SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita Afghanistan mengaku takut akan ‘kematian lambat dalam sejarah’: video

Sebuah video mengerikan menunjukkan seorang remaja Afghanistan menangis bahwa “tidak ada yang peduli tentang kita” – dan mengungkapkan ketakutan bahwa rezim Taliban yang brutal akan memastikan mereka “mati perlahan dalam sejarah”.

“Itu tidak masuk hitungan karena kami lahir di Afghanistan.” Pemuda Afghanistan tak dikenal mengatakan Video yang dibagikan oleh jurnalis dan aktivis Masih Alinojat itu dilihat lebih dari 1,7 juta kali hingga Senin pagi.

“Saya tidak bisa menahan tangis. Saya harus menyeka air mata saya untuk merekam video ini,” kata wanita bergosip yang tampak duduk di dalam mobil.

“Tidak ada yang peduli dengan kita. Kita akan mati perlahan dalam sejarah,” katanya, diakhiri dengan lebih banyak air mata setelah berkata, “Bukankah ini menyenangkan?”

Dalam video yang dirilis pada Jumat, Alinojat tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang siapa orang itu, termasuk berapa usia mereka, di mana dan kapan mereka direkam.

Dia menggambarkannya sebagai “air mata seorang wanita Afghanistan yang putus asa yang masa depannya akan hancur ketika Taliban maju di negara itu.”

Militan Taliban berpatroli di jalan-jalan Kabul pada 16 Agustus 2021.
Melalui Zegeria Hashimi / AFP Getty Images

“Hati saya hancur untuk para wanita Afghanistan,” tulisnya, takut bahwa Taliban akan kembali memberlakukan hukum Syariah Islam radikal, mencuri kebebasan dasar mereka dan secara brutal meninggalkan banyak orang.

“Dunia telah mengalahkan mereka. Sejarah akan menulis ini,” kata Alinojat tentang klip itu Penulis “Guide Runner” Khalid Hossaini Dia mengatakan dia “patah hati” dengan klip itu.

Selama pemerintahan mereka sebelumnya, Taliban melarang perempuan bekerja di luar rumah atau bersekolah.

Pada 16 Agustus 2021, para wanita mencoba naik ke Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, bersama anak-anak mereka.
“Dunia telah gagal,” kata wanita muda di Afghanistan dalam videonya.
REUTERS / Stringer
Hak-hak yang diperoleh dengan susah payah dari perempuan dan anak perempuan di Afghanistan dilaporkan "Direbut dari mereka" Oleh Taliban.
Hak-hak yang diperoleh dengan susah payah dari perempuan dan anak perempuan Afghanistan dikatakan “dirampas dari mereka” oleh Taliban.
AB / Rahmat Gul

Wanita harus mengenakan burqa dan membawa kerabat laki-laki setiap kali mereka pergi keluar. Mereka yang dihukum karena kejahatan seperti prostitusi juga dirajam sampai mati.

READ  Coinbase menurun karena crypto bergabung dengan penjualan curam karena takut akan China di pasar yang lebih luas | Berita Mata Uang | Berita Keuangan dan Bisnis

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan Jumat “Sangat mengganggu Dengan tanda-tanda awal bahwa Taliban memberlakukan pembatasan ketat terhadap hak asasi manusia bagi perempuan.

“Sangat menakutkan dan memilukan melihat berita tentang hak-hak perempuan dan anak perempuan yang diperoleh dengan susah payah dirampas dari mereka,” katanya.