SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vietnam dapat menjadi pemimpin dalam transisi ke energi bersih: utusan iklim AS

Vietnam dapat menjadi pemimpin dalam transisi ke energi bersih: utusan iklim AS

“Gas rumah kaca membunuh 10 juta orang per tahun di seluruh dunia dan kita seharusnya tidak mau menerima itu,” katanya kepada wartawan di Kota Ho Chi Minh pada hari Jumat di akhir kunjungan empat hari ke Vietnam.

Efek dari gas rumah kaca termasuk badai, banjir, penggurunan dan polusi udara.

“Tidak ada satu negara pun yang bisa menyelesaikan masalah ini sendiri, kita harus menyatukan semua negara. Vietnam bisa menjadi salah satu pemimpin yang bisa memberi contoh bagaimana kita melakukan transisi ke basis energi yang tidak membakar batu bara.”

Pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) 2021 di Skotlandia November lalu, Vietnam telah berjanji untuk menargetkan emisi nol bersih pada tahun 2050.

Emisi nol bersih berarti jumlah karbon dioksida yang dikeluarkan dari atmosfer sama dengan jumlah yang dipancarkan atau lebih.

Perdana Menteri Pham Minh Chinh mengatakan Vietnam akan secara aktif mengembangkan energi berkelanjutan dan berupaya mengurangi tenaga berbahan bakar batu bara dalam pesan video ke Forum Internasional Pekan Energi Rusia Oktober lalu.

Negara ini akan mendiversifikasi sumber energinya, dengan fokus pada energi bersih dan terbarukan dari angin, matahari, biomassa, dan limbah, dan meningkatkan pangsa energi bersih menjadi setidaknya 20 persen pada tahun 2030 dan 30 persen pada tahun 2045, katanya.

Untuk mencapai tujuan bersih-nol, Vietnam harus beralih dari batu bara dan mengubah apa yang telah dilakukan negara itu untuk menyediakan listrik karena ada alternatif lain yang dapat digunakan untuk energi, kata Kerry.

“Kami percaya ada kemungkinan untuk transisi besar di sini [Vietnam] yang akan menciptakan lapangan kerja [in the field of clean energy].

READ  Vietnam akan mempercepat pengembangan sains dan teknologi pada 2021-30

“Vietnam memiliki angin yang kencang, matahari yang luar biasa, dan tenaga air. Campuran itu dapat membantu Vietnam memiliki basis energi bersih yang hebat.”

Provinsi Binh Thuan dan Ninh Thuan di pantai selatan-tengah dapat menyediakan tenaga surya, katanya.

Utusan khusus presiden AS untuk iklim, John Kerry, di Kota Ho Chi Minh, 25 Februari 2022. Foto oleh VnExpress/Minh Nga

Vietnam perlu menerapkan aturan dan regulasi yang membantu mendapatkan investasi yang dibutuhkan untuk mewujudkannya karena “tantangan terbesar sekarang adalah melakukannya dengan cukup cepat.

“Ilmu pengetahuan memberi tahu kita dalam matematika dan fisika sederhana bahwa dunia harus mengurangi emisi hingga 45 persen antara sekarang dan 2030. Jika kita tidak melakukan cukup antara 2020 dan 2030, lupakan 2050. Itu tidak akan dapat dicapai kecuali Anda melakukan apa yang Anda lakukan.” harus dilakukan sekarang.”

Pada COP26, Vietnam termasuk di antara 190 negara dan organisasi yang berjanji untuk menghentikan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara dan berhenti membangun pembangkit baru.

Sebelum melakukan perjalanan ke HCMC, Kerry telah bertemu dengan Presiden Nguyen Xuan Phuc dan berjanji bahwa AS siap membantu Vietnam dalam meninjau dan menyesuaikan strategi dan perencanaannya untuk mencapai tujuan emisi nol bersih.