SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Tajik menghadapi diskriminasi setelah serangan di Moskow – DW – 27/03/2024

Warga Tajik menghadapi diskriminasi setelah serangan di Moskow – DW – 27/03/2024

“Apakah Anda Tajikistan? Jika ya, batalkan perjalanannya.” Begitulah ungkapan populer yang diterima banyak pengemudi taksi dari calon pelanggannya pasca serangan teroris Jumat (22/3/2024) lalu di gedung konser Crocus City Hall di pinggiran ibu kota Rusia.

Sejauh ini, sudah 139 orang tewas akibat ditembak dari jarak dekat atau mati lemas karena asap saat teroris membakar tempat tersebut.

Minggu ini, Pengadilan Distrik Basmanny di Moskow menangkap delapan orang – tujuh di antaranya adalah etnis Tajik – karena dicurigai melakukan atau terlibat dalam serangan teroris terbesar yang pernah terjadi di Rusia dalam beberapa dekade terakhir.

ketika Rusia Dia menuding Ukraina ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu Mereka menerbitkan foto-foto pembantaian yang direkam dengan kamera tubuh.

Xenofobia dan setan lainnya

kebangsaan para tersangka Hal ini memicu perdebatan sengit mengenai pengetatan undang-undang imigrasi oleh pejabat politik Rusia, dan juga menyebabkan peningkatan xenofobia terhadap komunitas Asia Tengah yang bekerja dan tinggal di Rusia, khususnya warga negara Tajik.

Setelah serangan besar tersebut, serta wabah sosial yang diakibatkannya, terjadi peningkatan xenofobia. Imigran dari Asia Tengah adalah pihak yang terkena dampak langsung dari hal ini. Komunitas Tajik yang tinggal di Rusia menyarankan komunitasnya untuk tidak meninggalkan rumah pada malam hari, menurut apa yang diberitakan oleh media Rusia “Baza”.

Selain itu, negara lain di Asia Tengah, seperti Kyrgyzstan, telah memperingatkan warganya agar tidak bepergian ke Rusia. Meskipun xenofobia secara tradisional merupakan ancaman besar bagi komunitas Rusia di Asia Tengah, banyak warga Tajik yang tinggal di sana mengatakan kepada DW bahwa setelah serangan itu mereka khawatir situasinya akan semakin memburuk dari hari ke hari.

READ  Bolivia. "Fosil", yang telah dipelajari selama 33 tahun, berhutang 200 mata pelajaran dan menerima hibah bulanan sebesar 62.000 peso.
Di antara mereka yang ditahan adalah tujuh warga negara Tajik yang terkait langsung dengan serangan teroris yang terjadi pada 22 Maret di Moskow.Foto: Seva Karacan/Anadolu/Image Alliance

Tajik, komunitas yang tertindas dan ditolak

Alisher, seorang pekerja keselamatan kebakaran dari Tajikistan, yang sekarang tinggal di St. Petersburg, mengatakan bahwa setelah serangan teroris, banyak “orang asing” yang mendekatinya di jalan. “Suatu kali mereka bertanya kepada saya tentang etnis saya dan apakah saya mendukung teroris. Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya adalah warga negara Rusia tanpa aksen dan mereka membiarkan saya sendirian. Saya di sini secara sah, tetapi mereka yang berada di sini tanpa surat-surat takut dideportasi.” Dia berkata.

Beberapa saluran Rusia yang beraliran sayap kanan dan pro-perang di Telegram dipenuhi dengan pesan-pesan pembalasan yang menghasut kekerasan terhadap kelompok etnis ini dan menyarankan deportasi para migran Asia Tengah, dan dalam banyak kasus bahkan seluruh keluarga mereka.

Sebelum penyerangan di gedung konser Balai Kota Crocus, Abdullah, seorang penjual buah di pasar Moskow, mengatakan kepada DW bahwa ia kadang-kadang menerima pesan xenofobia di media sosial, namun setelah Jumat lalu, pesan kebencian tersebut menjadi lebih intens. “Mereka mencoba mengancam saya secara online untuk memaksa saya meninggalkan Rusia, tapi saya tidak memikirkannya karena saya tidak bisa menjalani kehidupan yang baik di Tajikistan.”

