SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerangka kelelawar tertua yang diketahui menjelaskan evolusi mamalia terbang

Kerangka kelelawar tertua yang diketahui menjelaskan evolusi mamalia terbang

WASHINGTON, 13 April (Reuters) – Dua kerangka fosil kelelawar tertua yang diketahui ditemukan di barat daya Wyoming dan berumur setidaknya 52 juta tahun memberikan wawasan tentang evolusi awal mamalia terbang ini – saat ini diwakili oleh lebih dari 1.400.

Fosil, yang dijelaskan dalam studi baru, berasal dari spesies yang sebelumnya tidak dikenal yang disebut Icaronycteris gunnelli yang berkerabat dekat dengan dua spesies lain yang diketahui dari fosil yang sedikit lebih kecil dari daerah yang sama, yang selama Eosen merupakan ekosistem subtropis lembab yang berpusat pada air tawar. danau.

“Kelelawar ini tidak jauh berbeda dengan kelelawar pemakan serangga yang terbang hari ini,” kata ahli paleontologi Tim Rietbergen dari Naturalis Center for Biodiversity di Belanda, penulis utama studi yang diterbitkan minggu ini di jurnal Nature. Tambah satu.

“Jika ia melipat sayapnya di samping tubuhnya, akan mudah untuk memasukkannya ke dalam tangan Anda. Sayapnya relatif pendek dan lebar, mencerminkan gaya terbang yang lebih mengepak. Giginya jelas menunjukkan bahwa ini adalah pemakan serangga. kelelawar dan itu kemungkinan kelelawar yang goyah, ”tambah Rittbergen. Gema adalah bentuk sonar yang umum pada kelelawar, digunakan untuk navigasi dan berburu.

Giginya memiliki puncak dan daftar yang tajam untuk mengiris kerangka luar serangga dan tidak memiliki permukaan penghancur bulat yang berguna untuk memakan buah.

Apa yang membedakan kedua fosil ini – satu ditemukan pada tahun 2017 dan yang lainnya pada tahun 1994 dan baru sekarang diidentifikasi sebagai spesies baru – adalah bagaimana hal itu menunjukkan bahwa kelelawar di awal sejarah mereka sudah memiliki banyak sifat yang terlihat pada spesies modern.

READ  Mengenai tingkat COVID-19 yang terdeteksi dalam air limbah di Florida County, para pejabat mengatakan

“Kelelawar terlihat sangat mirip kelelawar sejak pertama kali muncul sebagai kerangka lengkap dalam catatan fosil. Kami tidak memiliki apa pun yang dapat kami katakan bahwa mereka terlihat ‘setengah kelelawar’—atau, dengan kata lain, kami tidak memiliki fosil peralihan yang baik, ” kata ilmuwan Matt Jones. Ahli paleontologi Arizona State University dan rekan penulis studi tersebut.

“Icaronycteris gunnelli sedikit berbeda dari kelelawar modern – ia memiliki kaki yang lebih panjang dan panjang tulang lengannya sedikit berbeda. Terutama ia masih memiliki cakar di jari telunjuknya. Ada beberapa spesies fosil lain di sekitar waktu ini yang memiliki cakar masih ada, tetapi telah hilang di sebagian besar kelelawar hidup.

Spesies ini berkerabat dekat dengan dua spesies kelelawar lain yang fosilnya sebelumnya ditemukan di tempat yang sama – Icaronycteris pointer dan Onychonycteris finneyi. Ini menunjukkan bahwa ada keanekaragaman spesies yang lebih besar di awal sejarah kelelawar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Fosil-fosil tersebut mewakili kerangka kelelawar tertua yang diketahui – lengkap atau terawetkan dengan baik. Satu-satunya fosil kelelawar purba adalah fragmen gigi dan rahang yang diisolasi dari tempat-tempat seperti Portugal dan Cina, yang berasal dari sekitar 55 hingga 56 juta tahun yang lalu.

“Sejarah awal evolusi kelelawar tidak jelas dan kami tidak memiliki jawaban atas banyak pertanyaan,” kata Rittbergen.

Fakta bahwa spesimen kerangka tertua yang diketahui adalah kelelawar yang terbentuk sempurna menunjukkan bahwa kelelawar pertama muncul jutaan tahun yang lalu.

“Mereka mungkin berevolusi selama Paleosen, yang merupakan periode 10 juta tahun antara akhir Mesozoikum dan Eosen,” kata Jones, menggambarkan periode eksperimen evolusi yang menakjubkan di mana mamalia menjadi hewan darat yang dominan setelahnya. Tabrakan asteroid yang memusnahkan dinosaurus 66 juta tahun lalu.

READ  Ilmuwan iklim memperingatkan: Arus Teluk dalam keadaan runtuh - studi

Dua kelompok vertebrata lainnya telah mencapai kemampuan terbang yang kuat—reptil terbang yang disebut pterosaurus dan burung, keduanya muncul sebelum kelelawar. Asteroid memusnahkan pterosaurus.

Para ilmuwan masih berusaha menentukan mamalia mana yang menjadi nenek moyang kelelawar.

“Kami pikir kelelawar mungkin berevolusi dari mamalia kecil pemakan serangga yang tinggal di pohon,” kata Jones. “Tapi ada sejumlah fosil serangga misterius yang berasal dari masa ketika kelelawar berevolusi, dan tidak jelas yang mana, jika ada, yang berkerabat dengan kelelawar.”

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.