SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yakin akan gol keenam Thailand untuk gelar

Yakin akan gol keenam Thailand untuk gelar

Gajah perang akan merindukan Chachai, Therathon

Dari kiri, striker Indonesia Iji Maulana dan pelatih Shin Tai-yong berdiri bersama pelatih Thailand Manu Polking dan gelandang Sarach Yuwen saat konferensi pers di Singapura, Selasa.

Thailand sedang mencari untuk memenangkan rekor Piala Suzuki keenam saat mereka menghadapi Indonesia di leg pertama perebutan gelar mereka malam ini.

Leg kedua akan dimainkan pada hari Sabtu, dengan kedua pertandingan akan dimainkan di Stadion Nasional Singapura.

Sementara Thailand telah memenangkan gelar lima kali, Indonesia mencari gelar pertama mereka, setelah kalah di final pada lima kesempatan.

Kiper Thailand Chachai Bodbrom akan absen dalam turnamen karena cedera, sementara bek kiri Thierathon Poonmathan diskors untuk leg pertama setelah menerima dua kartu kuning.

Namun pelatih Manu Polking yakin gajah perang memiliki kedalaman kualitas yang cukup untuk menutupi ketidakhadiran.

“Sayangnya, Chachai keluar dari turnamen dengan Liga Champions AFC [anterior cruciate ligament] Ini adalah berita duka bagi kami. “Thirathon adalah salah satu pemain kami yang paling berpengalaman dan dia berada di turnamen yang hebat, tetapi kami memiliki pemain lain dengan kualitas tinggi yang menunggu kesempatan mereka,” kata pemain Brasil itu, yang memainkan turnamen pertamanya bersama tim nasional Thailand.

“Kami sedang mempersiapkan pertandingan selama 180 menit dan kami harus bersiap untuk semua situasi yang berbeda. Tentu saja, kami tahu rekor Indonesia tetapi kami juga ingin memenangkan gelar lain untuk Thailand dan itulah yang sedang kami persiapkan.

“Kami seharusnya tidak memikirkan rekor sebelumnya karena kedua tim pantas untuk sampai ke titik ini. Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk menjadi juara.

“Terlalu dini untuk berbicara tentang menjadi nomor satu di ASEAN. Kami masih memiliki dua pertandingan yang sulit.”

Gelandang Thailand Sarach Yuen mengatakan meski Thailand sebagai tim lebih berpengalaman dari Indonesia, laga final tidak akan mudah.

“Indonesia tampil bagus di turnamen ini. Mungkin gelar jatuh ke tangan tim yang lebih sedikit melakukan kesalahan.”

Manajer tim Thailand Noalvan Lamsam melihat para pemainnya berlatih.

25 tahun kesakitan

Tim Indonesia bertujuan untuk mengakhiri 25 tahun luka dan menghapus kenangan akan kejatuhan mereka yang terus-menerus di babak final dengan pelatih Shin Tae-young tahu apa yang harus dilakukan.

“Tentu saja, saya ingin menjadi juara, tetapi mengangkat piala tidak terjadi hanya karena Anda menginginkannya. Menjadi juara datang dengan cara Anda ketika Anda melakukan yang terbaik di setiap pertandingan,” kata pemain asal Korea Selatan itu.

“Sebagai pelatih, saya telah memenangkan lebih dari 20 gelar dan dari pengalaman itu saya ingin menanamkan pola pikir yang kuat pada para pemain dan mencoba menjadi juara. Pola pikir ini adalah sesuatu yang terus saya ceritakan kepada para pemain saya.”

Ide tersebut telah digaungkan oleh striker Iji Maulana yang mengetahui harapan Garuda untuk memberikan gelar pertama kepada basis penggemar mereka yang sangat bersemangat di tanah air.

“Kami tahu kami telah gagal lima kali sekarang tetapi kami tidak merasakan tekanan. Sebaliknya, kami hanya tahu betapa besar peluang yang kami miliki dan memenangkan kejuaraan tidak akan datang dari berbicara tetapi hanya dari kerja keras,” katanya.

“Kami harus percaya pada diri kami sendiri. Beberapa orang mungkin berpikir Thailand lebih kuat dari kami, tetapi saya tidak takut. Bolanya bulat dan jika kami pikir kami akan pulang dengan gelar, tidak ada yang mustahil.”

Indonesia, yang menyingkirkan tuan rumah Singapura di semifinal, akan kehilangan bek kiri Pratama Arhan untuk pertandingan Rabu karena skorsing.

Turnamen dua tahunan edisi 2020, yang dimulai pada 1996, telah ditunda dari tahun lalu karena pandemi Covid-19.

Hadiah besar

Gajah perang akan mendapatkan hadiah finansial yang bagus jika mereka mengangkat trofi pada Hari Tahun Baru.

Manajer tim Thailand Noalvan Lamsam melihat para pemainnya berlatih.

Mereka telah menerima 10 juta baht dari Presiden FAT Somyot Bombonmuang karena mengalahkan juara bertahan Vietnam di semifinal.

Sebelum turnamen, pelatih Thailand Noalvan Lamsam berjanji untuk memberi tim 20 juta baht jika mereka memenangkan gelar.

Minggu ini ia menambahkan enam juta baht ke jumlah tersebut. Juara juga akan mendapatkan hadiah uang sekitar 10 juta baht.

READ  White Sox memenangkan All Central untuk pertama kalinya sejak 2008, menjadi tim pertama yang merebut Divisi Pertama pada 2021.