Pelecehan verbal terhadap warga Asia Tengah juga berujung pada kekerasan fisik. Di Blagoveshchensk, di Timur Jauh Rusia, sebuah kafe yang dikelola warga Tajikistan terbakar.

Dalam insiden lain, di Kaluga, sebuah kota yang terletak 200 kilometer dari Moskow, penyerang tak dikenal memukuli tiga warga Tajikistan.

Penggeledahan polisi dan penangkapan ilegal

Sementara itu, sejak Sabtu lalu, sekelompok orang yang baru tiba di Rusia dari Kyrgyzstan telah ditahan di bandara untuk dilakukan pemeriksaan. Dalam hal ini, kantor berita resmi Rusia RIA Novosti melaporkan bahwa kontrol terhadap migran yang masuk mungkin dibatasi.

READ  Rusia memegang kursi kepresidenan Dewan Keamanan PBB bulan ini. Ukraina mengatakan itu adalah lelucon Hari April Mop terburuk

Semuanya menunjukkan bahwa diskriminasi rasial tidak hanya bersifat internal. Media independen Rusia, MediaZona, melaporkan bahwa dalam dua hari setelah serangan tersebut, beberapa kelompok yang membela hak-hak komunitas etnis ini menerima lebih dari 2.500 pengaduan dari para migran Asia Tengah tentang penggeledahan polisi dan penangkapan ilegal; Lusinan dari mereka dilaporkan disiksa dan dideportasi.

Setelah tragedi ini, politisi Rusia mendorong pengendalian pembatasan masuk dan migran secara digital.

Sergei Aksenov menulis pada hari Minggu di saluran Telegramnya, “Para tersangka yang disebutkan oleh media adalah imigran. Hal ini menimbulkan masalah kebijakan imigrasi. Fenomena ini bukanlah hal baru. Informasi tentang kejahatan yang dilakukan oleh imigran muncul setiap hari di berbagai media Rusia.” Kepala Pemerintahan Republik Krimea yang bergabung dengan Rusia.

Bagaimana masa depan imigran dari Asia Tengah ke Rusia?

Timur Umarov, peneliti di Carnegie Russia Eurasia Center, mengatakan kepada DW bahwa meskipun Moskow ingin menjaga hubungan baik dengan sekutu lamanya, Tajikistan, mereka juga tidak bisa mengabaikan opini publik Rusia yang marah.

Inilah sebabnya mengapa Putin bersikeras bahwa teroris tidak memiliki kewarganegaraan, namun hal ini tidak berarti bahwa masyarakat mengambil posisi yang sama: “Pemerintah Rusia harus menunjukkan bahwa mereka sedang menangani masalah ini, karena beberapa orang tidak akan membedakan antara kelompok Islam radikal dan pekerja migran. .” Analis tersebut menjelaskan bahwa tekanan akan diberikan kepada pemerintah untuk membatasi jumlah imigran tersebut.

Meskipun Umarov percaya bahwa serangan tersebut akan berdampak pada migran baik secara hukum maupun dalam kehidupan sehari-hari, pakar tersebut meragukan kemampuan pemerintah Rusia untuk mengurangi arus migrasi, karena perekonomian Rusia sangat bergantung pada tenaga kerja dari Asia Tengah.

READ  AS membunuh pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri dalam serangan pesawat tak berawak di Afghanistan

“Saya rasa situasi ini tidak mungkin diubah karena tidak ada cukup warga Rusia pada usia tertentu yang dapat menggantikan 5-6 juta imigran per tahun, mengingat situasi demografis yang sedang memburuk. Akan menjadi keajaiban jika Rusia bisa,” Umarov menyimpulkan, mengusir para imigran dan menggantikan mereka dengan orang Rusia.”

*(Nama warga negara Tajik yang diwawancarai dalam artikel ini telah diubah untuk melindungi identitas mereka.)

(ff/vt)