SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

40% lapisan es Antartika menyusut, hal ini membuat para ilmuwan khawatir

Lebih dari 40% lapisan es Antartika telah menipis selama 25 tahun terakhir, yang dapat mempercepat kenaikan permukaan laut dengan membiarkan lebih banyak es di daratan mengalir ke laut. Menurut penelitian baru yang dirilis Kamis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat penipisan lapisan es lebih luas dari perkiraan sebelumnya, memberikan semakin banyak bukti bahwa benua ini merasakan dampak kenaikan suhu global.

“Temuan yang mengejutkan bagi saya adalah jumlah lapisan es yang secara dramatis dan terus memburuk,” kata Benjamin Davison, penulis utama studi tersebut. “Banyak lapisan es, tidak hanya yang terbesar, terus berkurang massanya seiring berjalannya waktu tanpa ada tanda-tanda pemulihan.”

Rak es adalah bagian es besar yang terapung yang memanjang dari gletser di Bumi. Ia memainkan peran penting dalam memperlambat aliran es dari daratan ke lautan dengan bertindak sebagai tembok dan mengelilingi hampir seluruh pantai Antartika. Ketika lapisan es menyusut atau menyusut, es di daratan dapat mengalir ke laut lebih cepat dan mempercepat kenaikan permukaan laut. Lapisan es Antartika dan Greenland bertanggung jawab atas lebih dari sepertiga total kenaikan permukaan laut Dalam beberapa dekade terakhir.

Dengan menganalisis lebih dari 100.000 citra satelit dari tahun 1997 hingga 2021, Davison dan rekan-rekannya menemukan bahwa 71 dari 162 lapisan es di sekitar Antartika telah berkurang ukurannya. Hampir 50 di antaranya kehilangan lebih dari 30 persen massa awalnya selama tahun-tahun tersebut. Tim juga menemukan bahwa 29 rak bertambah massanya selama periode penelitian, dan 62 rak tambahan tidak mengalami perubahan massa secara signifikan.

Davison, peneliti dari Universitas Leeds, mengatakan lapisan es yang utuh secara alami menyusut dan tumbuh seiring waktu. Lapisan es terus mengalir dan bergerak maju, namun ia juga akan kehilangan massanya karena mencair atau pecah, yang terjadi ketika bagian depannya pecah ke laut. Kemudian ia dapat mengambil es dari tanah dan tumbuh kembali.

READ  Fosil bersisik tersebut merupakan potongan kulit tertua yang diketahui

Davison mengatakan sebagian besar lapisan es yang terus menyusut menunjukkan bahwa siklus alami ini terhenti.

“Kami melihat mereka semakin mengecil selama 25 tahun…seringkali tanpa ada tanda-tanda kemajuan atau pertumbuhan selama periode tersebut,” kata Davison. “Ini tidak konsisten dengan apa yang kita harapkan dari siklus alami lapisan es.”

Sebagian besar lapisan es yang menyusut ditemukan di sisi barat Antartika, di mana air yang lebih hangat dapat mengikis lapisan es dari bawah. Hampir semua lapisan es di sisi barat telah mengalami hilangnya es.

Di Antartika Barat, Lapisan Es Getz mengalami kehilangan es terbesar, kehilangan 1,9 triliun ton es selama periode penelitian – hampir seluruhnya disebabkan oleh pencairan es di dasar lapisan tersebut. Lapisan Es Pulau Pinus telah kehilangan 1,3 triliun ton es, sepertiganya disebabkan oleh proses melahirkan anak sapi.

Namun, sebagian besar lapisan es Antartika Timur bertambah besar atau tetap sama. Bagian timur tidak terkena air hangat seperti bagian lain benua ini, kata Davison. Daerah ini dilindungi oleh aliran air dingin di pantai, yang membantu mencegah masuknya air hangat di dekatnya. Meski demikian, penelitian masih menunjukkan adanya kantong-kantong lapisan es yang menyusut, dan para peneliti masih menyelidiki penyebabnya. Salah satu teorinya adalah perairan hangat di sisi barat perlahan-lahan dapat menyerang wilayah tersebut, kata Davison.

Salah satu keruntuhan lapisan es terbaru di Antartika Timur terjadi pada bulan Maret 2022. Lapisan Es Conger — kira-kira seukuran Kota New York — runtuh sepenuhnya dalam waktu beberapa minggu, kemungkinan disebabkan oleh rekor gelombang panas di Antartika yang terbukti menjadi yang paling parah. intens dalam rekor dunia.

READ  Antartika baru saja mencapai rekor terendah dalam hal jumlah es laut

Menipisnya lapisan es juga terlihat jelas di lingkungan sekitar. Selama masa studi 25 tahun, tim memperkirakan 66,9 triliun ton air tawar dari lapisan es masuk ke laut. Air tawar dapat mengencerkan air laut yang lebih asin dan menjadikannya lebih ringan, sehingga mengganggu sirkulasi laut – sebuah perubahan yang ditemukan para peneliti Saya sudah menyadarinya Tentang Antartika.

Ahli glasiologi Alex Gardner, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan hasil penelitian tersebut mengkonfirmasi penelitian sebelumnya yang mengamati perubahan lapisan es, termasuk penelitiannya sendiri. untuk dia pekerjaan sebelumnya Calving meningkat dan menyebabkan lebih banyak massa es yang hilang ke lautan. Studi baru juga telah selesai Studi lain Hal ini menunjukkan betapa luasnya penipisan lapisan es di seluruh benua.

“Kami sekarang memiliki banyak kelompok yang sampai pada kesimpulan yang sama, yaitu ketika Anda menjauh dan melihat seluruh lapisan es Antartika, Anda akan melihat tanda-tanda penyusutan dan penipisan yang jelas, tanda-tanda [that] “Hal ini diperkirakan akan terjadi di dunia yang memanas,” kata Gardner.

Davison mengatakan kumpulan data lapisan es yang ada saat ini tidak cukup panjang bagi para peneliti untuk dapat menghubungkan perubahan iklim secara meyakinkan, namun ia mengatakan akan menjadi “kebetulan yang luar biasa” jika variabilitas lapisan es alami jauh lebih besar. Selain itu, model iklim memperkirakan bahwa lapisan es pada akhirnya akan terus menyusut seiring dengan pemanasan dunia Mencapai titik balik Hal ini dapat menyebabkan disintegrasi lapisan es selama satu milenium.

Namun Davison mengatakan kita tidak perlu mencapai titik kritis tersebut sebelum kita melihat dampaknya terhadap planet ini.

“Perubahannya besar dan mendasar, meskipun memang demikian [you] “Kita bisa membayangkan skenario yang lebih buruk,” kata Davison. “Setiap lapisan es pada dasarnya tidak perlu dihilangkan atau dilenyapkan agar hal itu menjadi penting.”

READ  Mengungkap biaya finansial dari gangguan mental