SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

42 gen yang sebelumnya tidak diketahui untuk penyakit Alzheimer ditemukan

42 gen yang sebelumnya tidak diketahui untuk penyakit Alzheimer ditemukan

“Faktor gaya hidup seperti merokok, olahraga dan diet mempengaruhi perkembangan penyakit Alzheimer kita, dan bekerja untuk mengatasinya sekarang adalah cara positif untuk mengurangi risiko kita sendiri,” tambahnya. “Namun, 60-80% risiko penyakit bergantung pada gen kita, dan oleh karena itu kita harus terus mencari penyebab biologis dan mengembangkan perawatan yang sangat dibutuhkan untuk jutaan orang yang terkena dampak di seluruh dunia.”

Gen yang sebelumnya tidak diketahui menunjukkan jalur tambahan untuk perkembangan penyakit selain gen APOE e4 yang terkenal atau pengembangan protein beta amiloid dan tau, dua protein berbeda yang terakumulasi di otak dengan hasil yang menghancurkan seiring berkembangnya penyakit Alzheimer.

“Membuat daftar ekstensif gen yang menyebabkan risiko Alzheimer seperti menyusun potongan-potongan teka-teki, dan sementara pekerjaan ini tidak memberi kita gambaran lengkap, ini memberikan kerangka kerja yang berharga untuk perkembangan di masa depan,” kata Susan Koolhaas, MD , Direktur. Dari penelitian di Alzheimer’s Research UK, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Studi ini menemukan bahwa sejumlah gen yang baru ditemukan fokus pada interaksi yang sangat rinci antara protein dalam tubuh yang mengontrol bagaimana peradangan dan sistem kekebalan merusak sel-sel otak.

“Varian risiko baru yang diidentifikasi dalam penelitian ini secara signifikan terkait dengan perkembangan” penyakit Alzheimer, kata studi tersebut. Diterbitkan Senin di Nature Genetics.

Para ahli mengatakan penemuan itu akan memberi para ilmuwan target baru yang potensial untuk perawatan, pengobatan, dan perubahan gaya hidup yang dapat mengurangi risiko penyakit otak yang fatal.

“Masa depan Alzheimer adalah pengobatan dan pencegahan presisi,” kata Dr. Richard Isaacson, direktur Klinik Pencegahan Alzheimer di Pusat Kesehatan Otak di Sekolah Kedokteran Schmidt Universitas Florida Atlantik.

READ  COVID-19 melanda Maine dengan 624 kasus baru, 3 kematian lagi

“Makalah ini memberi kami banyak alat di kotak peralatan kami yang, pada akhirnya, menargetkan lebih tepatnya penyakit Alzheimer,” kata Isaacson, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Jalur penyakit baru

Studi global menganalisis genom 111.326 orang dengan penyakit Alzheimer yang didiagnosis secara klinis dan membandingkannya dengan gen dari 677.663 individu yang sehat secara kognitif. Genom telah tersedia oleh klinik di lebih dari 15 negara anggota UE, Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Islandia, Nigeria, Selandia Baru, Inggris, dan Amerika Serikat.

Studi ini mengidentifikasi 75 gen yang terkait dengan peningkatan risiko penyakit Alzheimer, 33 di antaranya sudah diketahui. Penelitian bertahun-tahun juga telah mengkonfirmasi peran amiloid beta dan tau.

Dari 42 gen baru yang ditemukan terkait dengan penyakit Alzheimer, beberapa mengelompok di beberapa jalur perkembangan penyakit yang dicurigai tetapi tidak pasti. Salah satu jalur tersebut adalah sistem kekebalan tubuh, yang dirancang untuk melindungi kita dari invasi kuman.

Sejumlah gen telah dikaitkan dengan pengatur kekebalan yang disebut LUBAC, yang dibutuhkan tubuh untuk mengaktifkan gen dan mencegah kematian sel. Studi ini juga menemukan bahwa mikroglia, sel kekebalan di otak yang bertugas “membuang sampah” — membuang neuron yang rusak — memainkan peran utama pada orang dengan penyakit Alzheimer.

Beberapa gen yang baru ditemukan dapat menyebabkan mikroglia menjadi kurang efisien, “yang dapat mempercepat penyakit,” kata Williams.

