SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah campak yang nyata di Distrik Kepolisian Chicago

Wabah campak yang nyata di Distrik Kepolisian Chicago

Chicago (CBS) – Pada Minggu pagi, ketika polisi memberi pengarahan kepada media tentang penembakan massal yang terjadi pada malam hari, kamera CBS 2 menangkap pemberitahuan di luar kantor polisi ke-25, beberapa di antaranya mengkhawatirkan. Dia memberi tahu masyarakat setempat tentang wabah campak di dalam stasiun, dan menambahkan bahwa mereka yang memasuki gedung membahayakan diri mereka sendiri.

Pemberitahuan tersebut menyatakan, “Fasilitas ini telah terkontaminasi oleh wabah campak. Dengan masuk, Anda setuju untuk menerima risiko ini.”

Minggu malam, kota menanggapi, memberi tahu CBS 2 bahwa mereka tidak menganggap ini sebagai krisis kesehatan masyarakat.

Ketika CBS 2 mulai mengajukan pertanyaan tentang situasi tersebut, pemberitahuan ini segera dihapus. Kota itu mengatakan Minggu malam bahwa wabah campak tidak mungkin terjadi tetapi bersikeras mereka memantau situasinya.

Kota mengeluarkan pernyataan berikut:

Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago (CDPH) terus berkonsultasi dengan Cook County dan mitra kesehatan masyarakat mengenai kesehatan para pendatang baru, dan sementara tindakan pencegahan diambil pagi ini karena sangat hati-hati, campak tidak mungkin terjadi saat ini. Operasi normal Kantor Polisi # 25 telah dilanjutkan. Penting untuk dicatat bahwa karena cakupan vaksinasi yang tinggi, penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin seperti campak, gondok, rubella, polio, dan varicella (cacar air) jarang terjadi di Amerika Serikat dan sebagian besar penduduk Chicago dilindungi oleh imunisasi rutin anak-anak atau dalam beberapa kasus melalui infeksi masa kanak-kanak. Meskipun ini adalah situasi yang sulit, kami tidak menganggapnya sebagai krisis kesehatan masyarakat, dan laporan bahwa imigran mungkin menjadi sumber wabah di Chicago tidak akurat dan dapat memicu xenofobia. Kota terus memantau situasi dengan mitra kami dan memberikan panduan dan layanan yang sesuai sesuai kebutuhan.

Menurut sumber kepolisian, tanda yang pertama kali diketahui oleh CBS 2 Minggu pagi itu dipasang setelah pengawas yakin ada tiga kasus campak yang dilaporkan di dalam gedung.

READ  Jejak penghancuran bintang di dekat lubang hitam di galaksi kuno

Sumber mengatakan penyelia mengirim pesan ke staf untuk mengingatkan mereka tentang kemungkinan kasus. Tidak jelas kapan tepatnya ini terjadi.

“Penyakit ini tidak bisa dianggap enteng,” kata ahli epidemiologi Dr. Catherine Wallace, dari University of Illinois di Chicago.

Setelah penyelidikan CBS2, juru bicara kota mengatakan tindakan pencegahan telah diambil tetapi menyebut wabah campak “sangat tidak mungkin”.

Dokter mengatakan kehati-hatian diperlukan karena campak adalah salah satu penyakit paling menular di dunia. Penyakit ini menyebar melalui kontak dekat atau langsung, melalui bersin atau batuk, dan dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan, termasuk kematian, bagi mereka yang belum divaksinasi. Itu diberantas di Amerika Serikat pada tahun 2000, dan kasusnya sporadis di antara orang yang tidak divaksinasi.

“Satu hingga tiga bayi dari setiap 1.000 dapat meninggal akibat campak, dan itu juga dapat menyebabkan komplikasi serius seperti pembengkakan otak, yang dapat menyebabkan kerusakan otak permanen,” kata Wallace.

Menurut seorang profesional kesehatan CBS 2 yang berbicara dengannya, di luar pemberitahuan standar wabah, masyarakat juga harus diberi tahu tentang garis waktu paparan jika wabah campak akhirnya dikonfirmasi.

“Sangat berguna untuk mengetahui bahwa gejala dapat, setelah Anda terkena campak, memiliki masa inkubasi 10 hingga 14 hari sebelum gejala muncul. Jadi sangat penting untuk memberi tahu publik karena tidak akan langsung muncul setelah terpapar. ” kata Wallace.

Seperti yang dilaporkan CBS 2, kantor polisi di seluruh kota telah berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi para pencari suaka – termasuk Precinct 25.

Seorang juru bicara kota membantah laporan yang berspekulasi bahwa imigran dapat menjadi sumber kemungkinan wabah campak, menambahkan bahwa klaim tersebut tidak hanya tidak akurat tetapi juga dapat memicu xenofobia.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb: Melihat ke masa lalu untuk menangkap cahaya bintang pertama penciptaan - 60 menit