SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan berhasil merekayasa bakteri untuk melawan kanker pada tikus

Para ilmuwan berhasil merekayasa bakteri untuk melawan kanker pada tikus

Peneliti Stanford Medicine Ini bisa mengarah pada perawatan kanker baru di masa depan. Para ilmuwan melakukan tes di mana mereka mengubah genom mikroba dan bakteri pada kulit untuk melawan kanker. Mikroba yang dimodifikasi ini diseka pada tikus dengan kanker, dan lihatlah, tumor mulai menghilang.

Bakteri yang dimaksud, Staphylococcus epidermidis, diekstraksi dari bulu tikus dan dimodifikasi untuk menghasilkan protein yang merangsang sistem kekebalan terhadap tumor tertentu. Eksperimen tersebut tampaknya sukses besar, karena bakteri yang dimodifikasi membunuh jenis melanoma metastatik yang agresif setelah dioleskan dengan lembut ke bulu. Hasil juga dicapai tanpa peradangan yang terlihat.

“Sepertinya ajaib,” kata Michael Fischbach, PhD, asisten profesor bioengineering di Stanford University. “Tikus-tikus ini memiliki tumor yang sangat agresif yang tumbuh di sisi tubuhnya, dan kami memberi mereka perawatan yang lembut di mana kami hanya mengambil sedikit bakteri dan mengoleskannya di kulit kepala mereka.”

Ini adalah perampokan lain ke dunia microbiome yang disalahpahami dan semua bakteri di luar sana. Bioma usus mendapatkan semua tekanan akhir-akhir ini, tetapi kulit juga menampung jutaan dan jutaan bakteri, jamur, dan virus, dan tujuan dari entitas ini seringkali tidak diketahui.

Dalam kasus ini, para ilmuwan menemukan bahwa sel epidermis stafilokokus memicu produksi sel kekebalan yang disebut sel T CD8. Para peneliti pada dasarnya membajak bakteri S. epidermidis untuk menghasilkan sel T CD8 yang menargetkan antigen tertentu. Dalam hal ini, antigen dikaitkan dengan tumor melanoma. Ketika sel menemukan tumor yang cocok, mereka mulai berkembang biak dengan cepat dan mengecilkan massa, atau memadamkannya sama sekali.

“Sungguh mengejutkan melihat tumor itu menghilang—terutama di tempat yang jauh dari tempat kami meletakkan bakteri,” kata Fischbach. “Kami butuh beberapa saat untuk percaya bahwa itu sedang terjadi.”

READ  Misteri hilangnya tomat di Stasiun Luar Angkasa Internasional akhirnya terkuak

Seperti semua perawatan kanker yang sedang booming, ada beberapa peringatan berat. Pertama-tama, percobaan ini dilakukan pada tikus. Manusia dan tikus secara biologis serupa dalam banyak hal, tetapi banyak perawatan yang berhasil pada tikus tidak berguna pada manusia. Para peneliti Stanford tidak tahu apakah S. epidermidis memicu respons kekebalan pada manusia, meskipun kulit kita penuh dengan bahan tersebut, jadi mereka mungkin perlu menemukan mikroba lain untuk mengubahnya. Juga, obat ini dirancang untuk mengobati tumor kanker kulit dan dioleskan. Masih harus dilihat apakah manfaatnya akan mengalir ke kepiting endogen.

Namun, tim Stanford mengatakan mereka berharap uji coba manusia akan dimulai dalam beberapa tahun ke depan, meskipun diperlukan lebih banyak pengujian pada tikus dan hewan lain sebelum bergerak maju dengan manusia. Ilmuwan berharap pengobatan ini pada akhirnya akan ditargetkan pada semua jenis penyakit menular, selain sel kanker.