SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kurang tidur dapat membuat Anda lebih mungkin terkena asma

Penelitian telah menunjukkan bahwa kurang tidur dapat membuat Anda lebih mungkin terkena asma

Berlangganan CNN Tidur, tapi buletin yang lebih baik seri. Panduan tujuh bagian kami berisi tip bermanfaat untuk mencapai tidur yang lebih baik.



CNN

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa kualitas dan kuantitas tidur yang buruk dapat membuat Anda berisiko lebih besar terkena asma.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa asma cenderung menyebabkan masalah tidur, tetapi para peneliti ingin melihat apakah hubungan tersebut bekerja dengan cara lain – yaitu, apakah cara seseorang tidur memengaruhi kemungkinan mereka terkena asma. Studi tersebut, diterbitkan Senin Dalam BMJ Open Respiratory Research.

kata ahli alergi anak Dr. Amal Asaad, direktur asosiasi divisi alergi dan imunologi di Cincinnati Children’s Hospital Medical Center. Dia tidak berpartisipasi dalam studi terbaru.

Untuk menyelidikinya, para peneliti melihat data kelompok dari tahun 2006 hingga 2010 dengan lebih dari 450.000 orang di Bank Bio Inggris, Database biomedis besar dan sumber penelitian yang mengikuti populasi jangka panjang. Orang-orang yang diteliti berusia antara 38 hingga 73 tahun, kata laporan itu.

Pada tindak lanjut 10 tahun, hampir 18.000 orang dalam penelitian didiagnosis menderita asma, menurut penelitian tersebut. Analisis data menunjukkan bahwa orang dengan kecenderungan genetik dan kebiasaan tidur yang buruk dua kali lebih mungkin mengembangkan asma dibandingkan orang dalam kelompok berisiko rendah.

Memiliki kecenderungan genetik menempatkan Anda pada risiko 25% hingga 30% lebih besar terkena asma, kata Dr. Juanita Mora, ahli alergi / imunologi yang berbasis di Chicago dan juru bicara American Lung Association. Tidak berpartisipasi dalam penelitian.

Ada kabar baik, kata penelitian tersebut: Pola tidur yang sehat telah terbukti terkait dengan risiko asma yang lebih rendah terlepas dari kerentanan genetik.

READ  Dua dunia mirip Bumi terdekat telah ditemukan di sweet spot untuk bertahan hidup: ScienceAlert

Para peneliti menambahkan bahwa orang dengan gen berisiko tinggi dan pola tidur yang baik memiliki risiko sedikit lebih rendah terkena asma dibandingkan orang dengan risiko genetik rendah dan pola tidur yang buruk.

Penulis penelitian menulis bahwa dengan memantau dan merawat kondisi tidur, profesional kesehatan dapat mengurangi perkembangan asma. Menurut penelitian, jika atribut tidur diperbaiki, 19% kasus asma dapat dicegah.

Mora menambahkan bahwa temuan ini juga menunjukkan peningkatan kebutuhan dokter dan perawat untuk berbicara dengan pasien asma mereka tentang kebiasaan tidur mereka untuk melihat apakah perilaku mereka memperparah gejala.

Kunci untuk memahami studi ini, kata Assad, adalah memahami interaksi antara genetika dan perilaku.

Dia menambahkan bahwa para peneliti mengamati semua perubahan kecil dalam DNA yang dapat membuat seseorang berisiko lebih besar terkena asma. Penanda dan risiko dalam gen ini menjadi apa yang disebut skor risiko poligenik seseorang.

Assad mengatakan bahwa kebanyakan orang tidak mengetahui skor genetik mereka tentang seberapa rentan mereka terkena asma dan sebaliknya hanya menyadari keparahan gejala mereka.

Apa yang dapat dilakukan orang, kata Mora, adalah melacak pemicu dan pemicu – yang salah satunya adalah tidur – untuk mengontrol asma mereka secara optimal.

Dia menambahkan bahwa temuan tersebut dapat menggarisbawahi pentingnya kebersihan tidur yang baik untuk semua orang, terlepas dari faktor genetik asma.

Peradangan mungkin berada di balik pentingnya tidur untuk mengendalikan atau mencegah asma, menurut penelitian tersebut.

Studi tersebut mengatakan bahwa asma umumnya dianggap sebagai penyakit radang kronis. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa masalah durasi tidur dan insomnia terkait dengan peradangan kronis.

Gangguan tidur juga terkait dengan aktivasi kronis dari respons stres, yang sebagian merupakan pusat perkembangan asma, kata studi tersebut.

READ  Pasien muda membanjiri rumah sakit Spanyol di tengah gelombang baru COVID

Orang dewasa membutuhkan setidaknya tujuh jam tidur setiap malam, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Bagi banyak orang, itu tidak terjadi – 1 dari 3 orang Amerika menderita kurang tidur. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Tetapi Anda tidak boleh hanya fokus pada kuantitas – kualitas juga penting.

Tanda-tanda kualitas tidur yang buruk antara lain tidak merasa istirahat bahkan setelah cukup tidur, sering terbangun di malam hari, dan mengalami gejala sleep apnea. Gangguan tidur (seperti mendengkur atau terengah-engah),” kata CDC.

Di sinilah kebiasaan tidur yang baik berperan.

CDC merekomendasikan untuk tidur dan bangun secara konsisten pada waktu yang sama, menjaga kamar tidur tetap nyaman dan gelap, serta menghindari perangkat elektronik sebelum tidur.

Kamar yang nyaman biasanya berarti ruangan yang sejuk — sekitar 60 hingga 67 derajat Fahrenheit (15 hingga 20 derajat Celcius), menurut cerita CNN tahun 2021.

Rutinitas yang membuat Anda siap tidur tidak hanya untuk anak-anak yang perlu mandi dan tidur siang sebelum tidur. Bersantai dengan aktivitas yang biasa adalah cara yang bagus untuk memberi sinyal ke otak dari segala usia bahwa sudah waktunya untuk istirahat, kata pakar tidur anak Ariel Williamson, seorang psikolog di Children’s Hospital of Philadelphia, kepada CNN awal tahun ini.

Anda juga harus menghindari makan besar, kafein dan alkohol terlalu dekat dengan waktu tidur dan aktif di siang hari untuk tidur yang lebih baik.

Para ahli mengatakan jika tidak satu pun dari perubahan ini meningkatkan kualitas tidur Anda, mungkin sudah waktunya untuk pergi ke dokter.