SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yayasan Nobel mencabut undangan ke Rusia, Belarus dan Iran untuk memberikan Hadiah Nobel

Yayasan Nobel mencabut undangan ke Rusia, Belarus dan Iran untuk memberikan Hadiah Nobel

Yayasan Nobel pada hari Sabtu menarik undangannya kepada perwakilan dari Rusia, Belarus dan Iran untuk menghadiri upacara penghargaan Hadiah Nobel karena keputusan kontroversial tersebut “menimbulkan reaksi keras.”

Beberapa anggota parlemen Swedia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan memboikot perayaan di Stockholm ketika yayasan swasta yang menyelenggarakan penghargaan tersebut mengundang Rusia, Belarus dan Iran, yang sebelumnya dilarang.

Beberapa anggota parlemen menyebut perang Rusia di Ukraina dan pelanggaran hak asasi manusia di Iran sebagai alasan pendirian mereka.

Pemimpin oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya memuji keputusan Yayasan Nobel dan mengatakan kepada Associated Press bahwa dia melihatnya sebagai “tanda solidaritas yang jelas dengan rakyat Belarusia dan Ukraina.”

“Ini adalah cara Anda menunjukkan komitmen Anda terhadap prinsip-prinsip dan nilai-nilai Nobel,” kata Tsikhanouskaya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Ukraina Oleh Nikolenko menyebut keputusan tersebut sebagai “kemenangan bagi kemanusiaan”.

“Terima kasih kepada semua orang yang menuntut pemulihan keadilan,” tulisnya di Facebook, seraya menambahkan bahwa “keputusan serupa” harus dibuat mengenai kehadiran duta besar Rusia dan Belarusia pada perayaan di Norwegia setelah upacara di Swedia.

Perdana Menteri Ulf Kristersson mengatakan kepada media lokal pada hari Jumat bahwa jika itu terserah dia, dia tidak akan mengizinkan bantuan Rusia.

Yayasan Nobel mengatakan dalam pernyataan singkatnya bahwa “dasar keputusan (undangan ketiga negara) adalah untuk menyampaikan nilai dan pesan yang diwakili oleh Hadiah Nobel seluas-luasnya.”

Dia menambahkan bahwa di hadapan “reaksi keras di Swedia, yang benar-benar membanjiri pesan ini,” dia memilih untuk tidak mengundang “duta besar Rusia, Belarus dan Iran untuk menghadiri upacara Hadiah Nobel di Stockholm.”

Namun, dia mengatakan akan tetap mengikuti praktik yang biasa dilakukan dengan mengundang seluruh duta besar ke upacara Hadiah Nobel Perdamaian di Oslo, Norwegia.

READ  Bandara Internasional Los Angeles menangguhkan semua penerbangan karena peringatan keamanan (VIDEOS)