SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WHO Prediksi Akhir Epidemi di Eropa, Apa yang Akan Terjadi di Meksiko?

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan hari ini, Minggu – 23 Januari – Hans Kluge, Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan:Siapakah) Untuk Eropa dia mengatakan bahwa setelah 60% dari populasinya berkontraksi Variabel Omikron, “Masuk akal jika area itu mendekat akhir epidemiApa pendapat para ahli Meksiko tentang situasi di negara kita?

ahli bedah medis Alexandre Macias, yang menjabat sebagai komisaris perawatan influenza selama pandemi 2010, telah memperkirakan – sejak pandemi dimulai – perjalanan penyakit itu. Pada kesempatan ini, berdasarkan data dari “OurWorldInData”, salah satu situs yang membuang informasi eksperimental di COVID-19, diukur pada tahun berapa penyakit menjadi endemik.

Baca juga: Perjalanan Teleskop James Webb berlanjut: akan mencapai ‘tempat parkir’ pesawat ruang angkasa

Menurut data yang dibagikan di akun Twitter-nya, anggota Sistem Penyidik ​​Nasional (SNI), mengindikasikan bahwa peningkatan infeksi oleh omicron akan berlanjut pada awalnya selama satu bulan (Januari). Agar tingkat infeksi mulai berkurang, perlu empat minggu lagi (Februari), setelah itu keadaan “dataran tinggi” akan tercapai, saat infeksi mereda, tidak bertambah atau berkurang, tetapi lanjut aku (berbaris).

Prediksi ini didasarkan pada bagaimana Omicron berperilaku di wilayah lain, di mana “yang terburuk” telah berlalu dan kasus Covid-19 menurun setiap hari, seperti di Afrika Selatan, tempat varian ini pertama kali ditemukan. waktu. Kemudian, itu dipasang di daerah-daerah di benua kita seperti Amerika Serikat dan Kanada. Jadi, Macías menyarankan bahwa selama “kuartal kedua tahun 2022 kita akan mulai menetap” pada malam musim semi.

READ  Rusia dan Ukraina: bukti 'mengerikan' dari kemungkinan kejahatan perang yang ditemukan oleh BBC di luar Kyiv

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, ómicron menyebabkan munculnya tahap baru epidemi, karena infeksi virus yang parah, dapat mempercepat akhir, seperti yang dipertimbangkan Kluge. Namun, dia meminta untuk berhati-hati, karena— SARS-CoV-2 Mereka telah menunjukkan keserbagunaan dan kemampuan mereka untuk bermutasi, sehingga varian baru dapat muncul yang akan mengubah arah situasi saat ini.

Dan dia menilai bahwa “setelah gelombang omicron mereda, akan ada kekebalan global selama beberapa minggu dan bulan, baik berkat vaksin atau karena orang akan diimunisasi dengan infeksi, dan juga penurunan karena musim.”

Baca juga: Bagaimana cara mencegah penyebaran Covid-19 dengan orang sakit di rumah?

Namun, ia mengakui bahwa “penyakit endemik” […] bahwa kita dapat mengantisipasi apa yang akan terjadi; Virus ini telah mengejutkan lebih dari sekali. Jadi kita harus berhati-hati.”

Selain itu, ada daerah di belahan dunia lain yang mayoritas penduduknya tidak memiliki akses vaksin covid. Dengan demikian, Covid-19 terus menyebar dan kemungkinan virus bermutasi dan melarikan diri dari respon imun yang dihasilkan dari vaksin atau infeksi sebelumnya meningkat, itulah sebabnya Organisasi Kesehatan Dunia bersikeras pada distribusi antigen yang tersedia sejauh ini. Untuknya dia menerapkan rencana COVAX, di mana dia berusaha untuk memastikan akses ke bahan biologis ini.

cacing