Jalur utama lainnya, menurut penelitian, melibatkan gen yang terkait dengan peradangan. Tubuh menggunakan peradangan sebagai mekanisme pertahanan untuk membunuh patogen, tetapi juga berperan dalam menghilangkan sel-sel yang rusak.

Studi mengatakan hanya satu minuman sehari dapat menyebabkan otak Anda menyusut

Salah satu protein yang menonjol dalam penelitian ini adalah tumor necrosis factor-alpha, yang dibuat oleh sistem kekebalan untuk mengatur peradangan. Studi ini menemukan sekelompok gen yang terkait dengan TNF, demikian sebutannya. Meskipun peran nyata bahan kimia adalah untuk merakit pertahanan tubuh untuk melawan, itu juga merupakan agen penyebab banyak penyakit autoimun di mana tubuh mengaktifkan dirinya sendiri, seperti rheumatoid arthritis, psoriatic arthritis, penyakit Crohn, dan diabetes tipe 1.

READ  Studi mengatakan vegetarian lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan COVID yang parah

Interaksi genetik kompleks tambahan ditemukan melalui penelitian, yang semuanya memperjelas bahwa “Alzheimer adalah penyakit multifaktorial, terdiri dari penyakit yang berbeda, dan setiap orang memiliki jalannya sendiri,” kata Isaacson.

“Dokter selalu berkata, ‘Begitu Anda melihat seseorang dengan Alzheimer, Anda melihat seseorang dengan Alzheimer.'” Penyakit ini muncul secara berbeda dan berkembang secara berbeda pada orang yang berbeda, katanya.

penyebab umum?

Wawasan utama penelitian lainnya adalah bahwa gangguan otak seperti penyakit Parkinson, demensia frontotemporal, penyakit tubuh Lewy dan sklerosis lateral amyotrophic mungkin memiliki dasar genetik yang mendasari yang sama: “Secara keseluruhan, data ini dapat menggarisbawahi potensi kontinuitas antara penyakit neurodegeneratif,” kata studi tersebut.

Kilian Newtis, seorang ahli saraf yang mengkhususkan diri dalam mencegah penyakit Alzheimer dan Parkinson di Weill Cornell Medicine dan New York Presbyterian, mengatakan.

“Ini menegaskan bahwa mungkin ada komunikasi yang lebih besar antara proses penyakit ini daripada yang kita pahami sebelumnya,” kata Newtis, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Orang-orang muda mungkin memiliki risiko genetik mendasar yang serupa, dan dapat menyebabkan penyakit Parkinson pada satu orang dan penyakit Alzheimer pada orang lain,” katanya. “Sebenarnya, itu kurang penting. Yang penting adalah memahami bahwa inilah yang salah dengan tubuh mereka, jadi mari kita mulai lebih awal dan menargetkan jalur itu.”

Studi menemukan olahraga dapat melindungi otak Anda bahkan jika Anda memiliki tanda-tanda demensia

Dengan menciptakan gambaran yang lebih lengkap tentang risiko genetik – yang harus diklarifikasi dan diidentifikasi dalam studi masa depan – penulis penelitian juga mengembangkan “sistem penilaian baru untuk memprediksi risiko Alzheimer,” Tara Spears-Jones, wakil direktur dari Ilmu Otak Universitas Edinburgh. Discovery Center, kata dalam sebuah pernyataan.

“Alat ini akan berguna bagi para peneliti, tetapi kemungkinan tidak akan digunakan dalam waktu dekat untuk orang-orang yang tidak berpartisipasi dalam uji klinis,” kata Spiers-Jones, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

READ  menyelesaikan puzzle! Galaksi Hubble ganda yang aneh disebabkan oleh 'riak' di luar angkasa

Peneliti klinis seperti Isaacson dan Niotis tahu bahwa alat seperti ini persis seperti yang diinginkan pasien tentang kesehatan otak mereka.

Orang ingin tahu ‘Bagaimana peluang saya?’ Lalu, “Apa yang bisa saya lakukan?” kata Isaacson. “Tidak hari ini, tetapi dalam waktu dekat, kita akan dapat menghitung kemungkinan seseorang terkena penyakit Alzheimer atau gangguan otak lainnya dengan cara yang lebih akurat, dan itu akan membantu dengan manajemen medis dan gaya hidup yang cermat.”