strain Omicron utama. Mereka adalah alasan mengapa Anda mungkin terpisah dari keturunan Omicron kecil yang buruk juga. “Mutasi tampaknya tidak patogen seperti delta,” Stephanie James, kepala laboratorium pengujian COVID di Universitas Regis di Colorado, mengatakan kepada The Daily Beast.

Semua ini berarti, berharap untuk mendengar banyak tentang breed dan subspesies baru dalam beberapa bulan mendatang saat mereka muncul dan menjadi dominan dengan kecepatan tinggi. Jangan heran jika Anda tertular salah satunya, bahkan jika Anda telah divaksinasi dan dikuatkan dan bahkan mungkin memiliki antibodi dari infeksi sebelumnya.

Tapi jangan panik. Ikuti terus vaksinasi Anda dan Anda mungkin akan baik-baik saja.

Kecuali, tentu saja, evolusi SARS-CoV-2 berubah menjadi berbahaya. Pelarian kekebalan sangat sederhana dengan semua garis keturunan utama dan sub-garis keturunan yang telah kita lihat selama dua tahun terakhir. Ini tidak berarti bahwa virus tidak dapat berevolusi untuk mencapai pelepasan kekebalan yang signifikan. Jika mutasi seperti permainan nurse slot dan jackpot adalah varian baru, alternatif yang dapat menembus antibodi kita adalah jackpot.

Jika virus pernah menang yang mana Berjudi, semuanya berubah.