SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Venezuela Klaim Telah Bongkar “Kereta Aragua” – DW – 23/09/2023

Venezuela Klaim Telah Bongkar “Kereta Aragua” – DW – 23/09/2023

Menteri Dalam Negeri dan Kehakiman VenezuelaRemigio Ceballos membenarkan pada hari ini, Sabtu (23/9/2023), bahwa otoritas negara tersebut “membongkar tuntas” organisasi kriminal transnasional “Trin de Aragua” berkat penangkapan 88 anggotanya, setelah intervensi pemerintah dalam kasus tersebut. Penjara Tocorón, terletak di negara bagian Aragua (utara), tempat band ini dibentuk.

“Kami memiliki kendali penuh atas penjara ini, atas pusat penjara ini, dan sebagai tambahan, kami telah sepenuhnya membongkar bekas kereta api Aragua yang memproklamirkan diri sendiri. Kami memiliki 88 orang yang ditahan saat ini, dan kami memberikan data tentang tindak pidana yang sangat penting. penting, semua anggota kelompok yang mengungsi Tentang mereka yang memimpinnya.”

Rabu lalu, lebih dari 11.000 tentara dan polisi menduduki penjara Tocoron, yang menjadi pusat operasi geng tersebut. Setelah Ceballos, buldoser menghancurkan bangunan di halaman penjara yang sekarang telah dikosongkan, tempat senjata militer seperti peluncur roket, senapan dan granat disita. Namun, pemimpin geng tersebut berhasil melarikan diri dan tidak diketahui keberadaannya.

Apakah mereka meninggalkan negara itu?

Ceballos menekankan bahwa organisasi kriminal memiliki tentakelnya sendiri Itu menyebar ke Chili, PeruBolivia dan Kolombia, dia berkomitmen untuk “melakukan kejahatan keji”, termasuk penculikan, perdagangan narkoba, perdagangan manusia, pembunuhan, pembunuhan dan pemerasan. Dia menekankan bahwa penyelidikan dan operasi “pencarian” terus menangkap semua orang yang terkait dengan kelompok ini, “bahkan di tingkat internasional, jika ada elemen yang melarikan diri atau melarikan diri.”

“Kami berupaya memperkuat koordinasi dan komunikasi diplomatik, berdasarkan instruksi khusus dari presiden kami,” katanya.Nicolas Madurokata Ceballos, yang menyatakan bahwa Venezuela berada dalam “posisi geopolitik yang memungkinkannya bekerja sama dan berkontribusi pada badan keamanan warga negara” di negara-negara tetangga dan negara-negara lain, yang dengannya mereka berada dalam “kontak permanen.”

READ  Sekali lagi, Gaza telah menjadi tempat pembunuhan setelah serangan Israel terhadap militan Palestina

Namun, Observatorium Penjara Venezuela, sebuah LSM, melaporkan pada hari Jumat bahwa para pemimpin kelompok kriminal tersebut telah melarikan diri ke luar negeri sebelum penjara tersebut ditempati. Organisasi tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan, “(Nahanan) yang paling kejam telah bernegosiasi (dengan pihak berwenang) untuk mengevakuasi fasilitas tersebut dan beremigrasi dari negara tersebut seminggu yang lalu.”

DZC (EFE, AFP)