SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xavi: Barcelona “kehilangan model permainan mereka” setelah kemenangan Elche yang tidak meyakinkan

Xavi mengakui bahwa Barcelona telah kehilangan “model permainan” klub setelah kemenangan mereka yang tidak meyakinkan atas Elche.

Barcelona menangguhkan tiga kekalahan beruntun dengan kemenangan 3-2 atas Elche di Camp Nou pada Sabtu berkat gol-gol dari Ferran Gotlja Blanc, Jaffe dan Nico Gonzalez.

Kemenangan Gonzalez datang setelah tuan rumah meledakkan keunggulan mereka dengan dua gol, dengan Xavi meratapi kurangnya rasa posisi dalam pertahanan timnya.

Apa yang dikatakan?

“Kami kalah [Barcelona’s] Bermain model dan kami harus membawanya kembali,” kata pelatih Blaugrana dalam konferensi pers pasca-pertandingannya.

“Saya belum pernah ke sini selama enam tahun dan ada hal-hal yang mengejutkan saya secara taktis. Saya belum pernah ke sini jadi saya tidak tahu siapa yang bertanggung jawab untuk itu, tapi itu membuat [the job] Ini sulit bagi kami.

“sebagian besar” [of players] Saya tidak mengerti permainan posisi. Ada mekanisme yang saya pahami sejak usia 11 tahun dan kami memiliki pemain di sini yang belum mengerjakannya.”

Barcelona menempati posisi ketujuh di Liga Spanyol, tiga poin di belakang Rayo Vallecano, yang berada di urutan keempat, dengan pertandingan yang ditunda, dengan dimulainya pertempuran untuk lolos ke Liga Champions Eropa semakin intensif.

Mengenai pentingnya kemenangan, Xavi menambahkan: “Kami mempersulit diri kami sendiri. Elche lolos dari kesalahan kami dan itu tidak mungkin terjadi. Kami harus belajar dan lebih bertanggung jawab.

“Aku sedikit marah [after they equalised] Karena saya tidak bisa membayangkan tidak memenangkan pertandingan. Kami pantas mendapatkan lebih banyak, tetapi dalam hal ini kami berada di tiga poin emas ini.”

Xavi memuji Jaffe

Xavi adalah alumni akademi yang berterima kasih kepada Barcelona atas kemenangan ketujuh mereka di La Liga musim ini, dengan Xavi yang berusia 17 tahun menjadi contoh sekali lagi.

READ  Peralatan Olimpiade Kanada Lululemon Termasuk Jaket, Jaket, Tas Warisan - Berita Alas Kaki

Xavi percaya bahwa keberanian Gavi dapat membawanya ke puncak permainan, selama dia terus melakukan pekerjaan yang diperlukan di belakang layar.

“Anda hanya bisa angkat topi untuk penampilan dari Gavi ini,” katanya. “Gameplay-nya luar biasa. Bersama Nico, Eternal [Ezzalzouli]Dan [Ronald] Argo, [Alejandro] Baldi, mereka adalah masa depan klub.

“Saya bermain di sini ketika saya berusia 18 tahun dan saya ketakutan. Orang-orang ini meledak dengan kepribadian mereka. Saya sangat senang untuk generasi ini, Gavi sangat seksi.

“Hal yang paling mengejutkan tentang Gavi adalah usianya, dia 17 tahun. Lihat bagaimana dia bersaing. Hari ini dia membuat perbedaan dengan gol dan assist. Saya tidak ingin membandingkannya dengan siapa pun, pastikan dia tidak’ tidak menginjak rem karena dia tidak memiliki atap.”

bacaan mendalam