SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

59 planet baru telah ditemukan di lingkungan kita

59 planet baru telah ditemukan di lingkungan kita

Pencarian planet layak huni di luar tata surya terus berlanjut! Berkat misi khusus seperti KeplerDan kambing jantanDan Dan HubbleJumlah exoplanet yang dikonfirmasi telah meledak dalam 15 tahun terakhir (dengan 5.272 dikonfirmasi Dan berhitung!). Pada saat yang sama, teleskop, spektrometer, dan teknologi pencitraan canggih generasi berikutnya memungkinkan para astronom untuk mempelajari atmosfer planet ekstrasurya lebih dekat. Singkatnya, bidang ini bergeser dari proses penemuan ke karakterisasi, yang memungkinkan para astronom membatasi kelayakhunian dengan lebih ketat.

Tujuannya adalah untuk menemukan planet “mirip Bumi” yang berpotensi layak huni di sekitar bintang redup ini Pencarian resolusi tinggi Calar Alto untuk M dwarf dengan Exoearts dengan near-infrared dan Echelle Spectrographs (Carmenes), terletak di Observatorium Calar Alto Di spanyol. Dalam sebuah penelitian yang muncul di Astronomi dan astrofisika Hari ini, Carmen Union menerbitkan data (rilis data1) data dari sekitar 20.000 pengamatan yang diambil antara tahun 2016 dan 2020. Di antara pengukuran yang diperoleh dari 362 bintang terdekat yang keren, DR1 berisi data tentang 59 planet baru.

Instrumen CARMEN adalah spektrometer optik dan inframerah yang dipasang pada teleskop 3,5 meter dan salah satu instrumen pencari planet tercanggih di dunia menggunakan metode kecepatan radial. Juga dikenal sebagai Spektroskopi Doppler, metode ini terdiri dari mengukur cahaya dari bintang yang jauh dengan spektrometer untuk mencari tanda pergeseran merah dan pergeseran biru – yang menunjukkan jika sebuah planet bergerak bolak-balik. Gerakan ini menunjukkan adanya gaya gravitasi yang bekerja pada bintang (yaitu sistem planet yang mengorbit) dan dapat menghasilkan perkiraan massa yang akurat.

Ilustrasi planet Carmen. Semua planet yang terdeteksi dengan cara yang sama seperti Carmen, tetapi dengan instrumen lain, muncul sebagai titik abu-abu. © Institut d’Estudis Espacials de Catalunya (IEEC)

Konsorsium Carmen yang merancang dan membuat instrumen ini melibatkan lebih dari 200 ilmuwan dan insinyur dari 11 institusi Spanyol dan Jerman. Ini termasuk Institut Astronomi Max Planck (MPI), dan Institut d’Estudis Espacials de Catalunya (IEEC), dan Institut Astrofisika Andalusia (IAA-CSIC), dan Institut Astrofisika Andalusia (IAA-CSIC), dan Institut Ciències de l’Espai (ICE-CSIC), dan Institut Astrofisika Göttingen (IAG), dan Instituto de Astrofísica de Canarias (IAC), dan Pusat Astrobiologi (CAB, CSIC-INTA) dan Centro Astronómico Hispano-Alemán (CAHA).

Pada 2015, tujuan konsorsium adalah mencari exoplanet tipe terestrial di sekitar bintang kerdil merah terdekat. Sejak itu, itu menjadi alat CARMENES dikalikan Jumlah planet ekstrasurya yang diketahui di sekitar bintang tipe-M terdekat menggunakan metode kecepatan radial. 59 exoplanet yang mereka identifikasi antara 2016 dan 2019 adalah penemuan baru atau konfirmasi dari kandidat yang ditemukan sebelumnya, termasuk 6 raksasa gas mirip Jupiter, 10 raksasa gas mirip Neptunus, dan 43 Bumi dan super-Bumi. Sepuluh dari planet terakhir ini telah ditemukan mengorbit dalam zona layak huni di sekitar bintang.

“Sejak memulai Carmen, mereka telah menganalisis ulang 17 planet yang diketahui dan menemukan serta mengonfirmasi 59 planet baru di sekitar bintang di dekat tata surya kita, yang secara signifikan berkontribusi pada perluasan populasi planet ekstrasurya terdekat,” kata Dr. Ignasi. Ribas, peneliti di ICE-CSIC dan direktur Institute for Space Studies of Catalonia (IEEC) yang memimpin studi tersebut, di MPIA baru-baru ini jumpa pers.

READ  Los Angeles County melaporkan 22 kematian baru akibat Covid-19 dan 624 kasus positif baru — Tenggat waktu

“Untuk menentukan keberadaan planet di sekitar bintang, kami mengamatinya setidaknya 50 kali,” tambah Juan Carlos Morales, peneliti IEEC di ICE-CSIC. “Meskipun data putaran pertama telah dipublikasikan untuk memberikan akses ke komunitas ilmiah, observasi masih berlangsung.”

Konsep artis tentang planet ekstrasurya berbatu seperti Wolf 1069b yang mengorbit bintang katai merah. Kredit: NASA/Pusat Penelitian Ames/Daniel Rutter

Makalah ini diterbitkan di Astronomi dan astrofisika Ini adalah studi ke-100 yang dihasilkan oleh Konsorsium CARMEN, yang menunjukkan keberhasilan proyek dalam mendeteksi planet ekstrasurya di sekitar bintang redup bermassa rendah. Antara 2016 dan 2019, Carmens mengamati hampir setengah dari semua bintang tipe-M dekat dalam dua rentang panjang gelombang inframerah-dekat — 0,52 hingga 0,96 mikrometer dan 0,96 hingga 1,71 mikrometer — beberapa di antaranya hanya dapat diamati dari belahan bumi selatan. Selain itu, spektrum yang mereka peroleh memberikan informasi tentang atmosfer bintang dan planetnya, yang penting untuk karakterisasi.

Tim konsorsium berharap publikasi kumpulan data besar pertama ini akan memacu penelitian dan penemuan lebih lanjut. Para ahli juga menggunakan data cahaya tampak dari bintang yang disurvei untuk meningkatkan pemrosesan data inframerah di Carmine. Setelah informasi ini dipublikasikan, para astronom akan memiliki kumpulan data observasi besar lainnya untuk digunakan. Sementara itu, konsorsium melakukan lebih banyak pengamatan terhadap bintang yang sama melaluinya Warisan Carmin Plusyang dimulai pada tahun 2021 dan diperkirakan akan berlanjut hingga akhir tahun 2023.

Konsorsium Carmen berencana untuk mensurvei sekitar 300 bintang deret utama akhir dari bintang M5V – matahari kerdil merah kira-kira 0,162 kali lebih besar dari Matahari. Tujuan utamanya adalah untuk mendeteksi hingga dua juta planet mirip Bumi yang mengorbit dalam zona layak huni bintang tipe M. Ini akan sangat membantu menyelesaikan perdebatan tentang apakah kehidupan dapat bertahan di bawah “langit merah”, yang masih sangat tinggi. diperdebatkan. .

READ  Para ilmuwan menyelesaikan pembangunan kamera digital terbesar yang pernah ada

Bacaan lebih lanjut: mpiaDan Astronomi dan astrofisika