SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop NASA menangkap ‘tulang’ kosmik bintang mati

Gambar tersebut menghantui sekaligus indah, menyerupai tangan hantu berwarna ungu dan putih yang mengulurkan jari-jarinya melintasi langit berbintang di sekitarnya.

Sebuah gambar yang dirilis oleh NASA minggu ini menunjukkan sisa-sisa bintang raksasa, lebih dari 16.000 tahun cahaya dari Bumi, yang kehabisan bahan bakar dan runtuh, menurut NASA. Siaran pers NASA. Yang tersisa hanyalah inti yang sangat padat, yang disebut bintang neutron.

Gambar tersebut ditangkap oleh dua teleskop ruang angkasa sinar-X milik NASA – Observatorium Sinar-X Chandra dan Penjelajah Polarimetri Sinar-X Pencitraan, atau IXPE. IXPE mengamati nebula bintang neutron, yang terdiri dari awan debu dan gas raksasa, selama 17 hari. Ini merupakan jarak terjauh yang pernah dilihat teleskop pada satu objek sejak diluncurkan pada Desember 2021.

Teleskop menangkap medan magnet bintang, yang disebabkan oleh pergerakan partikel bermuatan di dalam interior bintang saat gas panas di dalam interiornya naik dan turun. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Pusat AstrofisikaIni dioperasikan oleh Smithsonian Astrophysical Observatory dan Harvard College Observatory. Fotografi ini adalah yang menangkap bentuk seperti tangan berwarna ungu dan putih.

“Data IXPE memberi kita peta pertama medan magnet di tangan,” kata Roger Romani, profesor fisika di Universitas Stanford, yang memimpin penelitian tersebut, dalam berita tersebut. meluncurkan. “Partikel bermuatan yang menghasilkan sinar-X bergerak melalui medan magnet, menentukan bentuk dasar nebula, seperti tulang tangan manusia.”

Ketika bintang-bintang masif mati dalam ledakan supernova, mereka meninggalkan bintang-bintang neutron kecil yang berputar dengan medan magnet yang kuat.

Beberapa bintang neutron, yang dikenal sebagai pulsar, melepaskan materi dan antimateri dari kutub yang berlawanan saat mereka berputar, meninggalkan nebula angin pulsar yang tampak seperti gas di sekitar bintang. Dalam hal ini, pulsar berada di dasar telapak tangan dan disebut sebagai PSR B1509-58, dan warna ungu dan putihnya yang menyebar ke seluruh nebula disebut sebagai MSH 15-52, menurut Heidi Hamel, seorang ahli planet. astronom dan ilmuwan yang bekerja pada Proyek Teleskop James Webb NASA.

READ  Rusia mengancam akan membajak teleskop luar angkasa Jerman

“Sangat menarik dan indah untuk dilihat karena bentuknya seperti tangan, sehingga membuat Anda ingin bertanya lebih banyak tentangnya,” ujarnya. “Tetapi secara ilmiah menarik untuk dapat memetakan medan magnet untuk pertama kalinya dalam nebula objek ini, dan ini memberi kita wawasan tentang apa yang terjadi ketika bintang mencapai akhir masa hidupnya.”

Nebula tersebut terletak di sepanjang konstelasi Circinus, yang ditemukan oleh Observatorium Sinar-X Einstein pada tahun 1982. Konstelasi tersebut, yang menyerupai kompas gambar, memanjang sekitar 150 tahun cahaya, menurut observatorium tersebut. Jurnal Astrofisika.

Menggunakan NASA mengatakan bahwa teleskop yang mendokumentasikan medan magnet bintang-bintang yang mati dan runtuh ini dapat mengungkap perilaku partikel materi aktif dan antimateri yang tersisa dari raksasa angkasa tersebut.

Foto minggu ini yang baru-baru ini diposting Jurnal Astrofisikaadalah salah satu dari banyak hal aneh modern Pemandangan langit yang diungkap NASA.

Awal tahun ini, misi Juno NASA menangkap gambar wajah terkejut dengan mata terbelalak di ujung utara Jupiter. sebuah agensi Dalam sebuah postingan di Facebook Dia membandingkannya dengan “gambar kubisme yang menyajikan berbagai sudut pandang”.

“Ya. Aku menyukainya. Pelukis!” Tulisan agensi dalam postingan tersebut, merujuk pada suara TikTok terkenal yang merujuk pada salah satu pionir Kubisme, Pablo Picasso.

Badan tersebut mengatakan bahwa NASA pertama kali menangkap pulsar PSR B1509-58 pada tahun 2001 menggunakan teleskop luar angkasa Chandra, di mana ditemukan bahwa angin pulsar nebula tersebut menyerupai bentuk tangan. Hamel mengatakan akses terhadap medan magnet dapat membantu para ilmuwan mempelajari bagaimana bintang dilahirkan.

“Merupakan bagian penting dari cerita ini untuk memahami bagaimana bintang-bintang yang sekarat ini mempengaruhi lingkungannya,” katanya.

READ  Undang-undang baru melanggar pembatasan integrasi