SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Venezuela mengusir Kantor Hak Asasi Manusia PBB dari negaranya.

Venezuela mengusir Kantor Hak Asasi Manusia PBB dari negaranya.

(CNN dalam bahasa Spanyol) — Menteri Luar Negeri Venezuela Ivan Gil mengumumkan pada hari Kamis bahwa pemerintahan Nicolas Maduro telah memutuskan untuk menangguhkan kegiatan Kantor Penasihat Teknis Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB di Venezuela dan memberi karyawan waktu 72 jam untuk bekerja. Orang yang ditugaskan padanya meninggalkan negara itu.

Gill menambahkan, pemerintah akan melakukan peninjauan menyeluruh terhadap ketentuan kerja sama teknis yang dituangkan dalam surat kesepahaman yang ditandatangani dengan lembaga tersebut dalam waktu 30 hari ke depan.

“Kantor ini telah menyimpang dari mandatnya,” kata menteri luar negeri tersebut, seraya mencatat bahwa organisasi tersebut memiliki “peran yang tidak pantas” dan “menjadi platform bagi suara-suara oposisi paling ekstrem di negara ini.”

Pemerintah menambahkan dalam sebuah pernyataan bahwa tindakan ini masih berlaku sampai mereka mengoreksi di hadapan masyarakat internasional apa yang digambarkan sebagai posisi mereka yang “kolonial, kasar, dan bertentangan dengan Piagam PBB”.

Menteri Luar Negeri Venezuela Ivan Gil berbicara dalam konferensi pers menanggapi pernyataan Pelapor Khusus PBB tentang hak atas pangan Michael Fakhri sebelumnya, di markas besar Kementerian Luar Negeri di Caracas, pada 15 Februari 2024. (Foto: Federico Parra/AFP via Getty Gambar-gambar)

Menteri Luar Negeri Venezuela Ivan Gil berbicara dalam konferensi pers menanggapi pernyataan Pelapor Khusus PBB tentang hak atas pangan sebelumnya, Michael Fakhri, di markas besar Kementerian Luar Negeri di Caracas, pada 15 Februari 2024. (Foto: Federico Parra/AFP melalui Foto) Getty)

CNN telah menghubungi Kantor Koordinator Residen PBB di Venezuela untuk mengetahui reaksi mereka terhadap pengumuman ini, namun kami belum menerima tanggapan.

Serikat Pekerja Pers Nasional di Venezuela mengecam keputusan pemerintah tersebut. Dia mencatat di akun X-nya, sebelumnya Twitter, bahwa “misi PBB telah berada di negara tersebut sejak tahun 2019, dan kepergiannya meningkatkan kurangnya perlindungan bagi korban pelanggaran hak asasi manusia dan mengurangi kepatuhan.”

PBB menuduh pemerintah Venezuela menggunakan program anti-kelaparan sebagai “sumbangan amal” yang tunduk pada “favoritisme politik.”

Pengumuman pemerintah Maduro muncul setelah Pelapor Khusus PBB tentang hak atas pangan, Michael Fakhri, mengatakan pada hari Rabu, setelah kunjungan ke negara tersebut, bahwa menurut pengamatan awal, delapan dari setiap 10 warga Venezuela hidup dalam kemiskinan (82%) , dan lebih dari setengahnya menderita kemiskinan Ekstrem (53%).

Pemilu yang matang

Presiden Venezuela Nicolas Maduro di Istana Kepresidenan Miraflores, di Caracas, pada 18 November 2023. Kredit: Pedro Rances Mattey/AFP/Getty Images

Fakhri mencatat dalam laporannya bahwa sanksi yang dikenakan terhadap negara Amerika Selatan merupakan salah satu faktor yang menyebabkan situasi ini terjadi, namun ia juga menekankan bahwa program pemerintah Venezuela untuk mengatasi kelaparan, seperti komite pasokan dan produksi lokal, adalah sebuah mekanisme yang melaluinya pangan disalurkan. diberikan dengan harga murah, dan telah menjadi “sumbangan amal” dan “rentan terhadap patronase politik.” Pelapor menyimpulkan bahwa langkah-langkah ini tidak menyelesaikan penyebab mendasar dari “kelaparan dan kekurangan gizi” yang melanda negara ini.

READ  Amerika Serikat telah mendukung proposal Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukan penyelidikan baru tentang asal usul virus Corona di China

Fakhri menjelaskan, tingginya tingkat inflasi di Venezuela – yang ditutup pada angka 193% per tahun pada tahun lalu – melemahkan daya beli masyarakat dan meningkatkan risiko menderita kerawanan pangan.

Dia menambahkan bahwa untuk menghadapi situasi ini, beberapa warga menggunakan “mekanisme negatif” seperti mengurangi porsi makan, melewatkan waktu makan di siang hari, atau membeli makanan yang tidak memiliki nilai gizi.

Fakhri, yang tiba di Venezuela pada tanggal 31 Januari untuk melakukan penyelidikan, mengatakan bahwa beberapa “perempuan terpaksa menukar seks dengan makanan,” sebuah situasi yang menurutnya telah dilaporkan oleh beberapa organisasi dan rencananya akan ia sertakan dalam laporannya. Laporan kesimpulan, yang akan diserahkan ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada bulan Maret.