SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

YouTube meluncurkan kebijakan baru untuk konten gangguan makan

YouTube meluncurkan kebijakan baru untuk konten gangguan makan

New York (CNN) Pada hari Selasa, YouTube mengumumkan serangkaian perubahan tentang cara menangani konten yang terkait dengan gangguan makan.

Platform ini telah lama menghapus konten yang mengagungkan atau mempromosikan gangguan makan, dan pedoman komunitas YouTube sekarang juga akan melarang konten yang menampilkan perilaku seperti buang air setelah makan atau penghitungan kalori berlebihan yang dapat ditiru oleh pengguna yang berisiko. Untuk video yang menampilkan “perilaku yang dapat ditiru” dalam konteks pemulihan, Youtube Konten akan diizinkan untuk tetap berada di Situs tetapi akan dibatasi untuk pengguna yang masuk di atas usia 18 tahun.

Perubahan kebijakan, yang dikembangkan melalui konsultasi dengan National Eating Disorders Association dan organisasi nirlaba lainnya, dimaksudkan untuk memastikan bahwa “YouTube menciptakan ruang untuk komunitas dan pemulihan sumber daya, sambil tetap melindungi pemirsa kami,” kata Garth Graham, kepala perawatan kesehatan global di YouTube CNN, dalam sebuah wawancara.

“Kami sedang berpikir tentang bagaimana kami mengarahkan jarum dalam hal percakapan utama dan informasi yang mungkin dimiliki orang,” kata Graham, “memungkinkan orang untuk mendengar cerita tentang pemulihan dan memungkinkan orang untuk mendengar informasi pendidikan tetapi juga mengakui bahwa menampilkan informasi itu. .. bisa menjadi katalisator juga.” “.

Perubahan terjadi ketika platform media sosial mengalami kesulitan Peningkatan pengawasan Untuk efeknya terhadap kesehatan mental penggunanya, terutama kaum muda. Pada tahun 2021, anggota parlemen menelepon Instagram dan YouTube untuk mempromosikan akun yang menampilkan konten yang menggambarkan penurunan berat badan yang ekstrem dan diet kepada pengguna yang lebih muda. TikTok menghadapi kritik dari grup keamanan online diklaim Aplikasi tersebut menyediakan remaja dengan konten terkait gangguan makan (meskipun platform tersebut membantah penelitian tersebut). Mereka juga melacak banyak pembaruan yang dilakukan YouTube dalam beberapa tahun terakhir tentang cara mengatasinya keterangan yg salah Tentang masalah medis seperti aborsi dan Vaksin.

READ  Sakit tenggorokan dapat menentukan apakah Anda memiliki Covid-19. Begini cara memahaminya

Selain menghapus atau membatasi beberapa video berdasarkan usia, YouTube berencana untuk menambahkan papan yang mengarahkan pemirsa ke sumber krisis di bawah konten terkait gangguan makan di sembilan negara, dengan rencana untuk memperluas ke lebih banyak wilayah. Dan ketika video pembuat konten dihapus karena melanggar kebijakan gangguan makannya, Graham mengatakan bahwa YouTube akan mengirimkan sumber daya kepada mereka tentang cara membuat konten yang cenderung tidak membahayakan pemirsa lain.

Namun, seperti halnya banyak kebijakan media sosial, tantangannya sering kali bukan pada pengenalannya tetapi penegakannya, tantangan yang mungkin dihadapi YouTube dalam memberi label, misalnya, video pro-pengembalian dana. YouTube mengatakan akan mulai menegakkan kebijakan secara global dalam beberapa minggu mendatang, dan berencana untuk menggunakan moderasi manusia dan otomatis untuk meninjau video dan konteksnya.

“Ini adalah kesehatan masyarakat masyarakat yang kompleks [issues]Graham berkata, “Saya tidak pernah ingin menjadi perfeksionis, tetapi untuk memahami bahwa kita harus proaktif, kita harus bijaksana… Butuh beberapa waktu untuk sampai ke sini karena kami ingin membuat proses yang memiliki lapisan berbeda dan pemahaman tentang tantangan.”