SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

video. Orang Meksiko itu dipukuli secara brutal di Bronx; dalam kondisi kritis

adalah orang meksiko dipukuli secara brutal Dia dalam kondisi kritis di sebuah rumah sakit di New York.

Peristiwa itu terjadi Jumat lalu di Bronx, ketika Yesus CurtisDia, 52, baru saja meninggalkan sebuah restoran, dan seorang pria, tanpa provokasi apa pun dari orang Meksiko itu, meninju kepalanya, meninggalkannya dengan patah tulang tengkorak dan cedera lainnya.

Sebuah klip video dari kamera keamanan menangkap momen tersebut dan memungkinkan untuk mengidentifikasi penyerang, Boy Van Vo, 55 tahun. Pria itu ditangkap dan didakwa dengan percobaan pembunuhan, tetapi tuduhannya kemudian dikurangi menjadi tuduhan penyerangan dan pelecehan yang tidak terlalu serius, yang memungkinkan dia dibebaskan Kamis tanpa perlu jaminan, CBS melaporkan.

Dihadapkan dengan kemarahan atas pembebasan tersebut, Gubernur New York Cathy Hochhol mengambil tindakan: Dia memerintahkan Departemen Pemasyarakatan untuk memeriksa kasus tersebut, yang mengarah pada kesimpulan bahwa Foe telah melanggar gedung untuk kebebasannya dan pihak berwenang mengembalikannya ke tahanan.

Kantor Kejaksaan Distrik Bronx County mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa mereka terus menyelidiki serangan untuk menentukan “apakah tuduhan” diajukan terhadap penyerang, mendapatkan “bukti tambahan, meninjau video, berbicara dengan saksi, menganalisis catatan medis dan memberikan layanan untuk ” korban kejahatan“.

“Tuhan maafkan dia, karena saya tidak,” kata Veronica Curtis, adik perempuan korban, kepada Daily News. “Pria ini telah menyebabkan begitu banyak kerugian bagi saya dan keluarga kami,” tambahnya.

Keluarga itu khawatir pada hari Jumat ketika Yesus tidak pulang. Mereka mulai mencarinya dan Ditemukan dalam keadaan koma di rumah sakit.

Baca juga: Ibu memotong alat kelamin pacarnya yang mencoba memperkosa putrinya

Veronica bersikeras, “Orang seperti itu tidak boleh berada di jalanan.” “Saya merasa tidak berdaya, marah dan sedih karena orang ini tidak tahu kerusakan yang dia lakukan pada seluruh keluarga.”

READ  Seorang pria meninggal di India karena headphone Bluetooth-nya meledak

Menurut outlet tersebut, Van Vo tinggal di tempat penampungan bernama HELP USA, empat blok dari restoran tempat Yesus diserang, dan bekerja sebagai penjaga keamanan. Pihak berwenang menunjukkan bahwa dia dipenjara antara tahun 1995 dan 2001, dan menjalani hukuman penjara kekerasan seksual untuk seorang remaja.

Yesus adalah salah satu dari tujuh bersaudara. Dia tinggal bersama ibu dan saudara-saudaranya dan bekerja di dapur restoran Fuego Tipico yang dia tinggalkan ketika dia diserang. Keluarganya mengatakan dia adalah seorang arsitek di Meksiko, tetapi datang ke New York 28 tahun yang lalu.

Orang Meksiko di lingkungan itu terkenal karena telah menciptakan kelompok budaya nirlaba dengan saudaranya, di mana tarian rakyat Meksiko diajarkan.

Baca juga: Selamat tinggal Starbucks… Hello Stars Coffee: Rusia meluncurkan rantai kafe

Polisi mengatakan tidak ada interaksi antara orang Meksiko dan Van Vo sebelum dia menyerangnya, dan tidak ada indikasi bahwa mereka saling mengenal.

Juan Cortes, saudara Yesus, mengatakan dia melihat penyerang di lingkungan itu di beberapa titik, tetapi mereka tidak berbicara sepatah kata pun dengannya.

“Saya tidak mengenali saudara laki-laki saya. Kepalanya sebesar itu. Dokter mengatakan mereka tidak tahu apakah saudara laki-laki saya dapat pulih. Itu bisa memakan waktu berhari-hari, berminggu-minggu, atau berbulan-bulan.”

Berlangganan di sini Untuk menerima langsung di email Anda buletin kami tentang berita hari ini, opini, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.

var / rcr