SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Video dramatis menunjukkan buaya menyerang pelatih sebelum penonton melompat untuk menyelamatkannya

Seorang karyawan pusat reptil Utah menyerang buaya selama presentasi setelah dia terjebak di dalamnya, sebelum penonton yang bertindak cepat dapat melompat dan membantu membebaskannya dari rahangnya. Adegan dramatis ini, yang direkam dalam video, muncul saat perayaan ulang tahun anak berusia 5 tahun di afiliasi CBS KTV. Laporan.

Video diambil oleh tamu Scales & Tails di Salt Lake City menunjukkan seorang pawang tak dikenal di Utah yang menggigit tangannya dan menariknya ke dalam air saat berbicara tentang buaya pada hari Sabtu dengan beberapa orang dewasa dan anak-anak.

Pemilik perusahaan, Shane Richins, mengatakan dalam sebuah wawancara hari Senin bahwa ulat akan membuka kandang seperti biasa untuk memberi makan ulat setinggi 8 kaki “Darth Gator”, tetapi kali ini reptil itu “sedikit lebih banyak.”

Richins mengatakan kepada QTV bahwa ketika tangan pawang berada di pintu gerbang, dia tahu dia harus masuk ke air bersamanya. Ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan Cader tidak merobek tangannya

Pusat tersebut umumnya memiliki kebijakan ketat bahwa ketika karyawan bekerja dengan buaya, pawang kedua harus berada di dekatnya. Namun dalam beberapa tahun terakhir belum dilaksanakan jika pekerja tidak berencana memasukkan amplop, katanya.

“Kami tetap tegaskan setiap kali ada kader yang masuk, tapi tentunya ke depan, kami pasti akan tegaskan jika ada kontak dengan kader karena alasan itu,” kata Richins.

Setelah menarik pawang ke kandangnya, buaya itu mulai meliuk-liuk dan dia berjuang untuk keluar, mengatupkan rahangnya.

Salah satu tamu, yang kemudian diidentifikasi sebagai Tony Weissman, berkata, “Kami dalam masalah di sini!” Sebelum melompat ke air dan memanjat di atas reptil.

Pemirsa lain membawa anak-anak itu pergi saat mereka menangis, seperti yang ditunjukkan dalam video.

Wiseman mengikat buaya, dan pawang diam-diam memberinya dan pria lain, Todd Christopher, instruksi tentang cara melarikan diri dari kolam. Wiseman berada di atas reptil sampai wanita itu bebas.

“Dia sangat profesional dan terlatih. Saya tahu apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti itu. Saya senang dia ada di sana,” kata Wiseman. Kepada KUTV.

Wiseman mengatakan dia tidak tahu bagaimana mereka akan keluar dari situasi yang mengerikan.

“Saya berharap polisi akan datang dan menembaknya,” katanya kepada stasiun televisi tersebut.

Istri Christopher, yang memiliki latar belakang keperawatan, kemudian mulai memberikan pertolongan pertama sebelum tim darurat tiba.

Richins mengatakan pawang menjalani operasi dan minum antibiotik. West Valley City Business mengatakan hari Minggu dia “baik dan pulih”. Menurut situs webnya, Scales & Tails Utah adalah kegiatan yang dijalankan keluarga yang memberikan presentasi pendidikan tentang reptil, burung, laba-laba, dan kalajengking.

Ini memuji penonton yang bergegas membantu pawang.

“Orang-orang ini, seperti kebanyakan dari kita, bisa saja tetap berada di zona aman, tetapi malah melompat ke situasi kehendak bebas mereka sendiri dan membantu melindungi buaya itu,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. “Bantuan mereka, dikombinasikan dengan pelatihan staf kami, mungkin menyelamatkan nyawa dan anggota tubuhnya.”

Kami ingin mengirimkan teriakan besar kepada Tony Wiseman dan Todd & Amy Christopher! Kami ingin berterima kasih kepada mereka atas kepahlawanan mereka ….

Diposting oleh Sisik dan ekor Utah Pada Minggu, 15 Agustus 2021

QTV, seorang pawang tak dikenal, merilis pernyataan melalui Utah dengan sisik dan ekor: “Saya cukup beruntung untuk mendarat di sebuah rumah sakit di Utah bekerja sebagai ahli bedah ortopedi terbaik. Datang dengan solusi yang akan meningkatkan dan menggunakan tangan saya sepenuhnya . Saya tidak bisa menjelaskan ukurannya.”

READ  Indonesia dan Singapura sedang mendiskusikan cara untuk membahas kerja sama