SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Zinho', kepala kelompok kepolisian terbesar di Rio de Janeiro, menyerah

'Zinho', kepala kelompok kepolisian terbesar di Rio de Janeiro, menyerah

Zinho, kepala kelompok polisi payung terbesar di Rio de Janeiro.

Luis Antônio da Silva Braga, yang dijuluki “Zinho,” kepala kelompok polisi payung terbesar di negara bagian Rio de Janeiro, Brasil, menyerah kepada polisi federal pada hari Minggu setelah “negosiasi,” kata sumber resmi, Senin.

“Zinho” siapa itu Buronan dari pengadilan sejak 2018Dia dianggap sebagai “pemimpin” kelompok polisi yang terdiri dari agen-agen korup dan mantan agen, yang “mendominasi” distrik barat Rio, menurut apa yang dikatakan polisi dalam sebuah memorandum yang dikeluarkan tengah malam lalu.

Dia adalah Salah satu penjahat paling dicari di negara bagian Fluminense dan menjadi sasaran prioritas gubernur daerah Claudio Castroyang mengadopsi strategi “keras” melawan kejahatan terorganisir dan bahkan menggambarkan “Zinho” sebagai “Musuh No. 1.”

Ada dua belas surat perintah penjara untuk “Zinho” dan ekstradisi serta penangkapannya merupakan hasil dari “negosiasi antara para pemimpin milisi buronan dengan Polisi Federal dan Sekretariat Keamanan Publik Rio.”

Tahanan tersebut muncul di hadapan badan pengawas regional polisi federal di Rio. Mengikuti tindakan yang diambil setelah penangkapannya, dia dipindahkan ke Institut Medis Forensik, dan kemudian dipindahkan ke penjara, di mana dia akan tetap bertugas di pengadilan.”entitas yang disebutkan dalam memorandum.

Zinho, buronan pengadilan Brasil sejak 2018, dianggap sebagai “pemimpin” kelompok polisi yang terdiri dari agen korup dan mantan agen (EFE/FILE)

Sekretaris Eksekutif Kementerian Kehakiman Brasil, Riccardo CapelliDia mengucapkan selamat kepada Polisi Federal di jejaring sosialnya: “Ini kerja, kerja, kerja.”

Kelompok main hakim sendiri memberlakukan rezim teroris di beberapa lingkungan di Rio, di mana Mereka melakukan pembunuhan Mereka memeras warga dengan memungut “pajak” sebagai imbalan atas layanan seperti transportasi, pembelian pipa gas, atau bahkan akses Internet.

READ  Mereka mengancam akan memotong jarinya. Dia hanya meminta agar diseberangi ke Amerika Serikat

Mereka juga menjadi distributor obat-obatan terlarang dan senjata api di wilayah yang mereka kuasai, dan memiliki hubungan dengan politik regional dan kota.

Pada Senin pekan lalu, Perwakilan Daerah Rio Lucia Helena Pinto Dia diskors dari posisinya sebagai bagian dari operasi polisi karena dugaan hubungannya dengan kelompok kriminal yang dipimpin oleh Zinho.

Pihak berwenang Brasil mencurigai bahwa anggota parlemen tersebut bernama “Ibu baptis” di dunia kejahatan, Penasihatnya “aktif” terlibat dalam “menjaga kepentingan” band.

Kelompok main hakim sendiri telah menerapkan rezim teroris di beberapa lingkungan di Rio (EFE/ARCHIVE)

Milisi merupakan fenomena kriminal yang terjadi terutama di negara bagian Rio de Janeiro, Meski dalam beberapa tahun terakhir telah merambah ke daerah lain. Mereka adalah kelompok paramiliter yang menentang kejahatan terorganisir demi keuntungan pemerasan dan perdagangan narkoba.

Mayoritas dari mereka adalah anggota polisi dan mantan anggota polisi, serta mantan agen aparat keamanan lainnya. Mereka mendominasi wilayah luas yang diperkirakan merupakan puluhan lingkungan di Rio de JaneiroMereka mempermasalahkan penguasaan wilayah tersebut dengan senjata militer, yang biasanya mereka curi dari gudang senjata pribadi pihak berwenang.

Pada pertengahan bulan Oktober tahun ini, milisi Zinho menghancurkan layanan transportasi umum di wilayah barat Rio dengan membakar sekitar tiga puluh bus dan kereta api sebagai pembalasan atas pembunuhan keponakannya. Mateus da Silva Rezende, dijuluki “Faustao”Saat bentrok dengan polisi.

(Dengan informasi dari EFE dan EP)