SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ring of Fire Solar Eclipse Art

“Cincin Api” di langit: mengalami gerhana matahari

Gerhana matahari terbagi dalam tiga jenis: total, annular, dan parsial. Kemunculannya bergantung pada posisi dan jarak relatif Bumi, Bulan, dan Matahari. Pengalaman peristiwa-peristiwa ini dapat bervariasi mulai dari melihat “cincin api” selama gerhana cincin hingga mengamati perubahan lingkungan yang dramatis pada gerhana total. Gerhana juga dapat mempengaruhi teknologi, terutama dampaknya terhadap ionosfer, yang dapat mengganggu sinyal komunikasi.

Pada 14 Oktober 2023 dan 8 April 2024, seluruh Amerika Serikat dan jutaan orang di seluruh dunia bisa menyaksikan gerhana matahari.

Ada tiga jenis gerhana matahari: total, annular, dan parsial. Ketika Bulan jauh dari Bumi, ukurannya sangat kecil sehingga tidak menutupi Matahari sepenuhnya, sehingga terjadilah gerhana cincin, seperti yang diperkirakan pada 14 Oktober 2023. Ketika Bulan dekat dengan Bumi, Bulan akan terjadi. ukurannya lebih besar dan menutupi seluruh Matahari sehingga menyebabkan gerhana total yang akan terjadi pada tanggal 8 April 2024. Gerhana sebagian terjadi ketika Bumi, Bulan, dan Matahari tidak sejajar sempurna sehingga hanya sebagian Matahari yang tampak tertutup, memberikan penampilan yang dramatis. Bentuk bulan sabit. Pada saat gerhana matahari total atau cincin, orang yang berada di luar jalur total/cincin akan melihat gerhana matahari sebagian.

Peta gerhana matahari tahun 2023 dan 2024

Menggunakan pengamatan dari berbagai misi NASA, peta ini menunjukkan di mana bayangan Bulan akan melintasi Amerika Serikat pada saat gerhana matahari cincin tahun 2023 dan gerhana matahari total tahun 2024. Peta tersebut dikembangkan oleh Scientific Visualization Studio (SVS) NASA bekerja sama dengan Heliophysics NASA Tim Aktivasi HEAT), bagian dari Portofolio Aktivasi Sains NASA. Kredit gambar: NASA/Studio Visualisasi Ilmiah/Mikala Garrison; Perhitungan gerhana dilakukan oleh Ernie Wright, Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Pengalaman gerhana

mitzi adams, NASA Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall: Asisten Kepala Cabang Heliofisika dan Ilmu Planet membagikan pengamatannya selama lima gerhana total yang disaksikannya. “Ini belum pernah saya alami sebelumnya. Seolah-olah seseorang sedang meletakkan mangkuk di permukaan tanah tepat di atas tempat Anda berdiri. Saat tengah hari, hari semakin gelap, namun Anda masih dapat melihat cahaya di sekeliling tepinya.” ,’ Adams menjelaskan. “Pada dasarnya Anda dapat menyaksikan matahari terbit atau terbenam. Suhunya dingin. Angin bertiup kencang. Burung mungkin bertengger, atau anjing hutan mungkin melolong.”

Saat gerhana cincin seperti yang terjadi pada 14 Oktober, meski cakupan matahari mencapai 90%, langit tetap cukup cerah. Mereka yang berjalan di rute putaran akan memiliki kesempatan untuk mengamati efek “Cincin Api” yang terkenal, namun penting untuk mengatur ekspektasi Anda dan ingat bahwa kacamata hitam akan diperlukan untuk melihat keseluruhan acara.

Jenis-jenis gerhana matahari

Dari kiri ke kanan, gambar ini menunjukkan gerhana matahari total, gerhana matahari cincin, dan gerhana matahari sebagian. Kredit: NASA

Bill Cook, kepala Kantor Lingkungan Meteor NASA dan seorang penggila gerhana, mengatakan bahwa dia sangat menantikan gerhana total pada tahun 2024 karena gerhana total, ketika matahari tertutup 100%, akan berlangsung lebih lama dibandingkan gerhana total terakhir pada tahun 2017 — hingga hampir Dari empat setengah menit.

Dampak terhadap teknologi dan komunikasi

Dalam peristiwa gerhana yang akan datang, di dunia yang didorong oleh teknologi, Anda mungkin juga mengalami beberapa perubahan elektronik saat Bulan bergerak melintasi Bumi dan ionosfer mendingin.

Ionosfer membentuk batas antara atmosfer bagian bawah bumi – tempat kita hidup dan bernapas – dan ruang hampa. Ini terbentuk ketika molekul bermuatan atau terionisasi oleh radiasi matahari. Gerhana matahari total secara efektif “mematikan” mekanisme pengisian dasar ionosfer, menyimulasikan kondisi malam hari, dan dengan demikian dapat mengganggu banyak sinyal komunikasi yang melewati ionosfer.

Sistem Penentuan Posisi Global Sinyal dapat menghasilkan kesalahan lokasi. Gelombang radio dapat berubah, bahkan terkadang memungkinkan operator radio ham mengirim atau menerima transmisi dalam jarak yang lebih jauh.

Ionosfer juga merupakan rumah bagi banyak satelit NASA, termasuk… Stasiun ruang angkasa Internasional.

Pada 14 Oktober 2023, “Cincin Api” atau gerhana matahari cincin akan berpindah dari pantai Oregon ke Teluk Meksiko. Jika cuaca memungkinkan, sebagian besar wilayah Amerika akan dapat melihat setidaknya gerhana matahari sebagian. Kredit: NASA

Ilmu gerhana matahari

Pengalaman gerhana adalah salah satu cara setiap orang dapat berpartisipasi dalam sains NASA. Tergantung pada akses Anda terhadap berbagai jenis teknologi (ponsel, laptop, teleskop), ada beberapa proyek Citizen Science NASA yang dapat Anda ikuti terkait dengan korona Matahari dan efek bayangan Bulan pada atmosfer bagian atas bumi.

Tidak peduli bagaimana Anda berencana untuk mengalami gerhana matahari, atau melihat matahari apa pun, Ingatlah untuk selalu melakukannya dengan aman.

READ  Saint Charles mengharuskan semua pengunjung rumah sakit dan klinik divaksinasi sepenuhnya