SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi Bulan NASA Artemis II: Pembaruan Langsung

Misi Bulan NASA Artemis II: Pembaruan Langsung

HOUSTON – Untuk pertama kalinya dalam lebih dari setengah abad, NASA menugaskan awak astronot ke Bulan.

Mereka adalah Reed Wiseman, komandan misi. Victor Glover, sang pilot; Christina Koch, Spesialis Misi; dan Jeremy Hansen, juga seorang spesialis misi. Tiga yang pertama adalah astronot NASA, sedangkan Mr. Hansen adalah anggota Badan Antariksa Kanada.

“Jadi, apakah aku bersemangat?” kata Koch saat acara pembukaan kru di Ellington Field, lapangan terbang kecil yang digunakan NASA untuk melatih astronot. “Tentu saja. Tapi pertanyaan saya yang sebenarnya adalah: Apakah Anda bersemangat?”

Kerumunan yang berkumpul bersorak sebagai tanggapan.

Ini adalah langkah besar dalam program Artemis NASA untuk mengirim astronot ke permukaan bulan untuk menjelajahi daerah dingin di dekat kutub selatan bulan di mana air es dapat ditemukan di kawah yang dalam dan gelap. Dari percobaan di bulan, NASA berharap dapat memetakan arah untuk menempatkan manusia di Mars, sementara para ilmuwan berharap dapat menggunakan apa yang ada di luar sana untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana tata surya terbentuk.

“Bersama-sama, kita akan pergi – ke Bulan, ke Mars, dan seterusnya,” kata Administrator NASA Bill Nelson.

Namun keempat astronot yang akan ikut dalam misi selanjutnya, Artemis II, tidak akan mendarat di bulan.

Sebagai gantinya, para pelancong akan melakukan perjalanan 10 hari mengelilingi bulan dan kembali ke Bumi. Saat ini dijadwalkan untuk akhir tahun depan, ini akan menjadi pertama kalinya manusia berkelana lebih dari beberapa ratus mil jauhnya dari planet ini sejak kembalinya Apollo 17, misi bulan terakhir NASA, pada tahun 1972.

“Ini adalah saat yang menyenangkan bagi orang-orang Artemis, tidak diragukan lagi,” kata Harrison Schmidt, astronot Apollo 17 terakhir yang masih hidup, dalam sebuah wawancara. Dia menambahkan bahwa banyak orang “tidak sepenuhnya menyadari bahwa kita berjarak sekitar tiga generasi dari pengalaman dengan manusia di luar angkasa, dan itu mungkin bagian terpenting dari misi.”

READ  Boeing dan NASA terus menyelidiki masalah katup Starliner

Schmidt, juga mantan senator AS, mengatakan dia tidak terlalu terkejut karena butuh waktu begitu lama. Dia berkata, “Saya ingin mengatakan bahwa saya frustrasi.” “Banyak hal bersekongkol untuk menghentikan program Apollo dan mencegah kami kembali untuk waktu yang lama.”

Para astronot 2023 sangat berbeda dengan pelopor era Perlombaan Bulan. Selama program Apollo, 24 astronot terbang ke Bulan, dan 12 di antaranya naik ke permukaan. Semuanya orang Amerika. Mereka semua adalah pria kulit putih, banyak di antaranya adalah pilot uji coba.

Kali ini, Korps Astronot mencerminkan segmen masyarakat yang lebih luas.

Selama acara tersebut, Mr. Wiseman mengatakan sangat “fantastis” untuk memimpin kru internasional yang begitu beragam.

Glover adalah komandan misi operasional pertama Crew Dragon SpaceX ke Stasiun Internasional dan merupakan orang kulit hitam pertama yang bertugas sebagai anggota kru di pos orbit.

Nyonya Koch akan menjadi wanita pertama yang menjelajah di luar orbit rendah Bumi, dan Tuan Hansen, sebagai orang Kanada, orang non-Amerika pertama yang melakukan perjalanan sejauh itu.

Mr Hansen mencatat bahwa Amerika Serikat dapat melakukan misi Artemis sendiri dengan memilih kerjasama internasional dengan Kanada dan Badan Antariksa Eropa. Perjanjian itu mencadangkan kursi untuk astronot Kanada di Artemis II.

“Seluruh warga Kanada berterima kasih atas pola pikir dan kepemimpinan global tersebut,” kata Mr. Hansen.

Mr Weizmann mengatakan dia ingin misi bulan untuk “menyatukan negara kita, untuk menyatukan dunia.