SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi NASA menangkap gambar pasangan asteroid yang mengejutkan

Misi NASA menangkap gambar pasangan asteroid yang mengejutkan

NASA/Goddard/SwRI/Johns Hopkins APL/NOIRLab

Gambar ini menunjukkan “bulan terbit” dari asteroid kedua yang baru ditemukan di luar Dinkenish, yang ditangkap oleh Long Range Reconnaissance Imager milik Lucy.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Ketika misi Lucy NASA terbang melewati asteroid pertamanya minggu ini, kameranya menangkap sebuah kejutan.

Pesawat ruang angkasa Lucy meluncur mendekati asteroid kecil Dinkenish, yang terletak di sabuk asteroid utama tata surya kita antara orbit Mars dan Jupiter. Namun apa yang para astronom duga sebagai sebuah asteroid sebenarnya adalah sepasang batuan luar angkasa biner.

Denkenesh, yang berarti “luar biasa” dalam bahasa Amharik di Etiopia, “benar-benar sesuai dengan namanya,” kata Hal Levison, peneliti utama Lucy di Southwest Research Institute.

“Ini luar biasa,” kata Levison dalam sebuah pernyataan. “Ketika Lucy awalnya dipilih untuk terbang, kami berencana terbang dengan tujuh asteroid. Dengan tambahan Dinkenish, dua satelit Trojan, dan sekarang satelit ini, kami menambah jumlahnya menjadi 11.”

Para astronom mendapat petunjuk pertama bahwa Dinkenish mungkin biner ketika kluster instrumen Lucy mendeteksi perubahan kecerahan dalam beberapa minggu menjelang pendekatan pesawat ruang angkasa pada hari Rabu.

Tim Lucy yakin asteroid yang lebih besar berukuran setengah mil (805 meter) dan batuan luar angkasa yang lebih kecil berukuran 0,15 mil (220 meter).

Lucy berada dalam jarak 265 mil (425 kilometer) dari permukaan asteroid selama pendekatan terdekatnya pada Rabu sore.

Pendekatan jarak dekat dirancang untuk membantu pesawat ruang angkasa Lucy menguji rangkaian peralatannya, termasuk sistem pelacakan terminalnya, yang memungkinkan pesawat ruang angkasa tersebut secara mandiri menemukan lokasi batuan luar angkasa dan tetap melihatnya saat terbang dengan kecepatan 10.000 mil per jam (4,5 kilometer per detik). ).

READ  Fisikawan 'menjerat' partikel individu dengan presisi yang mencengangkan: ScienceAlert

“Ini adalah serangkaian gambar yang luar biasa. Mereka menunjukkan bahwa sistem pelacakan utama berfungsi sebagaimana mestinya, bahkan ketika alam semesta memberi kita target yang lebih sulit dari yang kita perkirakan,” kata Tom Kennedy, insinyur panduan dan navigasi di Lockheed Martin. dalam sebuah pernyataan (Lockheed) Martin adalah mitra NASA dalam misi Lucy.

“Mensimulasikan, menguji, dan berlatih adalah satu hal,” tambah Kennedy. “Melihat hal itu benar-benar terjadi adalah hal lain.”

Data yang dikumpulkan selama terbang lintas juga akan memberikan wawasan tentang asteroid kecil, memberikan perbandingan dengan asteroid lain yang diamati oleh misi NASA sebelumnya.

“Kami tahu ini akan menjadi asteroid sabuk utama terkecil yang pernah dilihat dari dekat,” kata ilmuwan proyek Lucy, Keith Noll, dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, dalam sebuah pernyataan. “Fakta bahwa ada dua asteroid membuatnya semakin menarik. Dalam beberapa hal, asteroid ini terlihat mirip dengan… Asteroid biner dekat Bumi Didymos dan Demorphos yang diamati oleh DARTNamun ada beberapa perbedaan menarik yang akan kami selidiki.

Pada bulan September 2022, misi DART NASA sengaja bertabrakan dengan Dimorphos, bulan kecil yang mengorbit asteroid dekat Bumi Didymos, untuk menunjukkan teknologi yang diperlukan untuk mengubah lintasan batuan luar angkasa.

Data yang dikumpulkan selama misi Lucy akan terus dikembalikan ke Bumi selama seminggu ke depan. Informasi ini akan membantu tim misi mempersiapkan diri untuk terbang melintasi asteroid pesawat ruang angkasa di masa depan, termasuk pertemuan dekat dengan asteroid sabuk utama lainnya bernama Donald Johansson pada tahun 2025.

Tujuan utama Lucy adalah menjelajahi kawanan asteroid Trojan di Jupiter, yang belum pernah dieksplorasi sebelumnya. Asteroid Trojan, yang meminjam namanya dari mitologi Yunani, mengorbit Matahari dalam dua kelompok – satu sebelum Jupiter, planet terbesar di tata surya kita, dan yang lainnya mengikuti di belakangnya.

READ  SpaceX dan NASA menargetkan peluncuran bulan yang dipisahkan oleh hari

Sampai saat ini, pandangan sekilas utama para ilmuwan tentang Trojan sebagian besar berupa gambar artistik atau animasi, karena batuan luar angkasa terlalu jauh untuk dilihat secara detail dengan teleskop. Lucy akan memberikan gambar resolusi tinggi pertama tentang penampakan asteroid tersebut.

Lucy dijadwalkan tiba di asteroid Trojan pada tahun 2027. Masing-masing asteroid yang dijadwalkan untuk diterbangi Lucy memiliki ukuran dan warna yang berbeda.

Misi ini meminjam namanya dari Fosil Lucysisa-sisa nenek moyang manusia purba yang ditemukan di Ethiopia pada tahun 1974. Kerangka tersebut telah membantu para peneliti mengumpulkan aspek-aspek evolusi manusia, dan anggota tim Lucy NASA berharap misi mereka akan mencapai prestasi serupa terkait sejarah tata surya kita.

Ada sekitar 7.000 asteroid Trojan, yang terbesar berukuran 160 mil (257 kilometer). Asteroid itu sendiri seperti fosil: ia mewakili materi sisa pembentukan planet-planet raksasa di tata surya kita, termasuk Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Misi ini akan membantu para peneliti kembali ke masa lalu untuk mempelajari bagaimana tata surya terbentuk 4,5 miliar tahun yang lalu, dan mempelajari bagaimana planet-planet berada pada posisinya saat ini.