SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Verstappen menempati posisi pertama sebagai bintang Alonso

Hujan sepanjang hari di Montreal menyebabkan kualifikasi dalam kondisi lembab mirip dengan FP3 sebelumnya pada Sabtu sore yang dipimpin oleh Alonso.

Pembalap Alpine Sainz terkejut dengan naik ke posisi kedua dengan lintasan terakhir yang ditetapkan pada kuarter ketiga, semua pembalap mengisi bahan bakar untuk berlari sepanjang sesi untuk mendapatkan keuntungan dari pengeringan lintasan dan ban berjalan dalam rentang kerja yang optimal.

Verstappen tidak tersentuh, memimpin dari pintu keluar di Q3 dan mengerjakan standar pole hingga 1m21.299s.

Sainz sepertinya bisa mendekati Verstappen setelah masuk ke sektor pertama tercepat di lap terakhir, tapi saat dia bertahan di kompetisi meski kalah sedikit di sektor tengah, slip besar keluar dari tikungan terakhir berarti dia cukup membuang waktu. waktu untuk Alonso. Dia maju pada rekan Spanyol-nya setelah beberapa saat.

Lewis Hamilton berada di urutan keempat untuk Mercedes, yang membagi strateginya di akhir kuarter ketiga dengan memasang soft-maters pada mobil George Russell, keputusan yang menjadi bumerang ketika pembalap Inggris itu meluncur ke tikungan pembuka pada lap pertamanya di tempat.

Russell turun dari posisi terdepan ke posisi kedelapan pada akhir kuarter ketiga, dengan duo Haas Kevin Magnussen dan Mick Schumacher mendorong pembalap Inggris itu turun dengan mengambil tempat kelima dan keenam.

Kemudian datang Esteban Ocon, sementara Daniel Ricciardo dan Chu Guanyu menempati sepuluh besar.

Zhou adalah salah satu dari banyak pembalap yang menghadapi investigasi pasca-sesi karena mengemudikan mereka melalui banyak momen di luar trek selama kualifikasi atau mencoba menemukan ruang dalam lalu lintas selama segmen sebelumnya.

Q2 dimulai dengan pembalap terbagi atas tetap dalam kondisi basah penuh yang digunakan sepanjang kuarter pertama atau beralih ke Intermediate, dengan Alonso menggunakan kompon ini di jalan di awal segmen, sebelum Sergio Perez memicu bendera merah di trotoar di Tikungan 3/4 chicane. .

READ  Kekeringan berakhir: Blues mengalahkan Tentara Salib di Christchurch untuk pertama kalinya sejak 2004

Pembalap Red Bull juga berada di pertigaan, tapi dia mengunci kanan depan dan setelah meraih rem depan lainnya dia meluncur melintasi rumput dan dengan cepat naik ke trotoar.

Meskipun mobilnya tidak tampak rusak secara signifikan, Perez membutuhkan waktu lama untuk mundur dan ketika dia melakukannya, dia tidak dapat bergerak mundur karena hidungnya terkubur di dalam baffle, jadi dia diperintahkan untuk menghentikan mesinnya, dengan baffle pada saat itu perlu Mengatur Ulang setelah mobilnya terdorong menjauh tanpa sayap depannya.

Ketika saya memulai kembali sesi setelah penundaan 12 menit, semua pengemudi yang tersisa menuju lagi di persimpangan, dengan garis kering mulai muncul.

Leclerc tidak mau repot-repot bergabung dengan mereka karena dengan mencapai Q2, ia dapat memulai sebelum Yuki Tsunoda di belakang grid berkat penalti grid-perubahan mesin, tetapi Lando Norris juga tidak tampil di awal sisa. sembilan menit Q2.

Norris melaporkan masalah mesin sebelum bendera merah membatasinya di garasi McLaren sampai hanya tersisa dua menit ketika tim mencoba menemukan dan memperbaiki masalah, dan meskipun dia keluar untuk satu putaran, dia dengan cepat diperintahkan untuk melakukannya. Lubang lagi setelah berkeliling beberapa detik dari kecepatan.

Dengan tidak menetapkan waktu setelah bendera merah, putaran bankir Norris sejak awal kuarter kedua membuatnya berada di urutan ke-14 di belakang waktu terbaik Perez sebelum dia keluar, dengan Leclerc tidak berpartisipasi di bagian mana pun di segmen menengah dan dengan demikian keluar dari urutan ke-15. Dari net drop sebelum balapan.

Dengan tiga mobil bermasalah atau tidak di trek, hanya dua pembalap yang berisiko didiskualifikasi dan ketika Hamilton melompat di lap terakhir, tekanan ada pada Alex Albon, Valtteri Bottas dan Ocon.

READ  Bintang ski Views menyesalkan kurangnya kemeriahan skating di tuan rumah Olimpiade China

Dua yang pertama disebut menjadi yang terbaik dengan Bottas di depan, tetapi peningkatan Ocon dengan lap terakhir Q2, yang diungguli Verstappen, menggulingkan pembalap Finlandia itu.

Seperti di Q3 dan Q2, semua pembalap pada umumnya berlari sepanjang segmen pembukaan seiring waktu meningkat sekitar enam detik saat mereka meniup air menjauh dari garis balapan, selain genangan air besar di puncak dua tikungan pertama dan pintu keluar dengan jepit rambut. terlambat dari lap, dengan Verstappen finis di atas.

Pierre Gasly tersingkir di urutan ke-16, dengan AlphaTauri melaporkan bahwa dia mengalami masalah rem pada roda depan kiri ini, yang mungkin berkontribusi pada penghentiannya di akhir Q1 melalui tikungan 9/10.

Gasly hanya keluar sebentar dari lintasan tetapi dengan tidak berada di sebelah kiri penghalang di replay tepat sebelum lintasan pendek dan turun ke tikungan tajam, dia tidak mengikuti instruksi direktur balapan dan oleh karena itu akan menghadapi penyelidikan setelah sesi. .

Sebastian Vettel frustrasi dengan eliminasi ke-17 setelah finis ketiga dalam sesi FP3 basah yang sama sebelumnya pada Sabtu sore, dengan tempat ke-18 Lance Stroll mengarah ke kualifikasi yang menyedihkan bagi Aston Martin.

Pahlawan tuan rumah lainnya, pebalap Williams Nicholas Latifi, keluar di urutan ke-19, di depan Tsunoda, yang mengayunkan beberapa menit sebelum akhir kuarter pertama mengetahui bahwa dia akan memulai di barisan belakang.