SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

(Photo credit: OpenAI

Sebuah penelitian pada tikus menunjukkan bahwa olahraga teratur dapat menjaga neuron orang dewasa tetap terhubung seiring bertambahnya usia

Sebuah studi baru membandingkan fungsi neuron yang lahir di otak tikus yang rutin berlari dibandingkan dengan mereka yang menjalani gaya hidup tidak banyak bergerak. Hasilnya menunjukkan bahwa pada tikus yang aktif, neuron-neuron ini menerima peningkatan masukan sinaptik dari wilayah otak lain dan menunjukkan kehilangan sinaptik yang lebih sedikit dibandingkan pada tikus yang tidak banyak bergerak. Pelestarian koneksi saraf seperti itu dapat berarti pemeliharaan kemampuan kognitif tertentu yang lebih baik seiring bertambahnya usia. Studi ini dipublikasikan di eNeuro.

“Olahraga jangka panjang sangat bermanfaat bagi otak yang menua dan dapat mencegah penurunan fungsi memori yang terkait dengan penuaan dengan meningkatkan kelangsungan hidup dan modifikasi jaringan neuron yang lahir di masa dewasa awal, sehingga memfasilitasi partisipasi mereka dalam proses kognitif,” kata Henriette. Van Praagh, penulis studi dan profesor di Florida Atlantic University.

Penuaan disertai dengan penurunan kognitif. Dalam beberapa dekade terakhir, angka harapan hidup manusia terus meningkat di seluruh dunia. Akibatnya, proporsi penduduk lanjut usia meningkat, dan seiring dengan itu, jumlah orang yang mengalami penurunan kognitif pada tingkat yang berbeda-beda. Biasanya, penurunan ini pertama-tama memengaruhi area otak yang diperlukan untuk pembelajaran dan memori, struktur di hipokampus, dan area otak di sekitarnya.

Salah satu indikator awal penurunan kognitif terkait usia adalah penurunan kemampuan membedakan peristiwa dan rangsangan serupa, yang dikenal sebagai pemisahan pola. Gangguan ini berhubungan dengan penurunan volume hipokampus dan konektivitas yang buruk antara korteks entorhinal (perirhinal) dan hipokampus.

Para peneliti ingin mengeksplorasi efek lari jangka panjang terhadap fungsi jaringan neuron baru di hipokampus, neuron yang hanya berkembang di masa dewasa. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa neuron-neuron ini mungkin hanya berfungsi dalam jangka waktu terbatas, khususnya selama periode kritis 3 hingga 6 minggu setelah perkembangannya. Kerangka waktu ini tampaknya menentukan integrasi mereka ke dalam jaringan saraf yang lebih luas dan tingkat konektivitasnya. Penelitian ini dilakukan pada tikus.

READ  Ahli epidemiologi mengatakan suntikan booster COVID-19 kemungkinan diperlukan 8-12 bulan setelah vaksinasi penuh

Percobaan melibatkan 18 ekor tikus jantan, awalnya berumur 5-6 minggu. Para peneliti mempertahankan siklus terang-gelap selama 12 jam untuk semua tikus, memungkinkan mereka mengakses makanan dan air secara konstan. Tikus-tikus tersebut secara acak dibagi menjadi dua kelompok: satu kelompok memiliki akses ke roda pemintal tanpa suara untuk berlari secara sukarela, sedangkan kelompok lainnya tidak. Para ilmuwan mencatat dan menganalisis jarak yang ditempuh tikus.

Para peneliti menggunakan retrovirus untuk mengidentifikasi sel induk saraf di wilayah dentate gyrus di otak. Virus ini memasukkan reseptor unik ke dalam sel-sel ini, yang memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasinya nanti. Hal ini dilakukan pada tikus di kedua kelompok. Sel induk saraf adalah sel khusus dalam sistem saraf yang mampu menghasilkan berbagai jenis sel saraf, termasuk neuron dan sel glial, dan memainkan peran penting dalam perkembangan dan perbaikan otak.

Lebih dari enam bulan setelah langkah awal ini, para peneliti menyuntikkan virus kedua ke area otak tikus yang sama. Hal ini memungkinkan mereka untuk melacak hubungan dengan neuron yang sebelumnya ditandai oleh retrovirus, dan secara khusus menargetkan neuron yang baru terbentuk pada orang dewasa yang muncul dari sel induk yang menandai retrovirus primer. Dengan demikian, para peneliti dapat mengidentifikasi dan mengukur koneksi sinaptik dengan neuron dewasa yang baru terbentuk.

Hasilnya menunjukkan bahwa lari jangka panjang menyebabkan perubahan signifikan pada jaringan neuron pada tikus paruh baya. Latihan meningkatkan masukan ke neuron ini dari interneuron hipokampus. Berlari juga mencegah hilangnya persarafan neuron tersebut dari area korteks perirhinal otak. Hal ini meningkatkan masukan ke wilayah ini dari area otak yang penting untuk memori kontekstual dan spasial – subkorteks dan korteks entorhinal.

READ  Para ahli mengatakan kekebalan kelompok 'legendaris' dengan varian delta Covid

“Secara umum, olahraga jangka panjang sangat bermanfaat bagi otak yang menua. Kami telah menunjukkan bahwa aktivitas fisik kronis dari masa dewasa hingga usia paruh baya menjaga dan memperkuat jaringan yang mempersarafi neuron yang lahir di masa dewasa. Meskipun temuan ini terbatas pada sirkuit sel Neuroscience pada orang dewasa, Kami berharap hal ini dapat mewakili efek lari pada otak secara keseluruhan dan memberikan wawasan baru tentang bagaimana olahraga membantu menjaga fungsi memori selama penuaan.

Penulis utama Carmen Vivar dari Pusat Penelitian dan Penelitian menambahkan: “Studi kami memberikan wawasan tentang bagaimana olahraga kronis, yang dimulai pada masa dewasa dan berlanjut hingga usia paruh baya, membantu menjaga fungsi memori selama penuaan, menekankan pentingnya memasukkan olahraga dalam kehidupan kita sehari-hari. .” . de Estudios Avanzados del IPN di Meksiko.

Studi ini memberikan kontribusi penting terhadap pemahaman ilmiah tentang hubungan antara aktivitas fisik dan kesehatan otak. Namun, ia juga mempunyai keterbatasan yang harus dipertimbangkan. Perlu dicatat bahwa penelitian ini dilakukan pada tikus dan bukan pada manusia. Meskipun tikus dan manusia memiliki banyak kesamaan karakteristik fisiologis, mereka juga berbeda dalam banyak hal. Hasil pada manusia mungkin tidak sama.

kertas, “Berlari sepanjang usia paruh baya membuat neuron tua yang lahir di masa dewasa tetap terhubungditulis oleh Carmen Vivar, Ben Peterson, Alejandro Pinto, Emma Janke, dan Henriette van Praagh.